EKSPERIMENTASI PEMBELAJARAN KOOPERATIF MELALUI PENDEKATAN STRUKTURAL “Numbered Heads Together” DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA (Penelitian dilakukan terhadap siswa kelas VIII semester I SMP Negeri 1 Sumpiuh, Kabupaten Banyumas Sub Pokok Bahasan Fungsi)

Saputri, Hidayah Puput (2007) EKSPERIMENTASI PEMBELAJARAN KOOPERATIF MELALUI PENDEKATAN STRUKTURAL “Numbered Heads Together” DITINJAU DARI AKTIVITAS BELAJAR SISWA (Penelitian dilakukan terhadap siswa kelas VIII semester I SMP Negeri 1 Sumpiuh, Kabupaten Banyumas Sub Pokok Bahasan Fungsi). Other thesis, Universtas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (276Kb)

    Abstract

    Pendidikan merupakan salah satu faktor yang memegang peranan penting, karena pendidikan sebagai suatu usaha untuk turut mencerdaskan kehidupan bangsa yang mempunyai andil besar dalam mencetak generasi-generasi berpengetahuan dan berkompetensi yang nantinya akan menjadi aset dalam pembangunan. Pendidikan juga dipandang sebagai salah satu tolak ukur dari kualitas serta majunya suatu bangsa. Oleh karena itu, inovasi dibidang pendidikan sangatlah diperlukan agar kualitas pendidikan terus meningkat. Salah satu usaha untuk meningkatkan kualitas pendidikan adalah dengan meningkatkan pendidikan matematika. Matematika diakui sangat penting karena merupakan sumber bagi ilmu pengetahuan yang lain, artinya banyak ilmu pengetahuan yang pengembangannya bergantung dari matematika. Tetapi sampai saat ini matematika masih menjadi masalah bagi sebagian siswa karena sebagian siswa menganggap bahwa matematika sebagai mata pelajaran yang sulit dan tidak mudah dipelajari. Tidak jarang siswa pada mulanya menyukai matematika, beberapa waktu kemudian mereka menjadi acuh tak acuh dalam proses belajar mengajar. Mungkin salah satu penyebabnya adalah metode pembelajaran yang digunakan oleh guru tidak sesuai. Dalam proses pembelajaran, pemilihan metode sangat penting, karena dengan metode yang tepat diharapkan siswa akan lebih mudah menerima informasi yang diberikan guru. Setiap metode mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kekurangan suatu metode dapat ditutup oleh metode yang lain sehingga guru harus dapat menguasai beberapa metode pembelajaran. Oleh karenanya guru dapat memilih metode yang tepat untuk menyampaikan pokok bahasan tertentu. Mengamati praktek pembelajaran selama ini, memang masih banyak guru yang hanya menggunakan satu metode saja tanpa variasi, yaitu metode konvensional. Hal ini dapat dimaklumi karena kebiasaan yang sudah cukup lama mempunyai kecenderungan untuk sulit diubah. Selain itu karena adanya kondisi tertentu, misalnya guru diberi target waktu untuk menuntaskan materi ajar, sarana prasarana yang ada, dan sistem evaluasi yang berlaku. Dalam metode konvensional, pengetahuan hanya ditransfer dari mereka yang sudah tahu (guru) kepada mereka yang sedang belajar (siswa) melalui ceramah. Guru dianggap sebagai sumber ilmu dimana guru mempunyai peranan penting dalam mengelola kelas dan dalam mengajar guru hanya menyampaikan materi serta memberikan contoh soal. Sedangkan siswa cukup memperhatikan materi yang disampaikan guru kemudian mengerjakan soal seperti contoh yang diberikan. Dalam pembelajaran matematika hal tersebut tidaklah cukup. Namun yang harus dilakukan guru adalah membantu mengkonstruksikan pengetahuan itu ke dalam pikiran siswa. Guru harus dapat menciptakan situasi belajar yang memungkinkan siswa melakukan proses konstruksi yaitu siswa aktif dalam pembelajaran sedang guru hanya membantu siswa menemukan fakta, konsep, atau prinsip bagi diri mereka sendiri. Sub pokok bahasan Fungsi merupakan salah satu materi dalam pelajaran matematika yang terdapat di SMP kelas VIII semester I. Materi Fungsi ini biasanya disampaikan dengan metode konvensional. Sebagian besar siswa merasa kesulitan menyelesaikan soal yang berkaitan dengan pokok bahasan di atas. Kesulitan-kesulitan tersebut antara lain: siswa kurang memahami konsep relasi dan fungsi, siswa kurang terampil dalam membedakan antara relasi dan fungsi, siswa kurang dapat merumuskan suatu fungsi dalam koordinat kartesius, siswa kurang terampil dalam menyelesaikan soal-soal cerita yang berkaitan dengan fungsi dalam kehidupan sehari-hari. