UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE STAD ( STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION ) PADA POKOK BAHASAN PEMISAHAN CAMPURAN KELAS VII D SMP NEGERI 2 KEMALANG KLATEN

TITISARI , RATNA (2010) UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE STAD ( STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION ) PADA POKOK BAHASAN PEMISAHAN CAMPURAN KELAS VII D SMP NEGERI 2 KEMALANG KLATEN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3889Kb)

    Abstract

    Pendidikan merupakan salah satu faktor penentu kualitas suatu bangsa. Peningkatan mutu pendidikan saat ini menjadi perhatian bagi Indonesia. Beberapa upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan adalah dengan peningkatan saran dan prasarana, perubahan kurikulum, dan proses belajar mengajar, peningkatan kualitas guru, penyempurnaan sistem penilaiaan dan sebagainya. Sebaga contoh proses belajar mengajar dipengaruhi oleh masukan (siswa), keluaran (lulusan), lingkungan alam, sosial, dan budaya serta instrumen pembelajaran. Instrumen pembelajaran ini terdiri dari guru, kurikulum, media, metode, pendekatan dan sarana prasarana. Semua komponen tersebut saling mendukung satu sama lain dan perlu dikembangkan agar tujuan pembelajaran dapat tercapai. Pelaksanaan pembelajaran didalam kelas merupakan salah satu tugas kelas utama guru, dan pembelajaran dapat diartikan sebagai kegiatan yang ditujukan untuk membelajarkan siswa. Dalam proses pembelajaran sering ditemui adanya keterlibatan siswa yang masih rendah. Dominasi guru dalam proses pembelajaran menyebabkan kecenderungan siswa lebih banyak menunggu materi dari guru, daripada mencari dan menemukan sendiri pengetahuaan, ketrampilan atau sikap yang mereka butuhkan. Dalam makalah kesulitan belajar kimia ( Ashadi, 2009 : 2) bahwa proses pembelajaran kimia yang ditemui masih secara konvensional, seperti drill, atau bahkan ceramah. Proses ini hanya menekankan pada pencapaian pedoman kurikulum dan penyampaian tekstual semata daripada mengembangkan kemampuan belajar siswa. Kondisi seperti ini tidak akan menumbuh kembangkan aspek kemampuan dan aktivitas siswa seperti yang diharapkan. Akibatnya nilai-nilai yang didapat tidak seperti yang diharapkan. Kimia merupakan mata pelajaran yang dianggap sulit oleh sebagian besar siswa yang pengaruh kepada rendahnya nilai mata pelajaran kimia. Dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajaran kimia, para guru perlu memperbaiki aktivitas pembelajaran, bekerja sama dengan siswa dan komponen-komponen yang lain. Pada dasarnya ilmu kimia mempunyai kedudukan yang sangat penting diantara ilmu-ilmu lain karena ilmu kimia dapat menjelaskan secara mikro (molekuler) terhadap fenomena mikro (Depdiknas, 2003: 6). Menurut Mulyati Arifin (1995 :220-221), kesulitan belajar siswa dalam mempelajari ilmu kimia dapat bersumber pada : 1. Kesulitan dalam memahami istilah dan tidak memahami dengan benar maksud dari istilah yang sering digunakan dalam pengajaran kimia. 2. Kesulitan dengan angka. Sering dijumpai siswa yang kurang memahami rumusan perhitungan kimia, hal ini disebabkan karena siswa tidak mengetahui dasar-dasar matematika dengan benar. 3. Kesulitan dalam memahami konsep kimia. Kebanyakan konsep-konsep dalam ilmu kimia maupun materi kimia secara keseluruhan merupakan konsep atau materi yang abstrak dan komplek sehingga untuk mengatasi hal tersebut konsep perlu ditunjukkan dalam bentuk yang lebih konkret, misalnya dengan percobaan atau media tertentu. Proses pembelajaran kimia merupakan suatu proses untuk memperoleh pengalaman tentang berbagai fakta, kemampuan mengenal dan memecahkan masalah, memperoleh kemampuan dalam penggunaan laboratorium serta mempunyai sikap yang dapat ditampilkan dalam kehidupan sehari-hari (Tresna Sastrawijaya, 1988 :113). Pembelajaran secara umum dipengaruhi oleh berbagai faktor, yaitu faktor intern meliputi cara belajar, minat, motivasi intelegensi, kesehatan dan kemampuan kognitif. Faktor ekstern yang mempengaruhi meliputi kurikulum, guru, lingkungan, metode mengajar, keadaan sosial ekonomi, dan fasilitas belajar. Mata pelajaran kimia di SMP masuk pada bidang studi IPA terpadu, yang digabung dengan mata pelajaran biologi dan fisika. Ilmu kimia yang diberikan pada siswa SMP masih