“KAKAWIN” SENA (DALAM TINJAUAN FILOLOGIS)

RESTINANINGSIH, LILIS (2009) “KAKAWIN” SENA (DALAM TINJAUAN FILOLOGIS). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (958Kb)

    Abstract

    LILIS RESTINANINGSIH. 2009. C0104018. KAKAWIN SENA. (Dalam Tinjauan Filologis) Skripsi: Jurusan Sastra Daerah Fakultas Sastra dan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret Naskah MM ditemukan tahun 1822 di lereng gunung Merbabu (Pemakaman Kyai Windusana). Naskah MM adalah naskah yang ditulis di lereng gunung Merapi-Merbabu (Telamaya, Telaga, Wilis) di atas lontar dengan menggunakan aksara Gunung atau Buda dan sebagian aksara Jawa pada abad 16- 18. Naskah MM memiliki berbagai bentuk: parwa, kakawin, tutur, kidung, mantra, primbon, kratabasa dan lain-lain. Salah satu dari koleksi naskah MM adalah Kakawin Sena. Alasan pemilihan naskah KS adalah sedikitnya jumlah penelitian terhadap naskah MM, keunikan bahasa dan tulisan, kepopuleran Sena atau Bima sebagai tokoh utama, banyaknya varian, kekakawinan naskah KS. Naskah KS hanya akan dikaji secara filologis untuk mendapatkan suntingan teks yang bebas dari kesalahan dan terjemahan naskah Penelitian ini bertujuan menyajikan bentuk suntingan teks KS yang bersih dari kesalahan atau yang paling mendekati aslinya setelah melalui kajian filologis. Penelitian ini berbentuk penelitian filologi, yang menjadi objek adalah manuskrip. Sifat dari penelitian ini adalah penelitian kualitatif yang bersifat deskriptif. Teknik yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik komparatif atau perbandingan naskah. Jenis penelitian tergolong dalam penelitian pustaka (library research). Dari penelitian ini akan diterbitkan dua edisi dengan metode yang berbeda yaitu metode diplomatik dan metode kritis (terbitan dengan perbaikan). Edisi diplomatik yaitu penyajian teks sama persis seperti terdapat dalam naskah sumber. Diplomatik tidak hanya digunakan untuk menyunting naskah tunggal tapi juga pada naskah jamak. Guna memenuhi penggunaan edisi diplomatik diperlukan adanya transliterasi mengingat naskah sumber dalam tulisan non-latin. Transliterasi merupakan pemindahan dari satu tulisan ketulisan yang lain. Hal-hal dalam transliterasi yang perlu diperhatikan meliputi: pertama mengurai aksara; kedua pembagian “ scriptio continua”; ketiga penggunaan huruf besar; dan keempat struktur sintaksis, diantaranya tanda baca dari naskah, dan juga karakteristik pengejaan baik yang beraturan maupun tidak (S.O. Robson, 1994: 24). Edisi kritis digunakan untuk menghasilkan terbitan dengan perbaikan. Edisi kritis menurut Robson (1994: 25), dipakai untuk membantu pembaca dalam mengatasi berbagai kesulitan yang bersifat tekstual yang berkaitan dengan interpretasi pemahaman isi. Dari keseluruhan proses di atas didapat naskah KS1 sebagai naskah dasar suntingan. Naskah ini tidak bisa dikatakan sebagai kakawin, karena tidak memiliki guru dan lagu. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Jawa Kuna yang tidak standard (memperhatikan bunyi panjang pendek vokal). Fungsi naskah KS1 sebagai naskah ruwat.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: P Language and Literature > P Philology. Linguistics
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Sastra Daerah
    Depositing User: Muhammad Yahya Kipti
    Date Deposited: 25 Jul 2013 17:35
    Last Modified: 25 Jul 2013 17:35
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/9306

    Actions (login required)

    View Item