EVALUASI PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI DENGAN METODE HARGA POKOK PROSES PADA UD BAROKAH ABADI BETON NGAWI

Rahmawati, Tri (2010) EVALUASI PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI DENGAN METODE HARGA POKOK PROSES PADA UD BAROKAH ABADI BETON NGAWI. Other thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (288Kb)

    Abstract

    Pada era globalisasi saat ini pasar bebas membuka peluang besar bagi perusahaan asing memasuki pasar dalam negeri, hal ini menyebabkan persaingan semakin ketat, sehingga banyak perusahaan-perusahaan kecil yang memulai usaha berakhir dengan gulung tikar, namun tidak sedikit pula perusahaan kecil yang masih bertahan dalam persaingan pasar. Perusahaan dipandang sebagai sistem yang memproses masukan untuk menghasilkan keluaran. Oleh karena itu perusahaan yang bertujuan mencari laba selalu berusaha agar nilai keluaran lebih tinggi dari nilai masukan yang dikorbankan, sehingga dapat menghasilkan laba. Dengan laba tersebut perusahaan akan memiliki kemampuan untuk berkembang dan mempertahankan kelangsungan usaha di masa mendatang. Untuk menjamin nilai keluaran lebih tinggi dari nilai masukan yang dikorbankan diperlukan akuntansi biaya sebagai alat untuk mengukur nilai masukan yang dikorbankan untuk menghasilkan keluaran Seiring perkembangan jaman, industri manufaktur terus meningkat karena kebutuhan konsumen akan barang jadi juga semakin meningkat. Hal yang paling penting dalam industri manufaktur adalah produksi. Dari proses produksi perusahaan dapat mencapai tujuan yang ingin dicapai yaitu menghasilkan laba dari penjualan yang dihasilkan. Untuk dapat mengetahui laba yang dihasilkan, perusahaan harus dapat menghitung harga pokok produksi. Metode pengumpulan harga pokok produk dapat dibagi menjadi dua macam yaitu harga pokok pesanan dan harga pokok proses. Perusahaan yang berproduksi berdasarkan pesanan, mengumpulkan harga pokok produknya dengan metode harga pokok pesanan ( job order cost method ). Dalam metode ini biaya-biaya produksi dikumpulkan untuk pesanan tertentu dan harga pokok per satuan produk yang dihasilkan untuk memenuhi pesanan tersebut dihitung dengan cara membagi total biaya produksi untuk pesanan tersebut dalam jumlah satuan produk dalam pesanan yang bersangkutan Perusahaan yang berproduksi massa, mengumpulkan harga pokok produknya dengan menggunakan harga pokok proses ( proses cost method ). Dalam metode ini biaya-biaya produksi dikumpulkan untuk periode tertentu dan harga pokok persatuan produk yang dihasilkan dalam perode tersebut dihitung dengan cara membagi total biaya produksi untuk periode tersebut dengan jumlah satuan produk yang dihasilkan dalam periode yang bersangkutan. Dengan menghitung harga pokok produk, kita dapat mengetahui seberapa besar biaya yang harus dikeluarkan untuk memproduksi persatuan produk, sehingga dapat diketahui keuntungan atau kerugian yang akan terjadi dari memproduksi produk tersebut. Perhitungan harga pokok produk yang tidak tepat akan mengakibatkan harga pokok yang terlalu tinggi atau terlalu rendah. Bila harga pokok produk terlalu rendah, menyebabkan harga jual yang rendah pula, sehingga perusahaan beresiko menderita kerugian karena tidak mampu menutup biaya produksi, sebaliknya harga pokok produk yang dihitung terlalu tinggi akan menghasilkan harga jual yang tinggi pula. Hal ini akan merugikan perusahaan dalam bersaing dengan perusahaan lain yang sejenis. UD Barokah Abadi Beton walaupun merupakan usaha dagang namun bergerak sebagai perusahaan manufaktur di bidang variasi beton. Proses produksi dilakukan secara terus-menerus untuk memenuhi stok di gudang, oleh karena itu perusahaan tetap melakukan produksi walaupun tidak ada pesanan dari konsumen. Perusahan menghitung harga pokok produk dengan cara yang sangat sederhana yaitu dengan cara membagi biaya-biaya yang telah dikeluarkan dengan unit produk yang dihasilkan. Bahan baku terdiri dari pasir, semen, mil, dan besi baja. Biaya tenaga kerja terdiri dari upah karyawan bagian produksi dan karyawan bagian finishing. Perhitungan biaya tenaga kerja berdasarkan upah borongan yaitu dengan mengalikan upah tenaga kerja per unit produk dengan kuantitas produk yang dihasilkan pekerja. Pembebanan biaya produksi tidak langsung hanya terdiri dari biaya yang tidak berhubungan secara langsung dengan produksi yaitu berupa biaya cat, biaya plamer, biaya makan dan biaya pengiriman barang kepada konsumen, sedangkan biaya listrik, biaya sewa dan biaya lain-lain tidak dibebankan pada harga pokok produksi dengan alasan kesulitan dalam alokasi pembebanan biaya.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    Divisions: Fakultas Ekonomi > D3 - Akuntansi
    Depositing User: Ahmad Santoso
    Date Deposited: 23 Jul 2013 23:05
    Last Modified: 23 Jul 2013 23:05
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8687

    Actions (login required)

    View Item