Kesenjangan kepuasan dan berita tentang Persis Solo (studi perbandingan tentang kesenjangan kepuasan antara kepuasan yang diharapkan dan kepuasan yang diperoleh para pengurus pasukan soeporter paling sejati/ pasoepati Solo dalam membaca berita tentang Persis Solo di surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos radar Solo periode bulan maret 2008 dengan menggunakan pendekatan uses and gratifications)

Taufiq, Ersan (2008) Kesenjangan kepuasan dan berita tentang Persis Solo (studi perbandingan tentang kesenjangan kepuasan antara kepuasan yang diharapkan dan kepuasan yang diperoleh para pengurus pasukan soeporter paling sejati/ pasoepati Solo dalam membaca berita tentang Persis Solo di surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos radar Solo periode bulan maret 2008 dengan menggunakan pendekatan uses and gratifications). Other thesis, Universtas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (344Kb)

    Abstract

    Tak bisa dipungkiri lagi, saat ini kebutuhan manusia akan informasi dan komunikasi berada pada level yang bisa dianggap sangat penting. Bahkan level kepentingan tersebut hampir bisa disejajarkan dengan kebutuhan primer manusia, yakni kebutuhan akan sandang, papan dan pangan. Hal ini disebabkan karena dengan adanya informasi dari berbagai media massa, kita dapat mengetahui berbagai hal yang terjadi di sekitar kita, bahkan peristiwa-peristiwa lain yang terjadi di seluruh dunia sekalipun dan mencakup berbagai aspek kehidupan manusia. Sejalan dengan kemajuan teknologi yang semakin pesat, manusia mempunyai kebebasan memilih jenis media massa apa yang hendak digunakannya untuk menyerap arus informasi yang terus beredar. Media massa dalam pengertian luas bisa diartikan sebagai alat untuk menyampaikan pesan-pesan atau informasi yang disampaikan oleh satu pihak kepada pihak lain. Selain kebebasan memilih jenis media massa, kemajuan teknologi terutama teknologi komunikasi seperti adanya satelit, telepon, televisi, radio dan internet membuat persebaran arus informasi dapat semakin cepat dan dapat menjangkau khalayak luas di manapun mereka berada secara serentak. Namun, adanya arus informasi yang datang secara terus menerus menyebabkan khalayak seakan-akan kebanjiran informasi. Hal ini tentu saja menimbulkan dampak terhadap khalayak, yakni khalayak akan cenderung lebih bersikap selektif dalam pemilihan jenis media massa apa yang hendak digunakannya untuk memenuhi kebutuhan akan informasi. Sebagai contoh, seorang penghobi modifikasi motor, tentu akan lebih memilih media massa yang memuat berbagai hal tentang otomotif. Sementara bagi seorang bolamania, tentu saja ia akan lebih memilih media yang menyajikan informasi-informasi seputar sepakbola. Salah satu media massa yang sering digunakan seseorang untuk memenuhi kebutuhan akan informasi adalah media cetak yakni berupa surat kabar, tabloid dan juga majalah. Dibandingkan dengan media massa lainnya semisal media elekronik, media cetak mempunyai berbagai macam keunggulan. Berbagai keunggulan itu antara lain; informasi atau pesan yang disampaikan dapat didokumentasikan dan disimpan, sehingga sewaktu- waktu informasi tersebut dapat disimak atau dibaca lagi. Selain itu, penyerapan informasi melalui media cetak biasanya akan lebih optimal jika dibandingkan dengan media elektronik ( terutama televisi dan radio) yang cara penyajiannya terlalu cepat dan hanya sekilas saja. Orang membaca surat kabar bukan hanya untuk mengetahui peristiwa apa yang terjadi, tetapi juga perkembangan apa yang terjadi. Dengan mengetahui perkembangan, maka seseorang tidak hanya mempunyai pengetahuan akan situasi, di mana perlu, ia juga dapat menyesuaikan dengan situasi atau malahan mencoba menguasai situasi itu untuk kepentingannya. Hal ini menjadikan media massa sebagai sarana hidup bagi manusia, tentu saja setelah kebutuhan-kebutuhan dasar manusia telah terpenuhi. Bagi institusi media massa, dalam hal ini surat kabar, sikap memilah-milah informasi oleh khalayak ini tentu saja ditanggapi dengan pembenahan-pembenahan tertentu agar surat kabar tersebut dapat terus bertahan. Perlu dicermati, bahwa tugas surat kabar tak hanya menyajikan berita-berita terbaru, tetapi surat kabar tersebut diharapkan mampu mengemas berita-berita tersebut agar menjadi lebih menarik, sehingga khalayak akan setia menjadi pembacanya. Tak