Pengaruh Metode Pembelajaran Kontekstual Terhadap Hasil Belajar Ips Geografi Kelas Viii Smpn 18 Balikpapan Ditinjau Dari Motivasi Belajar Siswa Tahun Pelajaran 2009/2010

Kristanti , Wulan (2010) Pengaruh Metode Pembelajaran Kontekstual Terhadap Hasil Belajar Ips Geografi Kelas Viii Smpn 18 Balikpapan Ditinjau Dari Motivasi Belajar Siswa Tahun Pelajaran 2009/2010. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (2787Kb)

    Abstract

    Pendidikan merupakan segala usaha yang dilakukan secara sadar dan terencana dan bertujuan mengubah tingkah laku manusia kearah yang lebih baik dan sesuai dengan yang diharapkan. Pendidikan akan merangsang kreativitas seseorang agar sanggup menghadapi tantangan-tantangan alam, masyarakat, teknologi serta kehidupan yang makin kompleks. Indonesia di penghujung abad XX, dilihat dari jumlah penduduknya telah menjadi negara terbesar ke lima di dunia. Jumlah yang besar ini sebenarnya merupakan potensi pembangunan apabila diimbangi dengan kualitas sumber daya manusia yang baik. Pembangunan nasional membutuhkan SDM yang berkualitas yang memiliki sikap dan tekad kemandirian. Kualitas SDM dapat ditingkatkan melalui pendidikan. Dalam Proses pembelajaran geografi, seorang guru memiliki peran penting dalam menyampaikan informasi, melatih keterampilan dan membimbing belajar siswa sehingga para guru dituntut memiliki kualifikasi dan kompetensi tertentu, agar proses belajar dan pembelajaran dapat berlangsung efektif dan efisien. Adanya minat yang tinggi, serta metode pembelajaran yang tepat akan menjadikan siswa mudah dalam menerima dan mengolah informasi yang disampaikan. Kemampuan mengelola proses belajar mengajar adalah kesanggupan atau kecakapan para guru dalam menciptakan suasana komunikasi yang edukatif antara guru dan peserta didik yang mencakup segi kognitif, afektif, dan psikomotor, sebagai upaya mempelajari sesuatu berdasarkan perencanaan sampai dengan tahap evaluasi dan tindak lanjut hingga tercapai tujuan pengajaran.” Uraian diatas dapat diasumsikan bahwa mata pelajaran Ilmu Pengetahuan sosial mempunyai peran yang strategis dan penting dalam mempersiapkan sumber daya manusia yang unggul, handal, dan bermoral semenjak dini. Hal yang menjadi hambatan selama ini dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial adalah disebabkan kurang dikemasnya pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial dengan metode yang menarik, menantang, dan menyenangkan. Para guru seringkali menyampaikan materi Ilmu Pengetahuan Sosial dengan cara konvensional, sehingga pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial cenderung membosankan dan kurang menarik minat siswa, yang pada gilirannya prestasi belajar siswa kurang memuaskan. Disisi lain juga ada kecenderungan bahwa motivasi belajar siswa dalam pembelajaran pengetahuan sosial masih rendah. Berdasarkan pengamatan peneliti dalam proses pembelajaran, ada tiga indikator yang menunjukkan hal ini. Pertama, siswa kurang memiliki keberanian untuk menyampaikan pendapat kepada orang lain. Kedua, kurang adanya keinginan untuk mencapai hasil belajar yang optimal. Ketiga, kurangnya semangat belajar siswa dalam mempelajari IPS-Geografi. Maka pada setiap pembelajaran IPS berlangsung siswa kurang merespon materi yang disampaikan oleh guru, pasif, bersikap masa bodoh, cerita dengan teman sebangku, tidak mempunyai catatan, tidak mau membawa buku paket atau buku penunjang, dan guru terlihat mendominasi aktivitas serta kegiatan pembelajaran bermuara pada ceramah. Akhirnya, hasil belajar yang dicapai sangat tidak memuaskan. Hakekat pendidikan sebagaimana dinyatakan dalam pasal 1 Undang- Undang Nomor 20 Tahun 2003 yang menyatakan sebagai berikut: “Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar siswa secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakatnya bangsa dan negaranya. Dengan demikian para guru diharapkan senantiasa dapat meningkatkan peranannya dalam menempatkan pembelajaran yang berkualitas untuk mengantarkan para siswa meraih prestasi belajar yang maksimal. Dengan prestasi yang maksimal itu diharapkan para siswa dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat. Melalui pengenalan metode baru dalam pembelajaran oleh Departemen Pendidikan Nasional, seperti metode pembelajaran kontekstual atau contextual teaching learning diharapkan dapat meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas yang muara akhirnya dapat meningkatkan minat dan motivasi belajar siswa, yang pada akhirnya dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Dalam hal pembelajaran di sekolah, fakta menunjukkan bahwa pelaksanaan pembelajaran telah mengalami perubahan yang cukup pesat. Hal ini tampak dari perubahan orientasi pembelajaran yang dahulu bersifat sangat konservatif telah bergeser kepada upaya meningkatkan peran aktif siswa dalam pembelajaran. