MAGANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DI PT. CHANDRA ASRI CILEGON-BANTEN

Trisnawati, Ana (2009) MAGANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DI PT. CHANDRA ASRI CILEGON-BANTEN. Other thesis, Universitas Negeri Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (343Kb)

    Abstract

    Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta perkembangan kehidupan ekonomi bangsa Indonesia telah mengalami kemajuan dan perubahan. Pembangunan nasional di Indonesia saat ini telah memasuki era industrialisasi yang ditandai dengan penggunaan teknologi maju dengan menghasilkan produk yang bisa bersaing di pasaran dunia. Dampak dari perkembangan teknologi itu adalah meningkatnya kecelakaan kerja dan Penyakit Akibat Kerja (PAK). Salah satu upaya penanganan risiko bahaya dan potensi kecelakaan tersebut adalah dengan menerapkan dan melaksanakan sistem keselamatan dan kesehatan kerja secara terpadu yang mengacu dan bertitik tolak pada perkembangan industri. Di dalam Undang-Undang No.13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan menyatakan bahwa hak tenaga kerja untuk memperoleh perlindungan atas keselamatan dan kesehatan kerja guna mewujudkan produktivitas yang optimal maka perusahaan menyelenggarakan upaya Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Aspek K3 merupakan hak bagi setiap tenaga kerja. Perlindungan tenaga kerja tersebut merupakan aspek-aspek yang cukup luas sebagaimana disebutkan dalam Undang-Undang No.14 Tahun 1969 pasal 9 bahwa “ Tiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan, kesehatan, kesusilaan, pemeliharaan moral kerja serta perlakuan yang sesuai dengan martabat manusia dan moral agama”(Suma’mur, 1996). 1 xi Memenuhi hak perlindungan terhadap tenaga kerja, Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja No. 1 Tahun 1970 memberikan tanggung jawab kepada pihak manajemen untuk melaksanakan pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja di perusahaan (Suma’mur, 1996). Adapun tujuan yang hendak dicapai dalam Undang-Undang No. 1 Tahun 1970 pada intinya adalah sebagai berikut: 1). Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatannya dalam melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produktivitas, 2). Menjamin keselamatan orang lain yang berada di tempat kerja, 3). Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien. PT. Chandra Asri merupakan industri kimia yang memiliki risiko bahaya yang cukup besar, karena industri tersebut memproses, menyimpan, dan mendistribusikan bahan-bahan kimia yang dapat menimbulkan efek buruk bagi kesehatan. Bahaya-bahaya tersebut antara lain: kebakaran, peledakan, keracunan gas, iritasi kulit maupun efek korosif terhadap anggota tubuh. Oleh karena itu PT. Chandra Asri menganut falsafah yang merupakan komitmen perusahaan untuk mengelola program yang bertujuan meminimalkan potensi bahaya pada tenaga kerja, harta benda, proses dan lingkungan. Perusahaan menyadari bahwa tenaga kerja adalah aset paling berharga yang perlu dan harus mendapat prioritas utama dalam perlindungan keselamatan dan kesehatannya, sehingga produktivitas kerja dapat dipertahankan dan meningkat. Berdasarkan latar belakang permasalahan tersebut, maka penulis akan membahas mengenai program K3 yang ada di PT. Chandra Asri untuk mengetahui upaya yang dilakukan dalam pencegahan dan penanggulangan xii kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta perlindungan sekaligus kesejahteraan yang diberikan kepada tenaga kerja.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Fakultas Kedokteran > D3 - Hiperkes dan Keselamatan Kerja
    Depositing User: Chrisstar Dini S
    Date Deposited: 20 Jul 2013 10:48
    Last Modified: 20 Jul 2013 10:48
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/7177

    Actions (login required)

    View Item