Pengaruh Dimensi-Dimensi Organizational Citizenship Behavior Pada Kinerja Akademis Mahasiswa (Studi Pada Mahasiswa S1 Reguler Angkatan 2006 Fe Uns)

Simanullang , Mangasi Erick Parulian (2010) Pengaruh Dimensi-Dimensi Organizational Citizenship Behavior Pada Kinerja Akademis Mahasiswa (Studi Pada Mahasiswa S1 Reguler Angkatan 2006 Fe Uns). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (2069Kb)

    Abstract

    Tujuan utama dari pendidik sekolah bisnis adalah untuk mempersiapkan mahasiswa untuk karir yang sukses dalam industri. Idealnya, persiapan ini sendiri akan termanifestasi dalam lulusannya mendapatkan posisi atau jabatan yang baik dan menampilkan kinerja yang superior, peningkatan karier yang dipercepat, dan kesuksesan pada ukuran lain dari pencapaian dalam industri (Allison et al., 2001). Penelitian akhir-akhir ini dalam manajemen dan pemasaran telah mengidentifikasikan keahlian dan perilaku kunci yang terkait dengan sukses tersebut, akan tetapi telah sangat diabaikan dalam kurikulum pendidikan bisnis. Keahlian ini dikenal secara kolektif sebagai Organizational Citizenship Behavior (Allison et al., 2001). Organizational Citizenship Behavior (mulai dari sini disebut OCB) telah menjadi topik penting dari pendekatan penelitian bisnis selama lebih dari 2 dekade. OCB mengacu pada perilaku diluar-peran dari karyawan, yaitu, perilaku yang secara sukarela dan memperluas diatas ekspektasi peran normal. Perilaku dalam peran, sebagai perbandingan, dibutuhkan dan diharapkan sebagai bagian dari pekerjaan, tugas, atau tanggung jawab individu (Allison et al., 2001). OCB secara formal didefinisikan sebagai perilaku diatas dan melebihi peran yang digambarkan secara formal dengan peran organisasional, kebebasan alami, dan tidak diberi penghargaan secara langsung atau secara eksplisit dalam konteks struktur penghargaan formal organisasi, serta penting untuk pelaksanaan yang efektif dan suskes dari sebuah organisasi (Netemeyer et al. 1997:86 dalam Allison et al., 2001). Sudah banyak peneliti yang melakukan penelitian di bidang OCB, penelitian terdahulu dari OCB membahas tentang antecedents dari OCB seperti Kepuasan Kerja, Organizational Commitment, dan Persepsi Keadilan (Williams & Anderson, 1991; Schappe, 1998; Williams, & Shiaw, 1999; Paine, & Organ, 2000; Ackfeldt, & Coote, 2000; Al-Otaibi, 2001; Kuehn, & Al-Busaidi, 2002). Penelitian OCB pada awalnya berkonsentrasi untuk menentukan antecedents dari OCB, sedangkan penelitian yang lebih baru berusaha untuk menentukan konsekuensinya. Konsekuensi ini memegang implikasi penting untuk mahasiswa bisnis pada ambang memasuki dunia bisnis. Penelitian telah menunjukkan bahwa dorongan OCB memiliki dampak positif yang kuat pada hasil kerja individual yang bervariasi (Podsakoff et al., 2000). Di antaranya adalah evaluasi kinerja positif dengan dan peraihan penghargaan organisasional seperti kenaikan gaji dan promosi jabatan (Allen & Rush, 1998; Podsakoff & MacKenzie, 1994; MacKenzie et al., 1991, 1993). Sebagai tambahan, terlibat dalam OCB telah ditemukan akan menjadi lebih penting seiring karyawan meningkat kepada tingkat yang lebih tinggi dari jabatan dan tanggung jawab organisasional (MacKenzie et al., 1999). Hal ini menggarisbawahi bagaimana pentingnya bagi pendidik bisnis untuk mendapat sebuah pengertian tentang OCB dan peran penting yang dapat dimainkannya dalam kesuksesan karier dari para mahasiswanya. Pentingnya OCB terhadap ketetapan jabatan dan peningkatan karier mahasiswa bisnis sama seperti sisi lain dari