ANALISIS PROSEDUR PENYELAMATAN KREDIT NASABAH PADA PD. BPR DJOKO TINGKIR SRAGEN

Widodo, Hari (2010) ANALISIS PROSEDUR PENYELAMATAN KREDIT NASABAH PADA PD. BPR DJOKO TINGKIR SRAGEN. Other thesis, Universtas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (186Kb)

    Abstract

    Persaingan perbankan dan situasi bisnis di pasar saat ini berubah dengan sangat cepat. Kondisi tersebut berhadapan pula dengan sistem pasar global dengan tingkat persaingan yang semakin tajam di pasar domestik maupun pasar Internasional. Masing-masing bank berlomba untuk menarik nasabah yang pada akhirnya nasabah mendapatkan keuntungan dari keadaan tersebut, karena itu dunia perbankan tidak mempunyai banyak pilihan kecuali meningkatkan profesionalisme, kompetensi dan daya saing. Dalam konteks tersebut perusahaan perbankan secara hasil mewujudkan kinerjanya menjalankan fungsi intermediasi dengan tetap menjaga kolektibilitasnya. Kolektibilitas adalah kewajiban yang wajib dibayarkan nasabah untuk memenuhi kewajiban pokok dan bunganya. Adapun tipe nasabah berdasarkan kolektibilitasnya adalah : lancar, kurang lancar, diragukan, dan macet. Debitur yang sudah dikategorikan diragukan dan macet perlu perhatian khusus dari pihak bank, yang kelanjutannya dapat mengadakan tindakan penyelamatan (rescue operation). Penyelamatan kredit bermasalah merupakan tindak lanjut yang dilakukan oleh pihak bank dalam upaya penyelamatan kredit nasabah yang bermasalah jika diperkirakan prospek usahanya masih baik dengan cara ( 3 R ), Rescheduling, Reconditioning, Restructuring. Pada dasarnya suatu jaminan kredit akan di-PUPN-kan apabila tidak ada lagi harapan bahwa debitur akan dapat melaksanakan kewajiban dari hasil operasi perusahaan. Jadi tindakan PUPN merupakan jalan keluar terakhir untuk menyelamatkan kredit bank (Mudrajad Kuncoro 2002:475). Sebaliknya jika menurut penilaian bank kegiatan usahanya debitur masih dapat dipertahankan atau bahkan ditingkatkan, maka pihak bank idealnya melakukan tindakan penyelamatan. Masalah yang dihadapi adalah bagaimana kondisi perusahaan yang kira-kira dapat dijadikan dasar dan pertimbangan bank untuk menyelamatkan serta tindakan penyelamatan apa yang bermanfaat untuk diambil. Hal ini memerlukan pengetahuan mengenai kondisi dan sebab-sebab kesulitan debitur serta kemungkinan prospek dimasa mendatang. Di dalam usaha mengidentifikasi kesulitan-kesulitan yang dihadapi nasabah dan usaha penenggulangan yang perlu dilakukan pihak bank dapat melaksanakan sendiri sebagai suatu Corporate Financial Service sebatas kemampuan bank. Apabila diperlukan, bank boleh meminta bantuan konsultan. Biayanya dapat dirundingkan, apakah akan dibebankan kepada nasabah atau atas tanggungan bank. Tindakan penyelamatan hanya dianjurkan dalam hal pemasaran masih memungkinkan. Jika tidak, maka penyelamatan kredit bank yang diprioritaskan. Setiap tindakan penyelamatan berupa tambahan kredit, seyogyanya tetap mempersyaratkan tambahan dana nasabah sendiri (self financing) sesuai dengan kebiasaan yang berlaku pada PD. BPR DJOKO TINGKIR SRAGEN. Berdasarkan uraian permasalahan diatas, maka dilakukanlah penelitian dengan judul : ANALISIS PROSEDUR PENYELAMATAN KREDIT NASABAH PADA PD. BPR DJOKO TINGKIR SRAGEN

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Fakultas Ekonomi > D3 - Keuangan Perbankan
    Depositing User: BP Mahardika
    Date Deposited: 18 Jul 2013 19:42
    Last Modified: 18 Jul 2013 19:42
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6817

    Actions (login required)

    View Item