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Nugroho (2003 : 1) bahwa telah terjadi pergeseran dalam praksis pembelajaran dan yang bersifat konservatif yaitu ditandai dengan dominannva peran aktif siswa dalam pembelajaran atau student centered Relasi peran guru dan siswa dalam pembelajaran memang telah jauh berubah, dari yang semula murid hanya diposisikan sebagai objek, kini tidaklah lagi dernikian. Sejalan dengan hal tersebut telah banyak diperkenalkan berbagai metode baru dalam pembelajaran di sekolah. Salah satu metode pembelajaran yang memposisikan peran aktif siswa dalam pembelajaran ini adalah metode pembelajaran kontekstual atau Contextual teaching and learning. Metode pembelajaran yang menekankan pada kegiatan siswa untuk menenemukan diri mengkonstruksikan pengetahuannya sendiri melalui proses asimilasi dan akomodasi ini diharapkan dapat memacu meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah, sehingga sekaligus dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Melalui penerapan metode kontekstual dan reposisi peran guru dan siswa dalam pembelajaran, maka kegiatan pembelajaran itu akan menjadi efektif sehingga dapat mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan yaitu meningkatkan kualitas pembelajaran dan prestasi siswa. Ahmad Munif (2003 : 4) mengatakan bahwa sekolah dikatakan efektif bilamana proses pembelajaran dapat mencapai tujuan yang ditetapkan dengan baik yang berimplikasi pada upaya guru dalam mengembangkan system pembelajaran secara profesional berdasarkan kurikulum yang ditetapkan. Senada dengan pendapat di atas, Nursisto (2001 : 48) mengatakan bahwa pembelajaran yang efektif antara lain ditandai dengan a) siswa sebagai subjek didik, b) metode mengajar yang beragam, c) menghindari verbalisme, dan d) variasi pembelajaran. Dengan demikian, pembelajaran di kelas menuntut optimalisasi peran siswa dalam proses belajar mengajar agar dapat mencapai tujuan atau kompetensi sebagaimana yang diharapkan atau ditetapkan dalam kurikulum. Hal ini didasarkan asumsi bahwa semakin optimal keterlibatan dan peran siswa dalam pembelajaran akan semakin optimal pula prestasi yang akan dicapai oleh siswa. Untuk itu diperlukan suatu metode pembelajaran yang mengoptimalkan peran siswa dalam pembelajaran. Metode yang tepat tentunya sudah tidak menggunakan metode konvensional atau tradisional lagi tetapi menerapkan metode yang baru, salah satunya adalah metode kontekstual (contextual teaching and learning). Kalangan pendidik dan praktisi pendidikan menyadari bahwa banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan siswa di dalam mengikuti proses belajar mengajar di sekolah. Faktor-faktor yang berpengaruh tersebut adalah faktor internal dan faktor eksternal dan diri siswa itu sendiri. Faktor internal yang mempengaruhi hasil belajar siswa salah satu di antaranya adalah motivasi belajar siswa. Sedangkan faktor eksternal yang berpengaruh diantaranya model pendekatan pembelajaran yang digunakan oleh guru untuk melaksanakan tugasnya yaitu melakukan proses belajar mengajar di kelas. Motivasi belajar siswa dalam mengikuti pembelajaran sangat besar pengaruhnya terhadap keberhasilan belajarnya. Walaupun prestasi belajar itu tidak hanya dipengaruhi oleh tingkat motivasi saja, namun demikian, apabila siswa memiliki motivasi yang tinggi, maka dengan sendirinya mereka akan mampu menyerap ilmu pengetahuan dan materi pelajaran itu dengan baik. Hal ini tentu saja akan berpengaruh terhadap prestasi belajarnya. Sebaliknya jika siswa tidak memiliki motivasi yang tinggi, maka kemungkinan besar mereka akan mengalami kesulitan dalam menyerap ilmu pengetahuan dan isi materi pelajaran tersebut. Hal ini tentu juga akan berdampak pula terhadap prestasi belajarnya. Jika guru di dalam proses pembelajaran dapat menumbuhkan motivasi belajar siswa terhadap mata pelajaran yang diampunya, maka hal ini akan dapat memandu siswa berpikir dan mengembangkan serta mengekspresikan kemampuan dirinya. Sebaliknya apabila guru tidak mampu menumbuhkan motivasi belajar siswa terhadap mata pelajaran yang dihadapi siswa pada saat proses belajar mengajar, maka hal ini dapat mengakibatkan terjadinya kegagalan dalam pencapaian tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Oleh karena itu, dalam melaksanakan proses pembelajaran di kelas, guru di samping harus mampu menumbuhkan motivasi belajar siswa untuk memahami materi pembelajaran yang disampaikan, juga harus melakukan pemilihan pendekatan pembelajaran yang tepat untuk digunakan dalam kegiatan belajar mengajar. Sejalan dengan upaya peningkatan kualitas pendidikan dewasa ini Pemerintah telah meresmikan peaksanaan kurikulum 2004 dengan pendekatan pembelajaran kontekstual untuk semua mata pelajaran di sekolah. Adapun di Sekolah Menengah Pertama Negeri 18 Balikpapan pelaksanaan kurikulum 2004 baru dimulai pada tahun 2004/2005 khusus untuk kelasVII, sedangkan kelas II dan kelas III pada waktu itu masih menggunakan kurikulum 1994. Istilah kelas VII. VIII, dan IX digunakan untuk menyebut jenjang kelas di SMP sesuai dengan kurikulum 2004 ini. Untuk itu, penerapan metode pembelajaran kontekstual yang digunakan oleh para guru, terutama dalam pembelajaran Geografi di Sekolah Menegah Pertama khususnya pada kelasVIII menjadi fokus penelitian ini. Adapun mengenai motivasi siswa dalam penelitian ini digunakan sebagai pengendali untuk mengetahui sejauh mana pengaruh penerapan metode kontekstual tersebut dalam pembelajaran bila dibandingkan dengan pendekatan konvensional atau pendekatan tradisional yang selama ini digunakan oleh para guru di sekolah.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Pasca Sarjana > Magister > PKLH
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 18 Jul 2013 15:56
    Last Modified: 18 Jul 2013 15:56
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/6159

    Actions (login required)

    View Item