EKSPERIMENTASI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK MAKE A MATCH DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA

NINGSIH, SERI (2010) EKSPERIMENTASI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK MAKE A MATCH DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (464Kb)

    Abstract

    Seri Ningsih. S850908016. EKSPERIMENTASI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK MAKE A MATCH DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA (Penelitian Pada Siswa SD Negeri Kelas V Kecamatan Pontianak Kota di Kota Pontianak Tahun Ajaran 2009/2010). Tesis. Program Studi Pendidikan Matematika Program Pascasarjana Universitas Sebelas Maret. Surakarta. 2010. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: (1) Apakah prestasi belajar matematika siswa dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match lebih baik daripada menggunakan model pembelajaran Direct Instruction pada materi luas bangun datar (trapesium dan layang-layang)? (2). Apakah siswa dengan aktivitas belajar tinggi memiliki prestasi belajar matematika yang lebih baik daripada siswa dengan aktivitas belajar sedang dan rendah, dan apakah siswa dengan aktivitas belajar sedang memiliki prestasi belajar matematika yang lebih baik daripada siswa yang dengan aktivitas belajar rendah pada materi luas bangun datar (trapesium dan layang-layang)? (3). Apakah perbedaan prestasi belajar matematika dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match dan dengan model pembelajaran Direct Instruction konsisten pada setiap kategori aktivitas belajar siswa, dan apakah perbedaan prestasi belajar matematika antara tiap-tiap kategori aktivitas belajar konsisten pada pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match dan model pembelajaran Direct Instruction? Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental semu dengan desain faktorial 2x3. Populasi penelitian ini adalah seluruh siswa kelas V semester ganjil SD Negeri Kecamatan Pontianak Kota di Kota Pontianak Propinsi Kalimantan Barat tahun pelajaran 2009/2010 yang berjumlah 18 SD. Total sampel penelitian ini adalah 180 siswa, terdiri dari 93 siswa pada kelompok eksperimen dengan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match dan 87 siswa pada kelompok kontrol dengan model pembelajaran Direct Instruction. Teknik pengambilan sampeldilakukan secara stratified cluster random sampling. Data dikumpulkan dengan metode dokumentasi, angket dan tes. Metode dokumentasi dari nilai Ujian Tengah Semester digunakan untuk uji keseimbangan, metode angket digunakan untuk mengukur aktivitas belajar matematika dan metode tes digunakan untuk mengumpulkan data prestasi belajar matematika. Analisis data menggunakan analisis variansi dua jalan dengan sel tak sama, dilanjutkan dengan uji komparasi ganda metode Scheffe. Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa: (1) Prestasi belajar matematika siswa dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match lebih baik daripada menggunakan model pembelajaran Direct Instruction pada materi luas bangun datar (trapesium dan layang-layang). (2). Prestasi belajar matematika siswa yang memiliki aktivitas belajar tinggi lebih baik daripada siswa yang memiliki aktivitas belajar rendah, serta prestasi belajar matematika siswa yang memiliki aktivitas belajar sedang lebih baik daripada prestasi belajar matematika siswa yang memiliki aktivitas rendah, sedangkan prestasi belajar matematika siswa dengan aktivitas belajar tinggi tidak terdapat perbedaan dengan prestasi belajar matematika siswa dengan aktivitas belajar sedang pada materi luas bangun datar (trapesium dan layang-layang). (3). Pada model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match tidak terdapat perbedaan prestasi belajar matematika siswa pada semua kategori, baik pada aktivitas belajar tinggi, sedang maupun rendah. Pada model pembelajaran Direct Instruction tidak terdapat perbedaan prestasi belajar matematika antara siswa yang memiliki aktivitas belajar tinggi dan siswa yang memiliki aktivitas belajar sedang. Sedangkan prestasi belajar matematika siswa yang memiliki aktivitas belajar tinggi lebih baik daripada siswa yang memiliki aktivitas belajar rendah, dan siswa yang memiliki aktivitas belajar sedang lebih baik daripada siswa yang memiliki aktivitas belajar rendah. Pada siswa yang memiliki aktivitas belajar tinggi, tidak terdapat perbedaan prestasi belajar matematika, baik menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match maupun model pembelajaran Direct Instruction. Pada siswa yang memiliki aktivitas belajar sedang, tidak terdapat perbedaan prestasi belajar matematika, baik menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match maupun model pembelajaran Direct Instruction. Pada siswa yang memiliki aktivitas belajar rendah, prestasi belajar matematika menggunakan model pembelajaran kooperatif teknik Make A Match lebih baik daripada model pembelajaran Direct Instruction.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Pasca Sarjana > Magister > Pendidikan Matematika - S2
    Depositing User: Faisal Adhinata
    Date Deposited: 18 Jul 2013 17:33
    Last Modified: 18 Jul 2013 17:33
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6487

    Actions (login required)

    View Item