PENGARUH INTENSITAS KEBISINGAN TERHADAP KELELAHAN KERJA PADA TENAGA KERJA DI PT. ANTAM Tbk. UBPE PONGKOR, BOGOR, JAWA BARAT

Nugroho, Dedi Wahyu (2009) PENGARUH INTENSITAS KEBISINGAN TERHADAP KELELAHAN KERJA PADA TENAGA KERJA DI PT. ANTAM Tbk. UBPE PONGKOR, BOGOR, JAWA BARAT. Other thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (358Kb)

    Abstract

    Peningkatan industrialisasi di negara kita saat ini tidak dapat dipisahkan dengan peningkatan teknologi modern. Apabila kita sudah menerapkan teknologi modern dalam usaha pembangunan dan peningkatkan kesejahteraan rakyat, kita juga akan menerima efek samping dari teknologi ini serta harus mempersiapkan diri untuk mencegah akibat yang tidak dikehendaki. Penerapan teknik dan teknologi yang modern disamping membawa kemudahan juga dapat berdampak negatif seperti penyakit akibat kerja, kecelakaan kerja, pencemaran lingkungan kerja, serta pencemaran lingkungan umum yang dapat menimpa tenaga kerja dan masyarakat. Penerapan teknologi pengendalian untuk mengantisipasi segala dampak negatif perlu dipikirkan sehingga efek samping yang negatif dapat ditekan sekecil mungkin. Percepatan teknologi yang ada masih belum seimbang dengan kemampuan tenaga kerja yang menanganinya, sehingga peran Hiperkes dan Keselamatan Kerja sangat diperlukan didalamnya (Suma’mur P.K, 1996) Faktor fisik yang sekarang menarik untuk dikaji dan diteliti adalah adanya kebisingan di pabrik yang semakin hari semakin melanda berbagai sektor industri. Kurangnya perhatian terhadap aspek kebisingan membuat topik ini lebih menarik untuk diangkat sebagai permasalahan. Pada tahap permulaan penurunan daya dengar ini bersifat sementara namun dengan 2 menghindari pemaparan lebih lanjut untuk suatu waktu tertentu daya dengar akan kembali pada keadaan semula, tapi bila pemaparan terhadap kebisingan berlangsung terus ketulian akan menetap dan pada akhirnya keadaan sudah tidak mungkin disembuhkan kembali (Zulmiar Yanri, 1999). Faktor kebisingan yang tidak terkendali dengan baik menyebabkan dampak auditorial yaitu berhubungan langsung dengan fungsi pendengaran seperti menurunnya daya dengar tenaga kerja, juga menimbulkan dampak non-auditorial yang salah satunya berupa kelelahan tenaga kerja (Suma’mur P.K, 1996) Untuk pengendalian intensitas kebisingan secara baik terhadap sebuah sumber bising atau mesin, maka langkah-langkah yang harus dilakukan adalah pengukuran intensitas bunyi pada sumber, menentukan sasaran atau tingkat intensitas bunyi yang diinginkan, menghitung pengurangan bising yang diperlukan dan penerapan teknologi pengendalian kebisingan (Soeripto, 1995). Didalam melaksanakan pekerjaannya manusia tidak bisa lepas dari apa yang dinamakan dengan kelelahan. Kelelahan yang menghingapi tubuh manusia dapat dikatakan suatu aneka keadaan yang disertai penurunan efisiensi dan ketahanan dalam bekerja. Kelelahan kerja itu sendiri adalah kelelahan yang terjadi pada manusia oleh karena kerja yang dilakukan. Lelah seperti itu mempunyai arti yang lebih luas daripada kelelahan otot yang dirasakan sebagai sakit/nyeri pada otot-otot, kelelahan seperti itu adalah kelelahan bersifat umum. (Suma’mur P.K, 1996) 3 Kelelahan diklasifikasikan dalam 2 jenis, yaitu kelelahan otot dan kelelahan umum. Kelelahan otot adalah merupakan tremor pada otot atau perasaan nyeri pada otot sedang kelelahan umum biasanya ditandai dengan berkurangnya kemauan untuk bekerja. Pada dasarnya pola ini ditimbulkan oleh 2 hal yaitu akibat kelelahan fisiologis (fisik dan kimia) dan akibat kelelahan psikologis (mental dan fungsional). Hal ini bersifat objektif (akibat perubahan/performance) dan bisa bersifat subjektif (akibat perubahan dalam perasaan dan kesadaran) (Tarwaka, dkk, 2004). Oleh karena pentingnya peranan tenaga kerja yang strategis didalam pembagunan tersebut maka dampak negatif tersebut harus dapat ditekan sekecil mungkin, dalam usaha memelihara sumber daya manusia/tenaga kerja agar mereka berada dalam kondisi yang sebaik-baiknya, sehingga mampu bekerja secara optimal untuk memenuhi target produksi yang telah ditetapkan atau dengan kata lain tenaga kerja tetap terlindungi kesehatan dan keselamatan dan produktivitas tetap terjaga, maka perlindungan terhadap tenaga kerja harus dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. (Tarwaka, dkk, 2004). Pada PT. Polypet Karyapersada terdapat mesin produksi yang mengeluarkan bunyi/kebisingan yang melebihi NAB (diatas 85 dB) dan di bawah nilai ambang batas (di bawah 85 dB) yaitu pada bagian mesin extruder dengan intensitas kebisingan antara 90-92 dB dan pada bagian mesin bagging dengan intensitas kebisngan 79-80 dB. Kebisingan diatas 85 dB harus dapat ditekan pengaruhnya terhadap telinga dengan salah satu jalan diantaranya 4 menggunakan alat pelindung diri telinga baik itu berupa ear muff atau ear plug yang sesuai bagi tenaga kerja. (Suma’mur P.K, 1996). Kelelahan adalah keadaan yang disertai penurunan efisiensi dan ketahanan dalam bekerja. Kata kelelahan menunjukkan keadaan yang berbeda- beda, tetapi semuanya berakibat kepada pengurangan kapasitas kerja dan ketahanan tubuh. Jadi efek pajanan bising pada tenaga kerja adalah pengaruhnya terhadap kesehatan dan kinerjanya. Beberapa diantaranya adalah gangguan pendengaran, komunikasi, kelelahan, respon fisiologis dan psikologis. (Tarwaka, dkk, 2004). Dengan demikian perlu adanya perlindungan terhadap kualitas tenaga kerja agar tenaga kerja dapat terhindar dari pengaruh buruk dan dapat melakukan pekerjaan dengan aman, nyaman dan selamat sangat diharapkan agar tenaga kerja (Suma’mur, P.K, 1996) Dari latar belakang diatas maka penulis dapat mengaitkan tentang faktor fisik kebisingan terhadap kelelahan tenaga kerja dengan membandingkan kelelahan tenaga kerja yang bekerja di daerah yang mempunyai intensitas kebisingan melebihi Nilai Ambang Batas (NAB) dengan kelelahan tenaga kerja kerja yang terpapar kebisingan dengan intensitas kebisingan di bawah Nilai Ambang Batas (NAB).

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Fakultas Kedokteran > D4 - Keselamatan Kerja
    Depositing User: Ahmad Santoso
    Date Deposited: 15 Jul 2013 21:22
    Last Modified: 15 Jul 2013 21:22
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/5040

    Actions (login required)

    View Item