KECEMASAN DAN DAMPAK DARI PERILAKU SEKSUAL PRANIKAH PADA MAHASISWA

Karmila, Mayalisya (2011) KECEMASAN DAN DAMPAK DARI PERILAKU SEKSUAL PRANIKAH PADA MAHASISWA. Other thesis, UNIVERSITAS SEBELAS MARET.

[img] PDF - Published Version
Download (1069Kb)

    Abstract

    Perilaku seksual pranikah adalah segala bentuk tingkah laku seksual yang dilakukan sebelum menikah. Banyak faktor yang menyebabkan seseorang melakukan hubungan seksual pranikah. Namun banyak juga dampak yang diakibatkan perilaku seksual pranikah, baik fisik, psikologis maupun sosial. Salah satu dampak psikologis yang dialami yaitu kecemasan. Kecemasan dialami baik oleh perempuan maupun laki-laki. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dampak dari perilaku seksual pranikah dan gambaran kecemasan yang dihadapi oleh mahasiswa sehubungan dengan perilaku seksual pranikah yang telah dilakukannya. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dengan rancangan studi kasus. Subjek penelitian adalah mahasiswa program diploma atau sarjana di Surakarta dan sekitarnya yang berusia 18 – 24 tahun dan pernah melakukan hubungan seksual pranikah tanpa paksaan (tidak komersil). Data diperoleh dari wawancara, observasi, dan hasil skala kecemasan (TMAS) kemudian dianalisis dengan model analisis data interaktif Miles dan Huberman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi terjadinya perilaku seksual pranikah, baik internal maupun eksternal. Faktor internal yang mempengaruhi perilaku seksual pranikah yaitu: adanya dorongan biologis yang tidak terkontrol, kurangnya ketaatan dalam menjalankan ibadah agama, adanya keinginan untuk mengaktualisasikan rasa cinta melalui hubungan seksual, kepopuleran individu, kematangan seksual yang lebih awal dialami, mekanisme pertahanan diri individu untuk menutupi kekurangan fisik yang dimiliki, penyaluran dari masalah yang sedang dihadapi, hasrat untuk melayani pasangan, prinsip sex just for fun, pasangan sudah dianggap sebagai sosok yang ideal. Sedangkan faktor eksternal yang mempengaruhi perilaku seksual pranikah yaitu: pengaruh teman di lingkungan individu, kurangnya atau tidak adanya kontrol sosial dari lingkungan sekitar, ketidakberadaan dan kurangnya peran orang tua, tersedianya fasilitas yang mendukung perilaku seksual pranikah, maraknya media pornografi yang beredar dan mudah diakses, komitmen bersama pasangan, kurangnya media yang memberikan informasi tentang norma-norma dalam berperilaku, adanya larangan dari keluarga untuk menikah dini, adanya aturan dari beberapa instansi untuk tidak boleh menikah pada pegawai yang belum diangkat, pernah disakiti oleh pasangan yang sebelumnya, pengalaman yang menyenangkan dalam melakukan hubungan seksual dengan orang lain. Hasil penelitian juga menunjukkan ada beberapa dampak perilaku seksual pranikah, berupa dampak fisik, psikologis, dan sosial, baik postif maupun negatif. Dampak fisiknya yaitu kehilangan kesucian (virgin), adiktif akan seks dan gelisah jika libido tak terpenuhi, hamil hingga aborsi, sulit tidur, dada terasa sesak, sulit Konsentrasi, mimpi buruk, mempunyai lebih banyak pengalaman dan pengetahuan tentang seksualitas, merasakan refreshing / relaksasi. Dampak psikologisnya yaitu menyesal, merasa bersalah dan berdosa, cemas akan terjadinya kehamilan, cemas akan terkena aids dan penyakit menular seksual lainnya, cemas ditinggalkan pasangan, cemas akan jodoh, cemas akan penghargaan buruk dari suami kelak jika menikah, cemas dilaporkan pada orang tua, cemas jika sendirian, depresi, mudah curiga pada pasangan, sensitif dan mudah marah pada pasangan , tidak bebas dalam mengungkapkan perasaan kesal dan marah, prihatin akan keadaaan pasangan , sering menangis, pesimis, malas, berpikir akan mati, senang karena bisa memberikan kepuasan pada pasangan. Dampak sosialnya yaitu: Mempererat hubungan, muncul keyakinan akan keseriusan dari pasangan, sangat tergantung pada pasangan, dimintai pertanggung jawaban atas suatu kehamilan , dijauhi teman, menghindar dari dunia sosial Hasil penelitian ini juga menggambarkan bahwa para mahasiswa pelaku seksual pranikah memang mengalami kecemasan akibat perilaku seksual pranikah yang dilakukannya. Kecemasan lebih rentan dialami oleh subjek perempuan. Hasil observasi juga menunjukkan bahwa gejolak perasaan subjek perempuan lebih mudah terpancing terutama pada topik-topik yang mengingatkan mereka akan problematika yang dihadapi setelah melakukan perilaku seksual pranikah, sedangkan subjek laki-laki lebih santai saat menceritakan pengalamanpengalaman mereka, bahkan cenderung menunjukkan ekspresi tidak terganggu sama sekali dengan perilaku seksual pranikah dan kecemasan yang pernah mereka alami. Hasil pengukuran skala TMAS juga menunjukkan bahwa subjek juga mengalami kecemasan secara umum. Subjek perempuan mengalami kecemasan tinggi dan subjek laki-laki mengalami kecemasan rendah. Kata kunci: kecemasan, dampak, perilaku seksual pranikah, mahasiswa.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Fakultas Kedokteran > Psikologi
    Depositing User: Artika Vety Yulianingrum
    Date Deposited: 18 Jul 2013 19:47
    Last Modified: 18 Jul 2013 19:47
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6826

    Actions (login required)

    View Item