MAGANG TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DI PT SARI HUSADA UNIT I YOGYAKARTA

DWININGTYASTUTI, INTAN (2009) MAGANG TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DI PT SARI HUSADA UNIT I YOGYAKARTA. Other thesis, Universitas Negeri Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (346Kb)

    Abstract

    Seiring perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, kondisi perindustrian di Indonesia juga berkembang dengan pesat. Sehingga dalam hal ini banyak membutuhkan manusia-manusia yang berkualitas baik dari segi jasmani maupun rohani. Selain itu peran manajemen di bidang keselamatan dan kesehatan kerja semakin diperlukan. Hal ini disebabkan oleh semakin berkembangnya pengetahuan serta kesadaran para pelaku industri bahwa di setiap tempat kerja terdapat banyak faktor maupun potensi bahaya yang dapat menimbulkan kerugian apabila tidak dikelola dengan maksimal. Industrialisasi akan selalu diikuti oleh penerapan teknologi tinggi, penggunaan bahan dan peralatan yang semakin komplek dan rumit. Namun demikian hal tersebut sering tidak diikuti oleh kesiapan sumber daya manusianya. Keterbatasan manusia yang sering menjadi faktor penentu terjadinya musibah, seperti kebakaran, kecelakaan, peledakan, pencemaran lingkungan dan penyakit akibat kerja. Kondisi tersebut ternyata telah banyak menimbulkan kerugian jiwa dan material. Untuk mencegah dan mengendalikan kerugian yang lebih besar maka diperlukan langkah dan tindakan yang mendasar dan prinsip yang dimulai dari tahap perencanaan (Tarwaka dkk, 2004). 1 xiii Peningkatan kemajuan perindustrian dan kemandirian perekonomian memerlukan perubahan – perubahan yang umumnya menimbulkan beberapa permasalahan. Apabila permasalahan itu tidak ditanggulangi secara cermat dapat membawa berbagai akibat buruk bahkan fatal. Oleh karena itu, semua kemajuan ini memerlukan tingkat keselamatan dan kesehatan kerja yang lebih tinggi. Keselamatan kerja bersasaran untuk pencegahan kecelakaan, cacat dan kematian akibat kecelakaan kerja. Keselamatan kerja yang baik adalah pintu gerbang bagi keamanan tenaga kerja. Kecelakaan selain menjadi sebab dan hambatan-hambatan langsung juga merupakan kerugian-kerugian secara tidak langsung yakni kerusakan mesin dan peralatan kerja, terhentinya proses produksi untuk beberapa saat, kerusakan pada lingkungan kerja dan lain-lain. Biaya-biaya sebagai akibat kecelakaan kerja baik langsung ataupun tidak langsung, sehingga bila diperhitungkan secara nasional hal itu merupakan kehilangan yang sangat besar (Suma’mur, 1989). Kepedulian pemerintah Indonesia terhadap keselamatan kerja diatur melalui peraturan perundang-undangan guna meningkatkan kesadaran bagi pihak perusahaan dan karyawan, peraturan tersebut diantaranya adalah UU No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja yang diantaranya mencakup syarat-syarat keselamatan kerja yang bertujuan untuk: 1. Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatan dalam melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan dan meningkatkan produktivitas nasional. 2. Melindungi setiap orang yang berada di tempat kerja atas hak keselamatannya. 3. Sumber produksi yang dipakai dan dipergunakan secara aman dan efisien. xiv Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan salah satu pilar penting ekonomi makro, karena K3 tidak bisa dipisahkan dari proses produksi barang dan jasa. Hanya perusahaan yang aman dan sehat yang bisa meningkatkan efisiensi dan daya saing, tenaga kerja mampu mencegah dan mengendalikan berbagai dampak negatif yang timbul akibat proses produksi. Sehingga akan tercipta lingkungan kerja yang sehat, nyaman, aman dan produktif (Tarwaka dkk, 2004). Keselamatan dan kesehatan kerja tidak bisa dipisahkan dari proses produksi barang dan jasa, karena K3 merupakan salah satu pilar penting ekonomi makro. Selain itu sudah menjadi kewajiban perusahaan untuk melaksanakan secara berkala pelaksanaan perundang-undangan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) guna mencapai keselamatan, kesehatan serta kesejahteraan bagi tenaga kerja dan masyarakat sekitar. Sebagai perusahaan manufaktur yang berorientasi ekspor, PT. Sari Husada Unit I Yogyakarta telah berupaya menerapkan kebijakan mengenai Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) melalui Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) yang merupakan bagian sistem manajemen secara keseluruhan yang meliputi : struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian, pengkajian dan pemeliharaan kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja, guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif. Dalam hal ini PT. Sari Husada Unit I Yogyakarta juga memberikan kesempatan kepada mahasiswa D-III Hiperkes dan KK untuk menimba xv pengalaman secara langsung dalam penerapan keilmuannya melalui kegiatan magang. Praktek kerja lapangan ( magang ) adalah salah satu bagian dari proses pendidikan yang menuntut mahasiswa agar mampu belajar secara langsung dan aktif dalam menerapkan pengetahuan yang didapat selama belajar di bangku kuliah serta dapat memberikan masukan kepada perusahaan dalam bidang K3. Melalui kegiatan ini pula diharapkaan mahasiswa akan mendapat tambahan pengetahuan sebagai bekal dalam memasuki dunia kerja untuk menerapkan ilmu pengetahuan yang dimilkinya secara profesional.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Fakultas Kedokteran > D3 - Hiperkes dan Keselamatan Kerja
    Depositing User: Chrisstar Dini S
    Date Deposited: 20 Jul 2013 10:09
    Last Modified: 20 Jul 2013 10:09
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/7166

    Actions (login required)

    View Item