PERAN PUBLIC RELATIONS SOLO GRAND MALL DALAM MEMBINA HUBUNGAN BAIK DENGAN MEDIA MASSA

Dewanda, Dimas Swasti Wishnu (2011) PERAN PUBLIC RELATIONS SOLO GRAND MALL DALAM MEMBINA HUBUNGAN BAIK DENGAN MEDIA MASSA. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (711Kb)

    Abstract

    Mall saat ini selain berfungsi sebagai sentra bisnis juga semakin populer sebagai ajang untuk rekreasi, sosialisasi dan interaksi. Mall sangat terbuka bagi semua pengunjung, baik yang akan melakukan transaksi pembelian atau hanya sekedar sebagai tempat nongkrong. Sebagai pusat berinteraksi, mall harus di kelola dengan baik dan ini tidak akan lepas dari peran management atau pengelola. Management mall memiliki karakter pengelolaan yang dinamis karena harus mengelola berbagai perilaku yang berbeda-beda dari tenant ( penyewa ) dan pengunjung. Selain itu, mall juga sangat sensitif terhadap perubahan. Dalam organisasi mall, semua stakeholder memiliki peranan penting. Oleh karena itu seluruh stakeholder, dituntut untuk ikut peduli terhadap perkembangan mall yang dikelolanya. Secara umum stakeholder pada sebuah mall terdiri dari pemilik (shareholder), pengelola, penyewa (tenant) dan masyarakat (pengunjung/pembeli). Masing-masing stakeholders memiliki peranan serta fungsinya masing-masing yang saling terkait, saling mengisi serta saling membutuhkan. Solo Grand Mall atau yang lebih dikenal masyarakat Solo dengan sebutan SGM, terus membenah diri agar tidak kehilangan pamornya. Menginjak usianya yang ke-6, Solo Grand Mall hadir dengan segala inovasi baru yang tentunya akan meningkatkan daya tarik SGM sebagai pusat rekreasi, entertainment maupun investasi. Jadi tak heran bila nilai investasi di Solo Grand Mall semakin meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini dapat dilihat dari semakin bervariasinya tenant dan semakin menariknya event di Solo Grand Mall. Tidak salah, bila banyak investor melirik Solo Grand Mall sebagai pusat pengembangan bisnis dan usahanya. Dalam pengembangan usahanya, sebuah mall tidak bisa di lepaskan dari peran seorang public relations ( PR ). Aktivitas PR dalam perusahaan memang cukup banyak, bahkan seringkali mereka bekerja melebihi jam kerja karyawan lainnya. Public relations pada sebuah mall memiliki tugas khusus, seperti menjaga hubungan yang harmonis dengan para pelaku pasar khususnya pemilik tenant, mempromosikan produk yang dijual melalui media massa, berkoordinasi dengan media massa seperti peliputan event yang berlangsung. Tidak hanya itu, PR mall turut andil dalam hal publikasi fasilitas yang dimiliki mall seperti perubahan sistem parkir dengan karcis otomatis,penggunaan nursery room ( ruang khusus menyusui untuk Ibu dan anak ) dll. Namun, aktifitas PR yang paling sering dilakukan adalah Media Relations, yakni menjalin hubungan baik dengan pihak media massa yang dalam hal ini diwakili oleh para wartawan/jurnalis. Mewujudkan tujuan PR diantaranya citra positif dan saling pengertian antara publik dan perusahaan, maka banyak kegiatan PR yang dilakukan melalui media. Dengan publik yang tersebar, bukan saja secara geografis tapi juga secara demografis, maka kegiatan komunikasi akan sulit dilakukan bila tidak memanfaatkan media massa.Sebagai contoh, saat perusahaan berkeinginan adanya sebuah publikasi, maka pimpinan perusahaan akan menugaskan PR untuk menghubungi media dan mengundang mereka saat acara yang dimaksud diselenggarakan. Menjalin hubungan baik dengan media merupakan cara untuk menjaga dan meningkatkan citra atau reputasi perusahaan di mata stakeholders-nya. Perkembangan media, akan sangat mempengaruhi aktivitas media relations yang dijalankan oleh perusahaan. Pertumbuhan jumlah media massa yang pesat memudahkan aktifitas media relations dalam pemilihan media yang sesuai dengan target khalayaknya. Namun di satu sisi, praktisi PR perlu terus menerus mengamati perkembangan media, target sasaran dan isu-isu yang berkembang di masyarakat. Dalam menjalankan kegiatan media relations, salah satu tugas yang harus dikerjakan adalah menjaga hubungan yang baik dengan wartawan. Organisasi dapat membuka situs pertemanan dengan facebook untuk tetap terhubung, memberikan kemudahan akses bagi siapa pun yang membutuhkan informasi tentang organisasi tersebut, termasuk dari kalangan media massa. Hubungan yang baik dengan wartawan memang penting bagi kegiatan atau program media relations perusahaan tersebut. Namun mengingat media tidak dapat disederhanakan hanya menjadi soal wartawan belaka menjadi hubungan baik dengan organisasi media, asosiasi profesi wartawan atau asosiasi media, juga tidak kalah penting. Wartawan merupakan bagian penting dari organisasi media. Tapi media sendiri, sebagai organisasi, merupakan satu entitas yang tidak bisa diabaikan keberadaannya, yang harus diperhitungkan ketika organisasi merencanakan kegiatan media relations. Informasi yang disampaikan di media massa pada umumnya dinilai masyarakat memiliki kredibilitas yang tinggi, sehingga apa yang diungkapkan dianggap suatu kebenaran yang ada di masyarakat. Informasi tersebut juga mampu mempengaruhi pikiran, perasaan, sikap dan perilaku manusia. Karena itu, media massa dapat dimanfaatkan sebagai penyalur pesan dan apresiasi. Tampak bahwa aktifitas public relations berujung pada terciptanya hubungan baik dengan berbagai pihak demi meningkatkan pencitraan individu atau perusahaan tersebut. Pencitraan yang terbentuk dengan baik akan memberikan dampak yang baik pula demi tercapainya tujuan-tujuan yang ditetapkan individu ataupun organisasi. Akan meraih keuntungan dari produk yang dijual karena memilliki citra yang baik. Meningkatkan kepercayaan publik terhadap individu atau organisasi dalam menjalankan bisnis. Oleh karena itu, tidak dapat dipungkiri bahwa fungsi dan peranan pubic relations dianggap sebagai ujung tombak individu atau perusahaan yang berhadapan langsung dengan publik, baik publik yang bersentuhan langsung maupun yang tidak dengan kepentingan-kepentingan mereka terhadap perusahaan. Terhadap publik yang tidak bersentuhan langsung pun tidak menutup kemungkinan suatu saat nanti sebuah informasi akan sampai di benak mereka. Perkembangan teknologi yang semakin canggih dan dampaknya pada perkembangan media massa memberikan peluang akses informasi masyarakat luas.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > D3 - Komunikasi Terapan
    Depositing User: Nur Anisah
    Date Deposited: 15 Jul 2013 20:27
    Last Modified: 15 Jul 2013 20:27
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4980

    Actions (login required)

    View Item