IMPLEMENTASI PROGRAM MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN KEEFEKTIFAN PROSES PEMBELAJARAN PADA SEKOLAH DASAR (Studi kasus di Sekolah Dasar Negeri 1 Sudagaran Banyumas)

KARTINI SETYAWATI, HARI (2008) IMPLEMENTASI PROGRAM MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN KEEFEKTIFAN PROSES PEMBELAJARAN PADA SEKOLAH DASAR (Studi kasus di Sekolah Dasar Negeri 1 Sudagaran Banyumas). Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (621Kb)

    Abstract

    Pendidikan sangat mempengaruhi kualitas suatu bangsa. Secara empirik kita bisa mengamati bahwa bangsa-bangsa di benua Eropa dan Amerika, bahkan beberapa negara tetangga kita di kawasan Asia, seperti halnya Jepang dan Korea Selatan, mampu menjadi bangsa-bangsa terkemuka di dunia karena rakyatnya secara umum memang memiliki pendidikan yang baik dan berkualitas. Sebaliknya banyak bangsa di belahan dunia lain menjadi bangsa yang jauh tertinggal akibat rakyatnya berpendidikan rendah. Gambaran nyata dari kondisi tersebut dapat kita amati dari bangsa-bangsa di belahan Afrika, Berdasarkan realita empirik tersebut maka pendidikan harus mendapatkan prioritas tersendiri agar suatu bangsa bisa menjadi maju dan menempati posisi terhormat di antara bangsa-bangsa lainnya. Secara prinsip, pemerintah Indonesia memiliki atensi besar pada masalah pendidikan. Dimasukkannya pendidikan dalam pasal konstitusi dasar (UUD 1945) serta penegasan dalam mukadimah konstitusi tersebut (alinea IV) bahwa ”mencerdaskan kehidupan bangsa” merupakan salah satu tujuan nasional, menjadi bukti-bukti yang tak terbantah. Selain itu, GBHN sebagai landasan operasional pembangunan nasional yang berkelanjutan, senantiasa menempatkan pendidikan sebagai salah satu materi pokok dalam implementasi pembangunan. Akan tetapi ketika kita masuk pada dataran lain, yaitu mengenai kondisi pendidikan, muncul sebuah ironi karena kualitas pendidikan yang ada ternyata masih jauh dari wacana ideal yang selama ini didengung-dengungkan melalui undang-undang pendidikan, atau yang tersurat dalam GHBN. Indikasi dari paparan di atas adalah mutu pendidikan dasar di Indonesia yang secara rata-rata masih rendah. Menurut Organisasi International Education Achievment bahwa kemampuan membaca siswa Sekolah Dasar di Indonesia tahun 2002 berada pada urutan ke 38 dari 39 negara peserta yang diteliti, sedangkan menurut penelitian mutu pendidikan yang dilakukan oleh The Third International Mathematics and Science Study Report (TIMSS-R) pada tahun 1999 berada pada urutan ke 34 dari 38 negara yang diadakan penelitian untuk mata pelajaran Matematika, dan untuk mata pelajaran IPA pada urutan ke 32 dari 38 negara yang diteliti. Data diambil dari buku Pedoman Pelaksanaan Tes Kemampuan Dasar bagi siswa kelas 3 SD/MI (Dirjen Dikdasmen, 2002:2). Hal ini juga diperkuat oleh pendapat Suparman (2001:1) bahwa salah satu masalah pendidikan yang kita hadapi saat ini adalah rendahnya mutu pendidikan pada setiap jenjang dan satuan pendidikan, khususnya pendidikan dasar dan menengah. Kondisi tersebut perlu dibenahi secepatnya. Terlebih lagi di masa mendatang diyakini bahwa persaingan global semakin ketat sehingga bangsa dengan kualitas sumber daya manusia yang rendah akan mudah tergilas oleh bangsa lainnya dengan kondisi SDM-nya lebih baik. Hal ini seperti ditegaskan Tampubolon (2002:1) bahwa hanya bangsa yang memiliki SDM unggullah yang akan memenangkan kompetisi global dan memiliki tiket untuk survive di masa depan. Dalam upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan dasar maka pemerintah telah menempuh berbagai kebijakan dimana salah satunya adalah melalui Program Manajemen Berbasis Sekolah. Menurut analisis Suparman (2001:1), yang melatarbelakangi adanya Program Manajemen Berbasis Sekolah untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah adalah rendahnya mutu pendidikan yang ada, sedangkan faktor-faktor yang menjadi penyebab kondisi demikian adalah : Pendidikan dengan pendekatan Education Productional Function, yang mengedepankan input dan output dari suatu lembaga pendidikan sebagai tolok ukur keberhasilannya (terutama pada sekolah/lembaga pendidikan dasar) Sistem pendidikan