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh metode pembelajaran yang digunakan kurang tepat. Dengan metode konvensional siswa akan cenderung malas dan bosan untuk belajar sehingga konsep-konsep tentang pokok bahasan tersebut belum benar-benar dikuasai siswa. Untuk itu, diperlukan suatu metode pembelajaran yang dapat mendorong siswa aktif, sehingga siswa dapat memahami konsep-konsep tentang pokok bahasan yang diajarkan guru dengan baik. Saat ini telah banyak pendekatan dan metode pembelajaran untuk tujuan di atas yang dikembangkan para ahli. Salah satunya adalah pembelajaran kooperatif melalui pendekatan struktural “Numbered Heads Together ”. Dalam pembelajaran kooperatif ini siswa dibagi menjadi kelompok-kelompok yang beranggotakan 3 sampai 5 selama beberapa pertemuan. Dengan metode ini siswa dapat menggali kemampuannya sendiri, dan diarahkan untuk bekerja sama atau bertukar pikiran dengan teman sehingga siswa terbiasa menemukan konsep dan saling membantu memecahkan masalah. Diharapkan siswa yang berkemampuan lebih akan membantu siswa lain yang mempunyai kemampuan di bawahnya sehingga dapat menyesuaikan diri dalam kelompok tersebut. Kesulitan pemahaman materi yang tidak dapat dipecahkan secara kelompok dapat didiskusikan bersama-sama dengan bimbingan guru. Setelah diskusi kelompok selesai, guru menunjuk seorang siswa yang mewakili kelompoknya, tanpa memberi tahu terlebih dahulu siapa yang akan mewakili kelompoknya itu. Dengan cara ini mendorong siswa berpikir kritis dan aktif sehingga menjamin keterlibatan total semua siswa dan merupakan upaya yang sangat baik untuk meningkatkan tanggung jawab individual dalam diskusi kelompok. Metode pembelajaran kooperatif ini akan dapat membantu peningkatan pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran yang ada, karena terdapat interaksi antar siswa dalam kelompoknya maupun interaksi antar siswa dengan guru sebagai pengajar. Interaksi dalam kelompok akan berjalan dengan baik jika dalam setiap kelompok mempunyai kemampuan yang heterogen. Keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar selain dipengaruhi oleh metode pembelajaran juga dipengaruhi oleh faktor luar yaitu aktivitas belajar siswa. Aktivitas belajar siswa berbeda-beda. Hal ini terjadi karena setiap siswa mempunyai ketertarikan yang berbeda terhadap suatu pelajaran. Bagi siswa yang menyukai pelajaran matematika maka aktivitasnya akan tinggi, tetapi sebaliknya bagi siswa yang tidak menyukai matematika maka aktivitasnya akan rendah. Dengan aktivitas belajar yang berbeda inilah yang memungkinkan adanya perbedaan tingkat pemahaman terhadap materi yang dipelajari sehingga terdapat perbedaan prestasi belajar yang dicapai siswa. Mengingat pentingnya aktivitas belajar siswa dalam belajar yang lebih banyak melibatkan aktivitas belajar siswa maka kemungkinan prestasi belajar yang dicapai akan memuaskan.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Depositing User: Users 828 not found.
    Date Deposited: 15 Jul 2013 22:36
    Last Modified: 15 Jul 2013 22:36
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5141

    Actions (login required)

    View Item