bersifat dasar namun aplikatif yaitu materi dan sifatnya, sebagai contohnya di kelas VII siswa diminta memahami prosedur ilmiah untuk mempelajari benda-benda alam dengan menggunakan peralatan, memahami klasifikasi zat, memahami wujud zat dan perubahannya, memahami berbagai sifat dalam perubahan fisika dan kimia. Dan ilmu kimia bagi siswa SMP merupakan hal baru sehingga diperlukan suatu proses pembelajaran yang dapat menunjang pemahaman dan memberikan pengalaman belajar secara nyata sehingga pengetahuaan yang didapat tidak mudah lupa. Untuk memberikan hasil belajar yang baik dan bermakna, proses belajar siswa seharusnya merupakan proses yang aktif didalam diri siswa dan mengacu bagaimana siswa belajar. Oleh karena itu guru dituntut agar dapat membuat atau menyusun program pembelajaran yang dapat membangkitkan, keaktifan, minat, motivasi dan prestasi belajar siswa. Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri Kemalang Klaten merupakan salah satu sekolah yang terdapat dilereng gunung Merapi yang berada didaerah Kemalang Klaten Jawa Tengah. Dilihat dari kehidupan siswa, latar belakang keluarga siswa dan sebagainya juga menjadikan sekolah ini kurang dalam pemberdayaan Sumber Daya Manusianya. Meskipun tidak akan berlaku pada semua siswa yang bersekolah di SMP Negeri 2 Kemalang ini. Sekolah yang mempunyai 15 kelas dari kelas VII sampai kelas IX, pada dasarnya memiliki input yang kurang. Pada saat penerimaan siswa baru, semua siswa yang mendaftar disekolah ini akan diterima dengan nilai ujian nasional yang minim sekalipun. Dan hal ini juga menjadi salah satu faktor yang menjadikan permasalahan proses belajar mengajar di sekolah in. Siswa yang kurang begitu antusias dalam mengikuti pelajaran khususnya pada pelajaran yang sulit sebagai contoh pelajaran matematika, bahasa Inggris, IPA Terpadu. Tetapi sekolah ini juga memiliki satu kelas unggulan. Lingkungan belajar siswapun menjadi faktor prestasi siswa, karena siswa kurang memiliki semangat belajar dan sekolah yang juga terletak jauh dari fasilitas publik. Siswa juga kurang bisa berkembang dan menerima sesuatu yang baru. Selain itu siswa dalam proses pembelajaran masih menjadikan guru sebagai pusat dalam belajar disekolah, sehingga siswa harus dipaksa oleh guru dalam bertanya dan mendiskusikan hal-hal yang belum para siswa pahami. Dari sedikit uraian diatas dapat diambil dari hasil observasi pada tanggal 6 Mei 2009 terdapat beberapa permasalahan Di kelas VII D SMP Negeri 2 Kemalang Klaten sebagai berikut: 1. Siswa kurang memiliki semangat belajar yang tinggi sehingga siswa hanya mau belajar ketika esok harinya ada ulangan dan oleh guru diajak untuk belajar. 2. Kurangnya minat, keaktifan siswa dalam setiap mata pelajaran, tidak hanya pelajaran kimia saja. 3. Guru IPA mengalami kesulitan dalam metode yang tepat dalam proses belajar mengajar. 4. Pada pembelajaran materi Pemisahan Campuran pada tahun sebelumnya tidak ada praktikum, yang ada hanya menggunakan model gambar alat- alat maupun prosedur kerja sehingga siswa dimungkinkan sulit membayangkan proses yang sesungguhnya. 5. Masih rendahnya nilai pada materi Pemisahan campuran tahun 2008/2009 siswa yang tuntas terdapat 24 orang dari 36 siswa dengan tingkat ketuntasan kelas 66,66 %. Sedangkan untuk tahun 2007/2008 siswa yang tuntas 13 orang dari 31 siswa dengan tingkat ketuntasan kelas 41,9 %. Dengan standar ketuntasan belajar pelajaran kimia adalah 60 %. 6. Kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pembelajaran. 7. Faktor yang mempengaruhi para siswa ketika belajar disekolah adalah kurang konsentrasi, karena ada beberapa siswa yang membantu orang tuanya bekerja. Tabel 1. Nilai Ulangan Harian Siswa Materi Pemisahan Campuran Tahun Rata-Rata Nilai Ulangan Ketuntasan % ketuntasan kelas 2007/2008 56,80 Tuntas 13 dari 31 siswa 41,9 % 2008/2009 62,8 Tuntas 24 dari 36 siswa 66,66 % ( Sumber Data : Daftar kumpulan nilai guru MAPEL Fisika-Kimia) Kendala dalam proses belajar mengajar pada pelajaran kimia itu disebabkan oleh jam mengajar tiap pokok bahasan yang kurang, shingga masih banyak siswa yang belum tuntas. Apabila guru berkeinginan mengadakan praktikum, maka akan mengurangi jam mengajarnya, sehingga guru biasanya menggunakan metode demostrasi atau penjelasan dengan gambar-gambar. Siswa