PRARANCANGAN PABRIK 2-ETIL HEKSANOL PROSES RUHRCHEMIE AG. DARI PROPILEN DAN GAS SINTESA KAPASITAS 100.000 TON/TAHUN

RAHMAWATI, NURDIAH and AGUSTINA, LINA (2007) PRARANCANGAN PABRIK 2-ETIL HEKSANOL PROSES RUHRCHEMIE AG. DARI PROPILEN DAN GAS SINTESA KAPASITAS 100.000 TON/TAHUN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (2062Kb)

    Abstract

    2-Etil Heksanol banyak digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan Dioctyl Phtalate (DOP) yang berguna untuk pembuatan plasticizer ester untuk PVC, sebagai bahan baku Dioctyl Adipate, 2-Etil Heksil Phosphat sebagai aditif untuk minyak pelumas, dan sebagai extracting agent. Untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri dan adanya peluang ekspor yang masih terbuka, maka dirancang pabrik 2-Etil Heksanol kapasitas 100.000 ton/tahun dengan bahan baku propilen dan gas sintesa. Pabrik direncanakan berdiri di daerah Balongan, Indramayu pada tahun 2012. Reaksi pembentukan 2-Etil Heksanol dengan proses Rurhchemie terdiri dari tiga tahap reaksi, yaitu reaksi hidroformilasi, aldolisasi, dan hidrogenasi. Reaksi hidroformilasi antara propilen dan gas sintesa berlangsung dalam reaktor gelembung pada suhu 120°C dan tekanan 10 atm. Konversi untuk reaksi ini adalah 99% dengan rasio produk n-butiraldehid : i-butiraldehid 95:5 dengan nbutiraldehid sebagai produk utama. Reaksi aldolisasi merupakan reaksi penggabungan 2 molekul n-butiraldehid untuk menghasilkan 2-etil-2-heksenal sebagai produk utama dan air sebagai produk samping dengan katalis larutan NaOH 20%. Reaksi berlangsung dalam Reaktor Alir Tangki Berpengaduk pada suhu 130°C dan tekanan 5 atm. Reaksi hidrogenasi berlangsung dalam 2 tahap reaksi. Tahap pertama merupakan reaksi hidrogenasi 2-etil heksenal dengan bantuan katalis Cu pada kondisi operasi 100-180°C, 5 atm. Tahap kedua merupakan reaksi hidrogenasi 2-etil heksanal dengan bantuan katalis Ni pada kondisi operasi 100-180°C, 10 atm Kedua tahapan reaksi berlangsung pada reaktor fixed bed multitube. Tahapan proses meliputi penyiapan bahan baku propilen dan gas sintesa, pembentukan produk dalam reaktor, dan pemurnian produk. Pemurnian produk dilakukan oleh menara distilasi. Unit pendukung proses pabrik meliputi unit pengadaan air, steam, udara tekan, tenaga listrik, dan bahan bakar. Pabrik juga didukung laboratorium yang mengontrol mutu bahan baku dan produk serta bahan buangan pabrik bahan buangan pabrik berupa cairan dan gas. Bentuk perusahaan yang dipilih adalah Perseroan Terbatas (PT), dengan struktur organisasi line and staff. Sistem kerja karyawan berdasarkan pembagian jam kerja yang terdiri dari karyawan shift dan non-shift. Dari hasil analisis ekonomi diperoleh, ROI (Return on Investment) sebelum dan sesudah pajak sebesar 61,59% dan 49,27%, POT (Pay Out Time) sebelum dan sesudah pajak selama 1,44 dan 1,75 tahun, BEP (Break Event Point) 40,98%, dan SDP 23,42%. Sedangkan DCF (Discounted Cash Flow) sebesar 22,86 %. Jadi dari segi ekonomi pabrik tersebut layak untuk didirikan.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > T Technology (General)
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Kimia
    Depositing User: Riza Umami Nur K
    Date Deposited: 17 Jul 2013 17:29
    Last Modified: 17 Jul 2013 17:29
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5699

    Actions (login required)

    View Item