bisa dihindarkan lagi, kondisi ini tentu saja menimbulkan adanya persaingan yang ketat di antara surat kabar. Dari berbagai informasi menarik yang ditawarkan surat kabar kepada khalayak, salah satunya ialah informasi seputar dunia olahraga. Untuk memenuhi kebutuhan khalayak akan informasi olahraga, banyak pengelola surat kabar yang secara khusus mengalokasikan beberapa halaman di surat kabar mereka untuk dijadikan satu rubrik olahraga.Bahkan dalam beberapa kasus yang terjadi pada sejumlah surat kabar, rubrik olahraga tersebut berubah menjadi tabloid tersendiri yang pada awalnya hanya sebuah sisipan atau suplemen dari surat kabar tersebut. Hal ini terjadi pada Tabloid Bola yang pada awalnya merupakan sisipan pada surat kabar Kompas. Hal senada pernah terjadi pada tabloid Arena yang sebelumnya hanya sebagai suplemen tambahan dari surat kabar Solopos. Dari sekian banyak cabang olahraga yang menghiasi rubrik olahraga, berita-berita seputar sepakbola bisa dikatakan menjadi “andalan” yang ditawarkan oleh surat kabar kepada para pembacanya. Porsi untuk berita sepakbola pun mendominasi sekitar 70 % rubrik olahraga. Di Kota Solo, sepakbola menjadi semarak terutama setelah keberadaan beberapa klub yang berlaga di Liga Divisi Utama Liga Indonesia, sebuah kompetisi sepakbola tertinggi di Indonesia, yang saat ini bernama Liga Djarum Indonesia. Di Solo sendiri tercatat pernah hadir empat klub sepakbola, yakni Arseto Solo yang bertarung di Liga Indonesia antara pertengahan dekade 1980-an sampai pertengahan tahun 1990-an. Pelita Solo 2000-2002, Persijatim Solo FC 2003-2004 dan saat ini Persis Solo. Sebagaimana kota-kota lain di Indonesia, kehadiran beberapa klub sepakbola yang di Kota Solo ini juga diikuti oleh lahirnya kelompok suporter sebagai pendukung utama klub tersebut baik di lapangan atau luar lapangan. Di era Arseto Solo, warga Solo tak asing lagi dengan KPAS (Kelompok Pecinta Arseto Solo). Setelah Arseto surut dan akhirnya membubarkan diri tahun 1998, KPAS pun meredup. Dunia persepakbolaan di Kota Solo kembali marak di tahun 2000 ketika klub asal Jakarta, Pelita Jaya, pindah home base di kota ini dan berganti nama menjadi Pelita Solo. Tepat pada tanggal 9 Februari 2000, lahir sebuah wadah baru kelompok suporter di Solo, dengan nama PASOEPATI yang merupakan kependekan dari Pasukan Soeporter Pelita Sejati. Kehadiran Pasoepati kala itu mampu menghapus citra buruk suporter sepakbola yang sebelumnya terlanjur mempunyai label brutal dan menjadi biang kerusuhan. Sejak Pelita Solo hengkang dari Kota Solo ini pada tahun 2002, Pasoepati pun juga mengubah kependekan namanya menjadi Pasukan Soeporter Paling Sejati dan kependekan itu berlaku hingga sekarang. Dalam perkembangannya hingga saat ini jumlah simpatisan Pasoepati mencapai ribuan orang. Hal ini bisa dibuktikan dari padatnya stadion Manahan Solo ketika Persis Solo berlaga menjamu tamu-tamunya baik di kompetisi Liga mauapun Copa Indonesia. Sebagai wadah suporter di kota Solo, kehadiran Pasoepati tak hanya sebatas sebagai pendukung di dalam setiap pertandingan bagi klub sepakbola. Pasoepati pun selalu mengikuti perkembangan klub kesayangannya melalui media massa. Tak jarang pula, dalam berbagai kesempatan para pengurus atau “pentolan” Pasoepati menggunakan media massa untuk menyampaikan kritik dan saran kepada klubnya yakni Persis Solo. Sebagai klub yang notabene asli dari Solo, Persis Solo tentunya mendapat perhatian yang lebih dari para suporternya yakni Pasoepati. Apalagi, setelah kepergian Persijatim Solo FC pada tahun 2004 ke Palembang, praktis perhatian Pasoepati tercurahkan secara penuh kepada klub yang berjuluk Laskar Samber Nyawa ini. Pada tahun 2007, Persis Solo naik ke kasta tertinggi kompetisi di Liga Indonesia setelah sebelumnya bertarung di level Divisi I dan Divisi II pada tahun 2005-2006. Selepas kepergian Persijatim Solo FC, pemberitaan mengenai Persis Solo praktis mendominasi halaman-halaman sepakbola lokal terutama di surat kabar-surat kabar yang mempunyai basis lokal seperti surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos Radar Solo. Solopos dan Jawapos Radar Solo, merupakan dua surat kabar yang selalu intens memberitakan tentang Persis Solo. Di harian umum Solopos, berita tentang Persis Solo terdapat pada rubrik olahraga lokal di halaman 7 berbagi dengan berita tentang olahraga lokal