kelas VII D cenderung kurang aktif dalam kegiatan belajar mengajar dan hampir pada semua mata pelajaran. Cara yang tepat guna meningkatkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar diantaranya melalui kegiatan belajar dengan cara praktikum yang dibentuk kelompok-kelompok diskusi untuk menyelesaikan tugas secara bersama-sama. Dikarenakan dengan berbagai faktor diluar sekolah siswa menjadi terbebani, dan siswa hanya mempunyai niat untuk sekedar bersekolah tidak untuk menimba ilmu. Untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan suatu tindakan guna memperbaiki proses maupun prestasi belajar siswa. Menurut Suharsimi Arikunto (1993:103), bahwa dengan minat belajar, siswa akan mudah menyerap materi yang diberikan. Sehingga bila siswa kurang minatnya dengan kimia, siswa akan susah menyerap materi yang diberikan. Selain minat, keaktifan siswa dalam aktivitas belajar mengajar juga kurang, kurang baiknya cara belajar dan lingkungan belajar siswa yang diduga menjadi penyebab rendahnya hasil belajar siswa tersebut. Menurut Tabrani (1994:37) cara belajar seseorang bisa mempengaruhi hasil belajar orang tersebut. Untuk membantu mengatasi permasalahan tersebut, diperlukan suatu tindakan guna meningkatkan keaktifan belajar siswa yang nantinya diharapkan akan memperbaiki hasil belajar siswa pada materi pelajaran yang bersangkutan. Sebagai tindak lanjut untuk mengatasi permasalahan tersebut maka dilakukan penelitian tindakan (action research) yang berorientasi pada perbaikan kualitas pembelajaran melalui sebuah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) atau Classroom Action Research (CAR) (Suharsimi Arikunto dkk, 2006:2). Menurut Kasihani Kasbolah (2001: 27) menyebutkan bahwa untuk meningkatkan kualitas praktik pembelajaran disekolah, relevansi pendidikan, mutu hasil pendidikan serta efisiensi pengelolaan pendidikan dapat dilaksanakan melalui Penelitian Tindakan Kelas. Untuk mengatasi berbagai permasalahan tersebut, maka perlu adanya tindakan berupa penggunaan strategi pembelajaran maupun pemanfaatan media, sarana dan metode pembelajaran yang dapat diterapkan dalam rangka pencapaian tujuan pembelajaran yang diinginkan yang disesuaikan dengan kondisi sekolah. Dengan penerapan metode pembelajaran maupun sarana pembelajaran yang baru atau bervariasi maka akan berlangsung kegiatan pembelajaran yang efektif, efisien dan menarik yang nantinya dapat membentuk proses pembelajaran yang berkualitas yang pada akhirnya diharapkan dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam KBM dan prestasi belajar siswa. Salah satu strategi yang akan digunakan pada penelitian ini dengan menggunakan metode Student Teams Achievement Division ( STAD) yang disertai dengan praktikum diharapkan bisa membantu siswa dalam memahami materi, meningkatkan aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar dan prestasi belajar siswa juga menambah kemampuan siswa dalam melakukan kegiatan praktikum. Diharapkan dengan menggunakan metode ini siswa dapat lebih antusias dalam mengikuti pelajaran, karena siswa juga akan diajak untuk percobaan langsung sehingga siswa akan lebih memahami pelajaran. Dan proses pembelajaran diartikan berkualitas apabila siswa aktif dalam kegiatan pembelajaran. Dengan metode pembelajaran STAD (Student Teams Achievement Division) yang termasuk dalam model Cooperative Learning ini, yang berarti bekerjasama untuk menyelesaikan suatu tujuan dan seseorang akan mencari hasil yang terbaik bagi dirinya dan bagi seluruh anggota kelompok. Belajar kooperatif ini juga merupakan pembelajaran yang menggunakan kelompok kecil sehingga siswa bekerja bersama untuk memaksimalkan kegiatan belajarnya sendiri dan juga anggota yang lain (Sri Anitah W, 2007 : 6-7). Berdasarkan uraian diatas menimbulkan keinginan dilakukannya penelitian sebagai upaya peningkatan aktivitas dan prestasi belajar siswa dengan menggunakan metode Student Teams Achievement Division ( STAD) pada materi pokok Pemisahan Campuran pada siswa kelas VII D SMPN 2 Kemalang Klaten Semester Genap tahun ajaran 2009/2010.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 15 Jul 2013 23:19
    Last Modified: 15 Jul 2013 23:19
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5174

    Actions (login required)

    View Item