BENTUK RUPA DAN MAKNA SIMBOLIS RAGAM HIAS DI PURA MANGKUNEGARAN SURAKARTA

Sunarman, Yoseph Bayu (2010) BENTUK RUPA DAN MAKNA SIMBOLIS RAGAM HIAS DI PURA MANGKUNEGARAN SURAKARTA. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3177Kb)

    Abstract

    Yoseph Bayu Sunarman,2010 : Bentuk Rupa Dan Makna Ragam Hias Di Pura Mangkunegaran Surakarta . Tesis Program Studi Kajian Budaya Pascasarjana Fakultas Sastra dan Sen Rupa Universitas Sebelas Maret Surakarta. Beberapa hal yang terkait dengan kedudukan Pendhapa Ageng dalam kerangka budaya, melatarbelakangi ketertarikan untuk memahami lebih jauh keberadaan Pendhapa Ageng Mangkunegaran Surakarta, terutama bentuk rupa, ragam hias dan maknanya. Berdasarkan pada perspektif budaya, bentuk dan corak ungkapan kesenian tidak semata hanya untuk pemenuhan keindahannya saja, melainkan juga terkait secara menyeluruh dengan pemenuhan lainnya. Dengan kata lain, hiasan pada Pendhapa Mangkunegaran dipandang sebagai salah satu cara pemuasan akan keindahan yang keberadaannya dipenuhi beragam simbolik elemen hias. Oleh karena itu penciptaaan suatu ragam hias tidak dapat dilepaskan dari unsur-unsur yang melatarbelakangi penciptaannya. Peciptaan itu biasanya berkaitan erat dengan pandangan hidup penciptanya. Ragam hias merupakan hasil budaya sejak masa pra sejarah dan berlanjut sampai masa kini. Ragam hias memiliki pengertian secara umum, yaitu keinginan manusia untuk menghias benda – benda di sekelilingnya, kekayaan bentuk yang menjadi sumber ornamen dari masa lampau yang berkembang di Istana Raja - Raja dan Bangsawan, baik yang ada di Bangsa Barat maupun Bangsa Timur. Sesuai dengan kondisi kancah penelitian, masalah yang dikaji, dan tujuan yang akan dicapai, maka perlu memilih strategi yang tepat.Bentuk rupa dan ragam hias di Pura Mangkunegaran merupakan fenomena artefak yang tidak dapat dilepaskan dari konteks sosio kultural dan proses kesenian yang mempunyai latar belakang multi aspek, baik historis, formalistis, emosionalistis maupun interaksionalisme simbolik ( interaksi dialektris antar subjek dan objek ) yang merupakan paradigma kualitatif, maka metode penelitian yang digunakan adalah metode kualitatif. Berdasarkan tujuan yang dicapai dalam penelitian ini, yaitu lebih ditekankan pada upaya mengungkap proses untuk menemukan makna nilai – nilai simbolik dari sebuah fenomenal yang kompleks, maka penelitian ini ditekankan pada penelitian kualitatif Deskriptif yang didukung dengan pendekatan hermeneutik untuk mendapatkan temuan penelitian yang akurat. Di dalam motif hias tersebut terdapat suatu arti simbolis yang mengandung nasehat, pesan, dan arti filsafati bagi orang Jawa, sehingga dapat dijadikan pedoman dan pegangan hidup. Ragam hias di Pura Mangkunegara diilhami dari tumbuhan dan ornamen-ornamen atau relief yang ada di candi-candi. Secara umum ragam hias memiliki ciri – ciri kubahan daun pokok di ulir dan ditata dengan bebas secara khusus motif ukiran Surakarta terdapat kuncup bunga dan bunga yang sedang mekar. Motif Flora memiliki makna suci, bermakna indah, berbentu halusimetris atau yang serba estetis. Motif hias tersebut menggambarkan kehidupan Mangkunegaran pada saat Mangkunegaran mempunyai kekuasaan untuk mengatur kehidupan pemerintahannya sendiri, jadi dapat dikatakan bahwa seluruh aktivitas kehidupan baik yang terkait dengan kehidupan pribadi, berkeluarga dan bermasyarakat tergambar jelas dan nyata dalam motif hias yang terdapat pada plafon di Pendhapa Ageng.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: P Language and Literature > P Philology. Linguistics
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister > Kajian Budaya
    Depositing User: Muhammad Yahya Kipti
    Date Deposited: 17 Jul 2013 17:14
    Last Modified: 17 Jul 2013 17:14
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5686

    Actions (login required)

    View Item