lainnya. Sedangkan di surat kabar harian Jawapos Radar Solo, berita-berita tentang Persis Solo hadir dalam rubrik Radarsport di halaman 8. Intensitas pemberitaan tentang Persis Solo di kedua surat kabar itu bisa dikatakan hampir berimbang dengan frekuensi sebanyak 1-3 berita per satu kali edisi terbit. Keikutsertaan Persis Solo di ajang Liga Indonesia dan juga Copa Indonesia pada tahun 2007 ini membuat pemberitaan tentang Persis Solo semakin padat. Perkembangan tim, persiapan menjelang pertandingan, prediksi pertandingan, hasil pertandingan, profil pemain dan pelatih menjadi materi-materi berita yang paling sering disajikan oleh kedua surat kabar lokal Solo tersebut. Selain menyajikan berita-berita tentang Persis Solo, surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos Radar Solo juga menyediakan “ruang khusus” bagi para penggemar Persis Solo, termasuk Pasoepati, untuk mengirimkan komentar, saran dan juga kritik kepada Persis Solo melalui jalur SMS (short message service). Di surat kabar Solopos “ruang khusus” itu disebut sebagai “Kriiing OLAHRAGA”. Sedangkan di surat kabar Jawapos Radar Solo dinamakan “Suara Suporter”. Berbagai berita tentang Persis Solo yang ditawarkan oleh surat kabar harian Solopos dan juga surat kabar harian Jawapos Radar Solo, tentunya menimbulkan alternatif pilihan bagi pembaca sehingga mereka memiliki pertimbangan untuk memilih surat kabar mana yang akan dibacanya. Hal ini tentunya juga akan sangat berkaitan dengan kepercayaan mereka terhadap media tertentu, artinya hanya media yang mampu memenuhi kepuasan pembacalah yang mempunyai peluang untuk dipilih. Dari beberapa fakta yang telah dipaparkan di atas, terdapat beberapa kasus menarik yang berkaitan dengan penggunaan media. Palmgreen melihat jenis-jenis kebutuhan apa saja yang dicarikan pemuasannya melalui media massa (Gratifications Sought), bagaimana kepuasan yang diperoleh setelah mereka mengkonsumsi isi media massa yang dipilihnya (Gratifications Obtained) dan sejauh mana kesenjangan kepuasan yang diperoleh dari penggunaan media massa tersebut (Gratifications Descrepancy). 1 Berdasarkan studi Palmgreen tersebut, dalam penelitian ini penulis mencoba untuk mengaplikasikannya guna melihat kesenjangan kepuasan yang diperoleh antara membaca berita tentang Persis Solo pada surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos Radar Solo di kalangan pengurus kelompok suporter Pasoepati Solo melalui pendekatan Uses and Gratifications, yaitu sebuah pendekatan yang lebih berorientasi pada studi khalayak, yang menekankan pada apa yang dilakukan khalayak dalam menggunakan media sebagai pemuas kebutuhan. Audience yang digunakan dalam pernelitian ini adalah pengurus kelompok suporter Pasoepati Solo. Yang dimaksud dengan pengurus kelompok suporter Pasoepati Solo adalah anggota kelompok suporter Pasoepati yang masuk sebagai anggota inti dalam struktur organisasi suporter Pasoepati (atau kabinet Pasoepati, menurut istilah para anggota Pasoepati) dan juga anggota Majelis Pasoepati, yakni anggota kelompok suporter Pasoepati yang mewakili daerahnya masing-masing (menurut istilah Pasoepati disebut Korwil – koordinator wilayah - yang saat ini berjumlah 13). Pertimbangan yang digunakan peneliti yaitu, pengurus kelompok suporter Pasoepati tentunya sangat membutuhkan informasi- informasi tentang Persis Solo. Selain itu, pemilihan pengurus kelompok suporter Pasoepati sebagai audience dalam penelitian ini juga karena faktor efisiensi. Karena sebagaimana yang diketahui jumlah keseluruhan simpatisan dari kelompok suporter Pasoepati mencapai ribuan atau bahkan puluhan ribu orang dan belum semuanya memiliki kartu identitas resmi sebagai anggota Pasoepati. Dari pra survei yang telah dilakukan peneliti sebelumnya, diketahui bahwa pengurus kelompok suporter Pasoepati Solo mengkonsumsi surat kabar harian Solopos dan surat kabar harian Jawapos Radar Solo sebagai referensi utama untuk mendapatkan informasi tentang Persis Solo. Mereka mendapatkan kedua surat kabar dengan cara berlangganan, membeli eceran dan juga meminjam teman atau tetangga.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
    Depositing User: BP Mahardika
    Date Deposited: 15 Jul 2013 20:27
    Last Modified: 15 Jul 2013 20:27
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4992

    Actions (login required)

    View Item