ANALISIS EFISIENSI LAYOUT FASILITAS PRODUKSI PADA PERUSAHAAN TENUN CV. KAPAS PUTIH SIDOWAYAH KLATEN

HERNOWO, CONDRO (2010) ANALISIS EFISIENSI LAYOUT FASILITAS PRODUKSI PADA PERUSAHAAN TENUN CV. KAPAS PUTIH SIDOWAYAH KLATEN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (743Kb)

    Abstract

    Penulisan tugas akhir ini dilakukan dengan maksud untuk mengetahui pengelompokkan elemen pekerjaan serta tingkat efisiensi dari layout fasilitas produksi pada Perusahaan Tenun CV. Kapas Putih Sidowayah Klaten. Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai bahan pertimbangan dalam penyusunan layout fasilitas produksi yang efisien dan tepat bagi manajemen Perusahaan Tenun CV. Kapas Putih Sidowayah Klaten. Penelitian ini dilaksanakan terlebih dahulu dengan mengumpulkan datadata yang diperlukan melalui observasi dan wawancara. Dari data-data tersebut peneliti melakukan analisis tingkat efisiensi layout fasilitas produksi perusahaan dengan menggunakan metode keseimbangan lini. Hal ini dimaksudkan untuk menekan serendah mungkin waktu menganggur yang terjadi sehingga tingkat efisiensi yang lebih tinggi dapat tercapai. Dari analisis yang dilakukan, diperoleh hasil bahwa apabila perusahaan menggunakan 4 stasiun kerja maka pengelompokkan pekerjaannya adalah pekerjaan A,B,C,D pada stasiun kerja I, pekerjaan E,F,G,H pada stasiun kerja II, pekerjaan I,J,K pada stasiun kerja III, dan pekerjaan L,M,N pada stasiun kerja IV. Selain itu, dari 4 stasiun kerja tersebut, dengan dasar siklus kerja waktu proses terlama (33,5 menit) dicapai efisiensi sebesar 67,54 % dengan tingkat penundaan sebesar 32,46 %. Apabila menggunakan dasar siklus maksimum yang diijinkan (34,3 menit) efisiensi yang dicapai sebesar 65,96 % dengan tingkat penundaan sebesar 34,04 %. Sedangkan apabila perusahaan menggunakan stasiun kerja minimum yaitu 3 stasiun kerja maka pengelompokkan pekerjaannya menjadi pekerjaan A,B,C,D,M,N pada stasiun kerja I, pekerjaan E,F,G,H pada stasiun kerja II, pekerjaan I,J,K,L pada stasiun kerja III. Dari 3 stasiun kerja tersebut dicapai peningkatan efisiensi yaitu dengan dasar siklus kerja 33,5 menit, efisiensi yang dicapaijuga meningkat menjadi 87,95 % dengan tingkat penundaan sebesar 12,05 %. Dari hasil analisis tersebut dapat disimpulkan bahwa peningkatan efisiensi dapat dicapai perusahaan apabila menggunakan 3 stasiun kerja dengan siklus kerja waktu proses terlama yaitu 33,5 menit daripada menggunakan 4 stasiun kerja yang saat ini dijalankan oleh perusahaan. Ini dibuktikan dengan adanya peningkatan sebesar 22,51 % (90,05 % - 67,54 %). Berdasarkan kesimpulan tersebut maka diajukan saran agar perusahaan meninjau kembali penentuan stasiun kerja pada Perusahaan Tenun CV. Kapas Putih Sidowayah Klaten dengan mengubah penggunaan stasiun kerja dari 4 stasiun kerja menjadi 3 stasiun kerja dengan dasar siklus kerja waktu proses terlama (33,5 menit), serta mengatur kembali pengelompokkan elemen pekerjaan untuk mewujudkan penggunaan 3 stasiun kerja.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Depositing User: Vera Suryaningsih
    Date Deposited: 18 Jul 2013 16:42
    Last Modified: 18 Jul 2013 16:42
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6269

    Actions (login required)

    View Item