KAJIAN PENGGUNAAN BOISCA UNTUK PEMANFAATAN AIR LINDI (LEACHATE) MENJADI PUPUK CAIR

RILAWATI, DYAH (2009) KAJIAN PENGGUNAAN BOISCA UNTUK PEMANFAATAN AIR LINDI (LEACHATE) MENJADI PUPUK CAIR. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (299Kb)

    Abstract

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dosis BOISCA dan waktu pencampuran yang paling tepat agar dihasilkan pupuk cair yang berkualitas bagi kesuburan tanaman dan mengurangi pencemaran lingkungan akibat produksi air lindi dari penimbunan sampah. Parameter dari pupuk cair yang dihasilkan adalah unsur hara N, P, K, Ca, Mg dan Fe. Setelah dihasilkan pupuk cair dengan kandungan unsur hara yang paling banyak, pupuk cair diujicobakan pada tanaman tomat (Lycopersicum esculentum Mill.) dengan parameter tinggi tanaman, jumlah daun, jumlah buah dan berat buah. Penelitian ini dilakukan dengan melakukan percobaan dengan mengambil sampel sampah rumah tangga di lingkungan Desa Langenharjo Kecamatan Grogol Kabupaten Sukoharjo. Setelah dilakukan pengomposan dan dihasilkan air lindi, maka air lindi diperlakukan dengan kombinasi antara volume pemberian Boisca dan waktu pencampuran (perendaman). Setelah dianalisis di laboratorium, dipilih 4 pupuk cair yang terbanyak kandungan unsur haranya yaitu pupuk cair yang diperoleh dari perlakukan D1T3, D1T4, D2T1, D2T2, kemudian diujicobakan pada tanaman tomat (Lycopersicum esculentum Mill.) yang diberikan pada umur 2 minggu setelah tanam sampai panen. Setelah dilakukan analisis di laboratorium diperoleh kesimpulan bahwa BOISCA adalah aktivator untuk pembuatan pupuk cair yang berasal dari air lindi (leachate) yang komposisinya terdiri dari bakteri penambat N, bakteri pengurai P, alkohol dan glukosa. Pupuk cair dengan rata-rata untuk semua unsur baik N, P, K, Ca, Mg, Fe yang paling tinggi dihasilkan oleh pupuk cair dengan perlakuan pemberian BOISCA pada air lindi dengan dosis 5 ml per liter air lindi dengan waktu pencampuran 48 jam (D1T4), urutan kedua adalah pupuk cair dengan perlakuan pencampuran air lindi dengan BOISCA dengan dosis 5 ml per liter air lindi dengan waktu pencampuran 24 jam (D1T3), urutan ketiga adalah pupuk cair dengan perlakuan pencampuran air lindi dengan BOISCA dengan dosis 10 ml per liter air lindi dengan waktu pencampuran 6 jam (D2T1), urutan ke empat adalah pupuk cair dengan perlakuan pencampuran air lindi dengan BOISCA dengan dosis 10 ml per liter air lindi dengan waktu pencampuran 12 jam (D2T2). Setelah dilakukan analisis statistik diperoleh kesimpulan bahwa dengan pemberian pupuk cair, pupuk NPK maupun tanpa pupuk tidak menunjukkan beda nyata untuk parameter tinggi tanaman dan jumlah daun, tetapi menunjukkan beda nyata untuk parameter jumlah buah dan berat buah. Pupuk yang menghasilkan jumlah buah paling banyak dengan berat buah paling tinggi berturut-turut dari yang paling banyak ke yang paling sedikit adalah D1T3, NPK, D1T4, D2T1 dan D2T2.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: Q Science > Q Science (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Pasca Sarjana > Magister > Ilmu Lingkungan
    Depositing User: rangga darmajati
    Date Deposited: 16 Jul 2013 21:30
    Last Modified: 16 Jul 2013 21:30
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5447

    Actions (login required)

    View Item