PEMBUATAN BIOETANOL DARI KULIT SINGKONG

SUKMAWATI, RIZA FAHMI and MILATI, SALIMATUL (2009) PEMBUATAN BIOETANOL DARI KULIT SINGKONG. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (272Kb)

    Abstract

    Kulit singkong merupakan limbah dari singkong yang memiliki kandungan karbohidrat tinggi sehingga kulit singkong dapat dijadikan salah satu alternatif bahan baku pembuatan bioetanol. Persentase jumlah limbah kulit bagian luar sebesar 0,5 – 2 % dari berat total singkong segar dan limbah kulit bagian dalam sebesar 8 – 15 %. Bioetanol merupakan senyawa alkohol yang diperoleh lewat proses fermentasi biomassa dengan bantuan mikroorganisme. Hidrolisis adalah suatu proses antara reaktan dengan air agar suatu senyawa pecah terurai. Fermentasi adalah suatu proses perubahan – peubahan kimia dalam suatu substrat organik yang dapat berlangsung karena aksi katalisator biokimia, yaitu enzim yang dihasilkan oleh mikrobia – mikrobia tertentu. Distilasi adalah suatu proses penguapan dan pengembunan kembali, yang dimaksudkan untuk memisahkan campuran dua atau lebih zat cair ke dalam fraksi – farksinya berdasarkan perbedaan titik didih. Proses pembuatan bioetanol ini melalui tahap – tahap yaitu pembuatan tepung kulit singkong, menganalisa kadar pati, kadar air, kadar serat atau selulosa tepung kulit singkong, proses hidrolisis tepung kulit singkong kemudian menganalisa kadar glukosa, proses fermentasi dan proses distilasi. Pembuatan bioetanol dari tepung kulit singkong diawali dengan proses hidrolisis asam. Proses hidrolisis ini bertujuan untuk mengubah polisakarida (pati) menjadi monosakarida (glukosa). Asam yang digunakan adalah asam klorida (HCL) 0,1 N, berat tepung 75 gr dalam 750 ml larutan asam dengan suhu 1030C selama 1 jam. Dari hasil percobaan hidrolisis tepung kulit singkong diperoleh larutan glukosa dengan kadar 15,05 %. Pada proses fermentasi, glukosa akan diuraikan menjadi etanol oleh ragi Saccharomyces cerevisiae sebanyak 8 gram dan 5 gram urea selama 4 hari. Proses distilasi untuk memisahkan etanol dilakukan selama 1 jam atau sampai tidak terjadi tetesan lagi, pada suhu 78 – 800C. Dari hasil analisa diperoleh kadar etanol hasil distilasi sebesar 9,27 %. Dari 60 gr tepung kulit singkong diperoleh etanol kadar 9,27 % sejumlah 12 ml atau rendemennya sebesar 22,15 % dari berat tepung kulit singkong.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: Q Science > QK Botany
    Divisions: Fakultas Teknik > D3 - Teknik Kimia
    Depositing User: Vera Suryaningsih
    Date Deposited: 24 Jul 2013 16:03
    Last Modified: 24 Jul 2013 16:03
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8819

    Actions (login required)

    View Item