KAJIAN KARAKTERISTIK BATU ALAM LOKAL KABUPATEN GUNUNGKIDUL SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI BATA MERAH PEJAL UNTUK PEMBANGUNAN DAN REH

Wadiyana, (2009) KAJIAN KARAKTERISTIK BATU ALAM LOKAL KABUPATEN GUNUNGKIDUL SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI BATA MERAH PEJAL UNTUK PEMBANGUNAN DAN REH. PhD thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (943Kb)

    Abstract

    Kabupaten Gunungkidul Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, kondisi topografinya berbukit-bukit, potensi alamnya berupa batuan sangat melimpah dan secara kebetulan batu alam lokal di Kabupaten Gunungkidul sudah digunakan untuk rehabilitasi rumah-rumah penduduk. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui karakteristik batu alam lokal yang telah banyak digunakan tetapi belum diketahui strukturnya. Penelitian dilakukan dengan Pengujian laboratorium terdiri dari Pengujian Kuat tekan, Berat volume (apparent density), Serapan Air, Kuat Lekat dengan Mortar, Modulus of rupture, Ketahanan Aus, dan Permeabilitas. Selain pengujian pada Batu alam lokal Kabupaten Gunungkidul juga dilakukan pengujian pada Bata merah pejal asal Potorono Kabupaten Bantul. Pengujian pada bata merah pejal antara lain Pengujian Kuat tekan, Berat volume, Serapan air, dan Kuat lekat dengan mortar. Dari pengujian batu alam lokal kemudian dibandingkan dengan standart yang ada dan hasil pengujian bata merah pejal yang biasa digunakan di wilayah Kabupaten Gunungkidul. Dengan demikian diketahui karakteristik batu alam lokal Kabupaten Gunungkidul dan aplikasinya untuk rehabilitasi rumah penduduk khususnya pada rumah yang rusak akibat bencana gempa tanggal 27 Mei 2006. Hasil pengujian kuat tekan batu alam lokal Kabupaten Gunungkidul sebesar 3,19 MPa dan 3,36 MPa dan Modulus of rupture sebesar 3,68 MPa, berat volume sebesar 1,75, serapan air sebesar 14,19%, dan 14,85%, Ketahanan aus sebesar 67,24%, kuat lekat dengan mortar untuk campuran mortar 1pc : 4ps sebesar 82,37 Pa, sedangkan untuk campuran mortar 1pc : 7ps sebesar 62,09 Pa, koefisien permeabilitas sebesar 8,26E-03. Sedangkan hasil pengujian bata merah pejal asal Potorono Kabupaten Bantul kuat tekan sebesar 2,13 Mpa, berat volume sebesar 1,83, serapan air sebesar 17,24 %, kuat lekat dengan mortar campuran 1pc : 4ps sebesar 71,68 Pa, dan untuk campuran mortar 1pc : 7ps sebesar 60,59 Pa. Dari hasil pengujian tersebut diketahui bahwa batu alam lokal Kabupaten Gunungkidul dapat digunakan sebagai material penyusun dinding pada rehabilitasi rumah penduduk namun tidak cocok untuk digunakan sebagai bahan pondasi maupun penutup lantai serta pada wilayah yang beriklim dingin karena batu alam lokal termasuk porus sehingga air mudah masuk melalui rongga batuan tersebut. Kata Kunci : Batu alam lokal, struktur batu alam lokal, konstruksi rumah.

    Item Type: Thesis (PhD)
    Subjects: T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
    T Technology > TH Building construction
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister > Teknik Sipil - S2
    Depositing User: neno sulistiyawan
    Date Deposited: 24 Jul 2013 20:08
    Last Modified: 24 Jul 2013 20:08
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8930

    Actions (login required)

    View Item