BUDIDAYA TANAMAN HIAS AGLAONEMA DI DENI NURSERY AND GARDENING

Puspitasari, Anita Tri (2010) BUDIDAYA TANAMAN HIAS AGLAONEMA DI DENI NURSERY AND GARDENING. Other thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Accepted Version
Download (1254Kb)

    Abstract

    Penggunaan tanaman hias kini telah menjadi trend masyarakat modern yang tinggal di perkotaan. Tanaman hias tidak hanya digunakan sebagai dekorasi ruangan dan lingkungan sekitar, melainkan juga dimanfaatkan sebagai simbol untuk menyatakan perasaan suka maupun duka. Selain itu hobi bertanam tanaman hias tak jarang menjadi inspirasi bagi seseorang untuk memulai sebuah bisnis. Terbukti, banyak bisnis tanaman hias dimulai karena pemiliknya memang memiliki hobi di bidang ini. Bahkan tidak jarang dari para hobimonik tanaman hias bersedia mengeluarkan uang bermilai jutaan rupiah dan tidak mau tanggung akhirnya koleksi tanaman favorit pun dijadikan lahan bisnis. Ada banyak jenis tanaman hias yang bisa dijadikan produk unggulan. Unggul karena tahan banting, harga stabil, dan peluang pasar yang besar baik untuk lokal maupun ekpsor (Mirna, 2009). Permintaan akan tanaman hias kian meningkat pesat yang berdampak terhadap peningkatan kegiatan produksi di sentra produksi. Kegiatan produksi tersebut perlu terus didorong agar memberi kontribusi lebih besar terhadap perekonomian nasional. Saat ini Aglaonema menjadi salah satu tanaman yang populer. Setelah pengenalan hibrida-hibrida baru hasil persilangan secara komersial. Hibrida tersebut memiliki daun dengan corak warna yang beragam. Tidak mengherankan bila tanaman ini harganya mencapai jutaan rupiah per tanaman yang sebagian telah dikoleksi oleh para pencinta tanaman hias. Hibrida baru akan terus muncul seiring dengan meningkatnya intensitas kegiatan pemuliaan di dalam negeri. Di Indonesia, Aglaonema yang memiliki sekitar 30 spesies ini, lebih dikenal dengan sebutan “Sri Rejeki”. Tanaman dari suku Araceae (talas-talasan) ini sudah sejak lama populer. Varian Aglaonema yang kini populer di dunia antara lain Pride of Sumatera, peraih juara II kategori tanaman hias indoor pada ajang Floriade di Belanda, dan Ruby Sunset yang menyabet gelar Favorit Tanaman Baru di arena Tropical Plant Industry 1 Exhibtion 2007 di Miami, Florida, Amerika Serikat. Kedua varian ini hasil silangan Greg Hambali yang asli Indonesia. Aglaonema meskipun tanpa bunga, tanaman yang tengah menjadi primadona ini sangat mempesona. Bermacam variasi daun, baik motif, warna, bentuk, dan ukuran menyebabkan tanaman ini menjadi satu-satunya tanaman yang dijual dengan menghitung daunnya dengan harga mencapai jutaan rupiah perhelai daun. Pantaslah bila Aglaonema mendapat julukan sang ratu daun. Harganya yang fantastis, mencapai jutaan rupiah, menjadikan tanaman ini dilirik orang untuk diperbanyak (Ari W. Purwanto, 2006). Budidaya Aglaonema relatif mudah untuk dilakukan karena diketahui tanaman ini mudah tumbuh. Hal yang perlu diperhatikan dalam budidaya Aglaonema yaitu faktor cahaya, kelembaban dan media tumbuh. Perbanyakan Aglaonema juga cukup mudah dilakukan. Perbanyakan secara generatif melalui biji, sedangkan secara vegetatif dapat dengan stek batang, pemisahan anakan, cangkok dan kultur jaringan. Akan tetapi untuk mendapatkan tanaman jenis baru sulit untuk dilakukan, karena harus didapatkan dengan cara penyilangan (Leman, 2006). Di habitat aslinya Aglaonema tumbuh dilapisan tanah paling atas yang umumnya berupa tumpukan sisa-sisa daun dan ranting tanaman yang telah terdekomposisi menjadi kompos. Aglaonema di alam umumnya tumbuh dibawah rindangnya pepohonan besar dan tinggi dengan daun yang rimbun. Hal ini menyebabkan lingkungan tumbuh asli Aglaonema merupakan daerah yang subur, lembab dan terlindung dari sinar matahari langsung (Anonim c , 2008). Mahasiswa sebagai orang terpelajar diharap mampu memiliki pemikiran-pemikiran baru untuk mengatasi masalah-masalah yang sudah ada serta dapat mengantisipasi permasalahan baru yang akan muncul di kemudian hari di bidang pertanian khususnya sektor tanaman hias, seperti permasalah fluktuasi harga tanaman hias khususnya Aglaonema. Mahasiswa diharapkan memiliki pemikiran baru supaya bisnis tanaman hias Aglaonema dapat terus berkembang di Indonesia. Maka dari itu, untuk menambah pengetahuan dan 2 pengalaman serta menyelaraskan antara teori yang telah didapat di bangku kuliah dengan kenyataan yang ada di lapangan, Mahasiswa Program Diploma III sebagai calon Ahli Madya Pertanian perlu melaksanakan Magang ke suatu perusahaan yang bergerak dibidang yang sesuai dengan jurusannya. Diharapkan setelah melaksanakan magang tersebut, mahasiswa yang bersangkutan memperoleh pengetahuan baru sehingga dapat mengatasi permasalahan tentang tanaman hias yang ada dipasar saat ini.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
    Divisions: Fakultas Pertanian > Agribisnis
    Depositing User: Ahmad Santoso
    Date Deposited: 15 Jul 2013 20:20
    Last Modified: 15 Jul 2013 20:20
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4987

    Actions (login required)

    View Item