TATALAKSANA PEMBAYARAN DAN PENYETORAN PENERIMAAN NEGARA DALAM RANGKA IMPOR PADA KANTOR PENGAWASAN DAN PELAYANAN BEA DAN CUKAI TIPE A3 SURAKARTA

Saputri, Astutie (2009) TATALAKSANA PEMBAYARAN DAN PENYETORAN PENERIMAAN NEGARA DALAM RANGKA IMPOR PADA KANTOR PENGAWASAN DAN PELAYANAN BEA DAN CUKAI TIPE A3 SURAKARTA. Other thesis, Universitas Sebelas Maret .

[img] PDF - Published Version
Download (2492Kb)

    Abstract

    Seiring dengan perkembangan ekonomi di Indonesia, khususnya perdagangan luar negeri yang mengarah pada globalisasi, sangat berpengaruh pada pemerintah, karena berpengaruh untuk meningkatkan kinerjanya dalam pelayanan bisnis. Dengan adannya kebijakan dan peraturan yang sejalan dengan pertumbuhan dan perkembangan di Indonesia, dapat memberikan motivasi bagi pelaku bisnis di Indonesia. Khususnya eksportir dan importir agar dapat meningkatkan produktivitas dan kelancaran arus lalu lintas di Indonesia, sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan pamasukan devisa bagi negara. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai atau bea cukai adalah nama dari suatu instansi pemerintah yang melayani masyarakat dibidang kepabeanan/pabean dan dibidang cukai. Bea cukai jaman Belanda dulu sering disebut dengan duane, di negara lain disebut dengan douanes, kastam, dan lain-lain. Nama resmi dari bea cukai adalah disingkat DJBC. Orang-orang sering menyebut bea cukai dengan sebutan BC. Tugas dan fungsi DJBC adalah berkaitan erat dengan pengelolaan keuangan negara antara lain memungut Bea Masuk berikut pajak-pajak atas barang impornya (PPN Impor, PPh Pasal 22, PPnBM) dan Cukai. xivSebagaimana diketahui bahwa pemasukan terbesar (sering disebut sisi penerimaan) kepada Kas Negara adalah dari sektor pajak dan termasuk didalamnya adalah bea masuk dan cukai yang dikelola olah DJBC. Selain itu, tugas dan fungsi DJBC adalah mengawasi kegiatan ekspor dan impor, mengawasi peredaran minuman mengandung Alkohol/Etil Alkohol dan peredaran rokok atau hasil tembakau lainnya. Seiring perkembangan waktu dan zaman, bea cukai bertambah fungsi dan tugasnya sebagai trade fasilitator, yaitu penundaan dan pembebasan pajak dengan syarat-syarat tertentu. Cukai adalah pungutan oleh negara secara tidak langsung kepada konsumen yang menikmati/menggunakan obyek cukai. Obyek cukai pada saat ini adalah Cukai Hasil Tembakau (rokok, cerutu), Etil Alkohol, dan Minuman Mengandung Etil Alkohol/Minuman keras. Secara sederhana dapat dipahami bahwa harga sebungkus rokok yang dibeli oleh konsumen sudah mencakup besaran cukai didalamnya. Pabrik rokok telah menalangi konsumen dalam membayar cukai kepada pemerintah pada saat membeli pita cukai yang terdapat pada kemasan rokok tersebut. Untuk mengembalikan besaran cukai yang sudah dibayar oleh pabrik maka pabrik rokok menambahkan besaran cukai tersebut sebagai salah satu komponen dari harga jual rokok tersebut. Sisi lain dari pengenaan cukai di beberapa negara maju adalah membatasi barang-barang yang berdampak negatif secara sosial (pornografi) xvdan juga kesehatan (rokok dan minuman keras). Tujuan lainnya adalah perlindungan lingkungan dan sumber-sumber alam (minuman kemasan dan limbah), serta mengurangi atau membatasi konsumsi barang-barang mewah dan sebagainya. Pemungutan bea masuk adalah untuk melindungi industri dalam negeri dari limpahan produk luar negeri yang diimpor, dalam bahasa perdagangan sering disebut tarif barier yaitu besaran dalam persen yang ditentukan oleh negara untuk dipungut oleh Direktorat Jendral Bea dan Cukai (DJBC) pada setiap produk atau barang impor. Sedang untuk ekspor pada umumnya pemerintah tidak memungut bea demi mendukung industri dalam negeri dan khusus untuk ekspor pemerintah akan memberikan insentif berupa pengembalian restitusi pajak terhadap barang yang diekspor. Produk mentah seperti beberapa jenis kayu, pemerintah memungut pajak ekspor dan pungutan ekspor dengan maksud agar para eksportir sedianya dapat mengekspor produk jadi dan bukanlah bahan mentah atau setengah jadi. Filosofi pemungutan pajak ekspor pada komoditi ini adalah untuk melindungi sumber daya alam Indonesia. