EVALUASI SISTEM PELUNASAN KREDIT SAMPAI TANGGAL JATUH TEMPO DAN SETELAH PELELANGAN PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR CABANG PURWOTOMO SURAKARTA

PITALIA, NITA YUAN (2010) EVALUASI SISTEM PELUNASAN KREDIT SAMPAI TANGGAL JATUH TEMPO DAN SETELAH PELELANGAN PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR CABANG PURWOTOMO SURAKARTA. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (497Kb)

    Abstract

    Sekarang ini banyak lembaga keuangan yang dapat dijumpai di sekitar kita, baik lembaga keuangan berupa bank maupun bukan bank. Salah satu contoh lembaga keuangan bukan bank adalah Perum Pegadaian. Perum Pegadaian merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan tata kerja Perum Pegadaian mengacu pada Keputusan Direksi Pegadaian Nomor 1000/KP.4.00423/2002 tanggal 17 Juni 2002 Perum Pegadaian dikelola dan dipimpin oleh direksi yang berada dan bertanggungjawab kepada menteri, yaitu dengan kegiatan menyalurkan pinjaman kepada rakyat dengan persyaratan memberikan barang jaminan, dimana nantinya barang jaminan tersebut dapat diambil kembali sesuai dengan tanggal jatuh tempo dan persyaratan lainnya yang telah dibuat. Tujuan pendirian Perum Pegadaian adalah untuk mencegah terjadinya pegadaian gelap, riba dan pinjaman lainnya yang sifatnya tidak wajar dan bertentangan dengan hukum dan syariat agama yang berlaku. Selain itu Perum Pegadaian mempunyai tujuan ikut melaksanakan dan mensukseskan program pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan nasional, yakni penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai. Perum Pegadaian bergerak di bidang pelayanan jasa, oleh karena itu Perum Pegadaian sangat mengutamakan pelayanan yang terbaik untuk setiap nasabahnya, hal ini terlihat dari kemudahan pada saat pemberian dan pelunasan kredit, ini semua tidak luput karena adanya sistem dan prosedur yang diterapkan. Penerapan Sistem Informasi Akuntansi yang baik dalam suatu perusahaan akan menjadikan perusahaan tersebut mampu mengembangkan diri dan melakukan pengandalian intern ditengah-tengah kegiatan operasionalnya. Perum Pegadaian Kantor Cabang Purwotomo menerapkan Sistem Informasi Akuntansi di berbagai kegiatan operasionalnya. Sebagai contoh yaitu sistem pelunasan kredit, sistem ini digunakan pada saat nasabah hendak menebus barang gadai. Jangka waktu yang diberikan Perum Pegadaian kepada nasabah untuk dapat menebus barang gadai adalah 120 (seratus dua puluh) hari, apabila melampaui 120 (seratus dua puluh) hari maka Perum Pegadaian berhak untuk melakukan pelelangan terhadap barang gadai tersebut, tetapi tidak semua barang gadai terlelang atau terjual oleh pihak lain, salah satu penyebabnya karena tidak adanya kecocokkan harga diantara kedua belah pihak, selanjutnya barang tersebut dinamakan dengan Barang Sisa Lelang (BSL), dan ditetapkan menjadi hak milik (asset) Perum Pegadaian. Dengan keadaan diatas nasabah masih bisa menebus barang gadai dengan membayar pokok pinjaman, ditambah sewa modal, dan biaya lelang. Untuk menghindari pelelangan Perum Pegadaian memberikan kemudahan bagi nasabah untuk memperpanjang kreditnya jika nasabah tersebut belum mampu untuk melunasi kreditnya, yaitu dengan membayar bunga pinjaman dan biaya administrasi. Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka penulis mengambil judul “EVALUASI SISTEM PELUNASAN KREDIT SAMPAI TANGGAL JATUH TEMPO DAN SETELAH PELELANGAN PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR CABANG PURWOTOMO SURAKARTA”.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
    Divisions: Fakultas Ekonomi > D3 - Akuntansi
    Depositing User: Miftahful Purnanda Puspasari
    Date Deposited: 24 Jul 2013 16:35
    Last Modified: 24 Jul 2013 16:35
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8845

    Actions (login required)

    View Item