dengan pendekatan sentralistis yang pengaturan dan kewenangannya terpusat, sehingga kebijakan pendidikan yang ada sulit dilaksanakan, bahkan kadang bertentangan dengan kondisi di daerah. Hal ini sering menjadikan pihak sekolah bersikap ABS (Asal Bapak Senang) dengan cara memanipulasi adminitasi yang seolah-olah berkesan kebijakan itu lancar dan sukses. Peran masyarakat pada bidang pendidikan (terutama SD/MI) masih rendah, baik dilihat dari perhatian maupun peran serta masyarakat pada dunia pendidikan secara umum. Program Manajemen Berbasis Sekolah merupakan wujud kerja sama antara Pemerintah Indonesia dengan organisasi dunia yaitu UNICEF dan UNESCO. Secara konseptual, program ini merupakan suatu bentuk kebijakan yang memberikan wewenang luas kepada sekolah untuk menentukan kebutuhan dan program sekolah dengan memberdayakan sumber daya yang ada di dalam maupun di luar sekolah, untuk meningkatkan mutu penyelenggaraan pendidikan di sekolah dengan tidak mengesampingkan tujuan Pendidikan Nasional. Dengan demikian pelaksanaan Program Manajemen Berbasis Sekolah diharapkan mampu mengatasi permasalahanpermasalahan yang dihadapi sekolah dalam upaya peningkatan mutu pendidikan pada Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah. Di samping itu, implementasi program juga diharapkan mampu mempertinggi tingkat relevansi pendidikan dengan kebutuhan masyarakat. Untuk dapat merealisasikan semua itu secara optimal jelas tidak semudah membalik telapak tangan dan sangat mungkin jauh lebih sulit daripada menyusun konsep programnya. Apalagi program tersebut tidak hanya melibatkan program pihak-pihak intern dalam struktur kelembagaan pendidikan, seperti sekolah dan instansi pendidikan terkait, tetapi juga masyarakat adanya peran serta aktif dari masyarakat luar selaku stakeholders, baik secara perorangan maupun organisasi/kelembagaan. Padahal dari kedua pihak tersebut masih dijumpai sejumlah kendala. Dalam kelembagaan pendidikan, tingkat kesejahteraan guru, aspek kualitas, maupun penyebarannya yang antar daerah kurang merata, menjadi permasalahan yang sering mengemuka. Kemudian dari perspektif masyarakat, kepedulian dan partisipasi aktif dari masyarakat secara umum masih rendah dan jauh dari harapan. Dengan kondisi tersebut maka banyak tantangan yang harus dihadapi dalam mendukung suksesnya implementasi Program Manajemen Berbasis Sekolah. Kabupaten Banyumas merupakan salah satu daerah yang telah ditunjuk untuk melaksanakan perintisan Program Manajemen Berbasis Sekolah. Implementasi Program Manajemen Berbasis Sekolah untuk Sekolah Dasar/ Madrasah Ibtidaiyah di Kabupaten Banyumas merupakan salah satu upaya untuk mengatasi rendahnya mutu pendidikan SD/MI di daerah ini. Di samping itu, keberadaan program ini sejalan dengan kebijakan pendidikan pada tingkat Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah di Kabupaten Banyumas yang memprioritsakan pada bidang peningkatan mutu, pemerataan kesempatan, efisiensi dan efektifitas serta relevansi pendidikan. Implementasi Program Manajemen Berbasis Sekolah di Kabupaten Banyumas dimulai sejak tahun pelajaran 1999/2000, khususnya di Kecamatan Banyumas ada 8 (delapan) Sekolah Dasar yang ditunjuk sebagai sekolah rintisan MBS. Adapun keberadaan dan perkembangan 8 (delapan) SD tersebut sangatlah beragam dan tidak sama antara sekolah yang satu dengan yang lain. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, baik faktor dari dalam maupun dari luar. Sekolah Dasar Negeri 1 Sudagaran adalah sekolah yang paling menonjol keberhasilannya baik dari segi akademik maupun non akademik Adapun fokus dalam penelitian ini adalah implementasi program MBS di bidang manajemen, kinerja kepala sekolah / guru dan peran serta masyarakat,serta Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan ( PAKEM ).

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    T Technology > T Technology (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister > Teknologi Pendidikan
    Depositing User: Athiyah
    Date Deposited: 25 Jul 2013 22:32
    Last Modified: 25 Jul 2013 22:32
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/8070

    Actions (login required)

    View Item