EKSPERIMEN PENGOLAHAN SERAT NANAS DAN KATUN SEBAGAI ELEMEN HIAS

Hidayat, Samsul (2005) EKSPERIMEN PENGOLAHAN SERAT NANAS DAN KATUN SEBAGAI ELEMEN HIAS. Other thesis, Universtas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (919Kb)

    Abstract

    Tekstil adalah suatu benda yang berasal dari serat atau benang yang dianyam (ditenun), dirajut, direnda, ditapis, dikempa menjadi bahan pakaian atau keperluan lainnya. (Gunadi. 1985: 3). Serat sebagai satuan terkecil dari berbagai jenis tekstil dibuat dari bahan khusus yang memiliki panjang dan diameter tertentu, serta memiliki sifat yang dapat dikenali. Agar cocok digunakan utuk tekstil serat harus memiliki panjang yang lebih besar dibanding diameternya. Serat yang dipakai dalam pembuatan tekstil dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu yang termasuk filamen mempunyai panjang yang relatif besar (lebih dari 3000 kali diameternya). Sedangkan untuk serat yang panjang kurang dari 3000 kali diameternya dinamakan stapel. Pada mulanya bahan yang dipakai sebagai bahan baku tekstil berasal dari alam,tetapi sejak ditemukannya cara pembuatan bahan baku tekstil muncullah serat buatan. Serat buatan pertama adalah sutra chardonet yang ditemukan oleh Count Hilairede Chardonnet pada tahun 1885. pemakaian bahan baku yang berasal dari alam semakin berkurang persentasenya, digantikan bahan baku buatan. Tidak semua benda yang berbentuk serat dapat dijadikan atau dipakai menjadi bahan baku tekstil. agar suatu benda yang berbentuk serat dapat dipergunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan tekstil maka harus memenuhi beberapa persyaratan, persyaratan tersebut antara lain: memiliki kekuatan yang cukup, elastis, dapat menyerap air, perbandingan panjang lebih besar dari diameternya. Secara garis besar bahan baku serat dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok yaitu: serat alam (natural fiber), serat ini didapatkan dari tumbuhan, binatang (protein), dan pertambangan. Serat buatan (Man- made fiber), serat yang terjadi karena usaha manusia untuk melakukan pembentukan. Indonesia merupakan suatu negeri yang kaya akan sumber-sumber alam seperti tumbuhan, binatang, maupun hasil pertambangan, ketiga bahan tersebut jika diolah akan dapat menjadi bahan baku tekstil. Serat alam yang berasal dari tumbuhan masih dapat dibagi lagi yaitu: serat biji, serat buah, serat batang, dan serat daun. Serat nanas termasuk dalam serat daun, serat ini pada jaman dulu sudah dipergunakan untuk membuat tali dadung. Seiring dengan perkembangan tekstil serat nanas sudah mulai digunakan sebagai bahan baku kain tekstil. Akan tetapi proses pembuatannya memakan waktu lama sehingga manjadikan kainnya mahal. Dalam proses pembuatan kain serat nanas hanya digunakan sebagai pakan saja karena memiliki panjang terbatas dan terlalu keras. Hal itu menimbulkan pemikiran untuk menggunakan bahan lain yaitu benang katun yang bisa dijadikan sebagai lusi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > N Visual arts (General) For photography, see TR
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa
    Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Kriya Seni
    Depositing User: BP Mahardika
    Date Deposited: 18 Jul 2013 16:33
    Last Modified: 18 Jul 2013 16:33
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6228

    Actions (login required)

    View Item