Prediksi Perilaku Pelat Beton Di Atas Tanah Lunak Menggunakan Metode Boef ( Beams On Elastic Foundation ) Ditinjau Pada Variasi Tebal Pelat Beton Dan Nilai Pembebanan

Firdaus , Wildan (2010) Prediksi Perilaku Pelat Beton Di Atas Tanah Lunak Menggunakan Metode Boef ( Beams On Elastic Foundation ) Ditinjau Pada Variasi Tebal Pelat Beton Dan Nilai Pembebanan. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (5Mb)

    Abstract

    Tanah mempunyai peranan penting dalam konstruksi bangunan gedung dan jaringan infrastruktur. Semua konstruksi tersebut seperti gedung-gedung, jembatan, urugan tanah, bendungan, jalan, jembatan dan lain sebagainya akan ditopang oleh tanah. Secara umum kontruksi bangunan terdiri dari dua bagian, yaitu bangunan atas tanah (superstructure) dan bangunan bawah tanah (substructure). Pada konstruksi perkerasan, baik itu untuk landasan pacu bandara maupun jalan raya, pondasi merujuk pada bagian lapisan subbase. Permasalahan akan muncul apabila perkerasan yang akan dibangun pada jenis tanah lunak dengan daya dukung kurang memadai. Hal ini disebabakan karena tanah seperti ini memiliki kompresibilitas yang tinggi, shear resistance yang rendah sehingga nilai CBR relatif rendah. Demikian pula pada tanah dengan daya dukung yang cukup memadai tetapi berada pada kedalaman yang cukup jauh dari muka tanah, sementara beban yang harus didukung cukup besar. Besarnya beban yang bertumpu sangat mempengaruhi perilaku perkerasan. Hardiyatmo (2000) menyimpulkan bahwa lendutan bertambah bila beban bertambah besar dan penyebaran lendutan juga bertambah. Permasalahan lain yaitu bentang konstruksi yang panjang seperti pada konstruksi jalan atau jembatan yang cenderung memiliki karakterisitik tanah yang berbeda-beda di setiap titiknya. Perkerasan kaku dengan pelat beton merupakan salah satu jenis perkerasan yang umumnya digunakan untuk mengatasi permasalahan akibat daya dukung tanah yang rendah. Penentuan jenis perkerasan ditentukan berdasarkan jenis beban, keadaan tanah dan pertimbangan ekonomi lainnya. Dalam perkerasan pelat beton, dimensi pelat mempengaruhi perilaku dari pelat tersebut. Romadhoni (2008) menyebutkan bahwa penambahan tebal pelat akan mereduksi lendutan, tegangan tanah, momen negatif, gaya lintang, tegangan aksial dan tegangan geser, namun meningkatkan momen positif yang terjadi pada pelat. Perhitungan analisis perkerasan pelat beton menuntut ketelitian. Kerumitan dalam perhitungan mekanika dari perilaku pelat di atas permukaan tanah yang mendapat beban vertikal membuat banyak variabel yang harus disederhanakan. Program BoEF (Beams on Elastic Foundation) adalah salah satu dari program komputer yang dapat menyederhanakan dalam analisis pemodelan perilaku perkerasan pelat beton saat menerima beban dari luar dengan metode Beams on Elastic Foundation.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Sipil
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 17 Jul 2013 19:13
    Last Modified: 17 Jul 2013 19:13
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5755

    Actions (login required)

    View Item