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai atau bea cukai adalah nama dari suatu instansi pemerintah yang melayani masyarakat dibidang kepabeanan/pabean dan dibidang cukai. Bea cukai jaman Belanda dulu sering disebut dengan duane, di negara lain disebut dengan , douanes, kastam, dan lain-lain. Nama resmi dari bea cukai adalah disingkat DJBC. Orang-orang xvisering menyebut bea cukai dengan sebutan BC, tetapi kernet bus yang biasa lewat kantor bea cukai sering menyebut dengan cukai. Sedangkan Bea dan Cukai daerah juga mengawasi proses impor yang masuk kedaerahnya, mulai dari prosedur, barang, tujuan, serta yang berkaitan baik langsung ataupun tidak langsung terhadap impor tersebut. Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe A3 Surakarta adalah suatu organissasi yang memiliki tujuan dan misi yaitu pelayanan kepada masyarakat umum. Dimana KPPBC ini merupakan organisasi publik yang bertanggung jawab atas lalu lintas barang didaerah pabean sehingga dituntut untuk mempersiapkan diri dan secara terus menerus melakukan perbaikan kearah perbaikan dalam rangka mengantisipasi berbagai tantangan dan perkembangan yang semakin sulit dan kompleks. Selain itu, selama ini citra pelayanan organisasi publik lebih rendah dibanding organisasi swsta. Sehingga untuk memberikan pelayanan yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan masyarakat diperlukan pengkajian dan pengembangan kinerja sehingga kinerja organisasi dapat optimal. Hal ini perlu dilakukan karena seiring dengan perkembangan jaman, mau tidak mau organisasi publik harus mengubah citra kinerjanya agar menjadi lebih baik. Sehingga dapat memenuhi harapan-harapan masyarakat untuk mendapat pelayanan yang tepat dan cepat. xviiTabel 1.1 Data Target dan Realisasi Produksi Bea dan Cukai Tahun 2007-2008 Tahun 2007 Tahun 2008 Target Realisasi Persentasi Target Realisasi Persentasi (dalam Jutaan) (dalam jutaan) (%) (dalam (dalam (%) Jutaan) jutaan) Rp1.109 Rp2.592 233,62 Rp1.948 Rp3.146 161,50 Rp293.508 Rp156.041 53,16 Rp355.441 Rp518.272 145,81 Rp294.617 Rp158.633 286,79 Rp357.389 Rp521.418 307,31 Penerimaan Pabean Penerimaan Cukai Jumlah Sumber : laporan Tahunan Seksi Perbendaharaan KPPBC Tipe A3 Surakarta tahun 2007-2008 Tabel diatas dapat dilihat bahwa target pada setiap tahunnya tidak sama. Begitu juga dengan penerimaan dan realisasi yang dicapai dalam pemenuhan target. Pada tabel diatas dapat dilihat bahwa KPPBC Tipe A3 Surakarta dapat memenuhi target bahkan melebihi target. Tercapainya target yang telah ditetapkan seperti diatas tidak lepas dari berbagai faktor, seperti yang diungkapkan bapak Joko Sartono selaku koordinator Pelaksana (Korlak) seksi perbendeharaan: “Tercapainya target juga disebabkan oleh benyak faktor, yaitu seperti kenaikan tarif cukai, mungkin juga ada apa itu, kenaikan impornya, sama mungkin produksi dari perusahaan yang meningkat. Sedangkan hambatan dalam pencapaian target, sejauh ini tidak ada.” (Sumber : data primer, wawancara 13 Maret 2009) xviiiBerdasarkan uraian diatas, maka penulis ingin mengungkapkan permasalahan-permasalahan yang berhubungan dengan proses pembayaran dan penyetoran impor dengan judul “TATALAKSANA PEMBAYARAN DAN PENYETORAN PENERIMAAN NEGARA DALAM RANGKA IMPOR PADA KANTOR PENGAWASAN DAN PELAYANAN BEA CUKAI TIPE A3 SURAKARTA”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    H Social Sciences > HJ Public Finance
    Divisions: Fakultas Ekonomi > D3 - Manajemen Bisnis
    Depositing User: neno sulistiyawan
    Date Deposited: 22 Jul 2013 20:33
    Last Modified: 22 Jul 2013 20:33
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8194

    Actions (login required)

    View Item