MANAJEMEN PROGRAM PENGEMBANGAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN BERBASIS KOMUNITAS (Studi di Desa Jendi Kecamatan Selogiri Kabupaten Wonogiri)

SIJATRI, PARAMITA EKA (2010) MANAJEMEN PROGRAM PENGEMBANGAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN BERBASIS KOMUNITAS (Studi di Desa Jendi Kecamatan Selogiri Kabupaten Wonogiri). Other thesis, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.

[img] PDF - Published Version
Download (1157Kb)

    Abstract

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui manajemen Program Pengembangan Lingkungan Permukiman Berbasis Komunitas (PPLBK) di Desa Jendi Kecamatan Selogiri Kabupaten Wonogiri. Desa Jendi merupakan satu dari 18 desa di seluruh Indonesia yang terpilih menjadi lokasi uji coba Program PLPBK periode pertama. Penelitian ini merupakan studi deskriptif kualitatif. Pengumpulan data dilakukan melalui teknik observasi, wawancara dan study dokumentasi (telaah dokumen) dengan teknik pemilihan informan menggunakan purposive sampling. Validitas data menggunakan teknik pengujian triangulasi data, yaitu triangulasi sumber. Analisa data dilakukan melalui tiga tahapan yaitu reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan atau verifikasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa manajemen Program PLPBK meliputi perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengawasan secara umum sudah dilaksanakan. Perencanaan yang dilakukan dalam Program PLPBK menggunakan pendekatan gabungan top down dan bottom up dimana masyarakat dan pemerintah sama-sama berperan aktif dalam perencanaan program. Pengorganisasian program PLPBK dibedakan dalam dua bentuk komunikasi yaitu garis koordinasi dan garis komando. Kolaborasi dalam Program PLPBK yang melibatkan berbagai elemen (stakeholders) baik dari Pemda maupun dinas-dinas terkait, kecamatan, perangkat desa, BKM dan jajarannya, kelompok peduli, investor, sampai dengan masyarakat, telah dilakukan sehingga antara pihak yang satu dengan yang lain dapat saling bersinergi. Penggerakan dilakukan melalui dua cara yaitu pemberian motivasi dan penetapan strategi pelaksanaan. Upaya penggerakan paling utama adalah dengan adanya kepemimpinan informal yang diperankan oleh KSM selaku tangan panjang dari Tim Inti PLPBK. Pengawasan dilakukan secara kolektif oleh berbagai pihak antara lain masyarakat, pemerintah yang berwenang, konsultan atau fasilitator dan pengawas dari pihak luar. Pengawasan dilakukan pada seluruh tahapan kegiatan program PLPBK, sejak tahap persiapan, perencanaan partisipatif, pemasaran, pelaksanaan pembangunan, bahkan sampai pada pemeliharaan hasil pembangunan. Hambatan-hambatan yang ditemui dalam pelaksanaan PPLBK antara lain kesulitan menentukan waktu sosialisasi pada masyarakat, menentukan kawasan prioritas karena terlalu banyaknya masalah yang ada, kurangnya partisipasi Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) secara kolektif, kurangnya kepedulian Pemerintah Daerah karena kesibukan personil masing-masing, kejenuhan masyarakat akan proses PLPBK yang dirasakan terlalu lama dan kebijakan pemerintah pusat yang tidak sejalan dengan MoU yang dibuat Pemerintah Daerah dan masyarakat.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
    Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Ilmu Administrasi Negara
    Depositing User: Users 846 not found.
    Date Deposited: 18 Jul 2013 17:12
    Last Modified: 18 Jul 2013 17:12
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6394

    Actions (login required)

    View Item