kesuksesan organisasional di masa yang akan datang, skala dimana mahasiswa terlibat dalam perilaku-perilaku ini nantinya akan diselidiki secara langsung didalam sebuah penetapan akademik. Terlibatnya mahasiswa dengan OCB akan memberikan keuntungan yang dapat ditunjukkan dalam kesuksesan karier masa depan dari mahasiswa. Sudah menjadi tanggung jawab dosen dalam bidang bisnis untuk menginformasikan mahasiswa akan pentingnya OCB dan memberi instruksi kepada mereka dalam aplikasinya. Mahasiswa yang melakukan OCB seharusnya didorong oleh pendidik untuk memurnikan dan lebih lanjut lagi mengembangkan keahlian mereka (Allison et al., 2001). Telah banyak penelitian yang menunjukkan bahwa OCB mempengaruhi kinerja karyawan, pertanyaannya sekarang adalah, apakah dimensi-dimensi OCB mempunyai pengaruh yang serupa pada kinerja akademik mahasiswa? Apabila OCB memang berpengaruh, mahasiswa akan lebih menerima untuk mempelajari keahlian OCB dan akan memiliki kepuasan pribadi yang dapat dipertimbangkan untuk mempraktikkannya terutama untuk memasuki dunia kerja. Mengevaluasi hubungan yang mungkin antara OCB dan kinerja akademik juga seharusnya sangat menarik bagi pendidik-pendidik bisnis, karena dapat mengidentifikasi suatu pendorong untuk meningkatkan kinerja akademik mahasiswa yang sekarang dan kesuksesan bisnis mereka di masa yang akan datang secara simultan (Allison et al., 2001). Sedangkan penelitian lain membahas tentang dampak-dampak yang dihasilkan OCB (MacKenzie et al., 1993; Werner, 2000; Hui et al., 2001; Bolino et al., 2002). Kebanyakan penelitian tentang OCB yang telah dilakukan meneliti OCB di kalangan karyawan dan organisasi tempat karyawan bekerja, akan tetapi dari penelitian-penelitian tentang OCB yang sudah dilakukan masih jarang sekali yang melakukan penelitian terhadap mahasiswa. Oleh karena itu, penulis memilih untuk melakukan penelitian tentang pengaruh dimensi-dimensi OCB terhadap kinerja akademis mahasiswa. Penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Allison et al., (2001), meneliti tentang OCB di kalangan mahasiswa. Dalam penelitian tersebut, beberapa mahasiswa aktif mengindikasikan bahwa mereka mempraktikkan OCB, akan tetapi sejumlah besar tidak. Penelitian tersebut menemukan hubungan positif yang signifikan antara OCB dan kinerja akademik. Penelitianan tersebut menyarankan dibutuhkannya pendidik bisnis untuk (a) mendorong mahasiswa yang tidak melakukan perilaku penting ini untuk melakukannya dan (b) mengasah keahlian OCB dari mahasiswa yang telah melakukannya. Didiskusikan juga implikasi untuk pendidik dalam bidang bisnis, dan menyarankan untuk mengenalkan OCB ke dalam kelas. Penelitian tersebut menarik untuk direplikasi karena di tengah-tengah banyaknya penelitian tentang OCB, belum ada penelitian tentang pengaruh dimensi-dimensi OCB terhadap kinerja akademis mahasiswa di Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta, selain itu penelitian tersebut aplikatif dan berguna bagi Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta. Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : PENGARUH DIMENSI-DIMENSI ORGANIZATIONAL CITIZENSHIP BEHAVIOR PADA KINERJA AKADEMIS MAHASISWA (Studi Pada Mahasiswa S1 Reguler Angkatan 2006 FE UNS)

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ekonomi
    Fakultas Ekonomi > Manajemen
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 15 Jul 2013 22:43
    Last Modified: 15 Jul 2013 22:43
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5146

    Actions (login required)

    View Item