EKSPERIMENTASI PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL SISWA KELAS VII SMP NEGERI KABUPATEN SUKOHARJO

HARUN, LUKMAN (2010) EKSPERIMENTASI PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN PENDEKATAN CONTEXTUAL TEACHING AND LEARNING (CTL) DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL SISWA KELAS VII SMP NEGERI KABUPATEN SUKOHARJO. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (759Kb)

    Abstract

    1 Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dari waktu ke waktu semakin pesat dan canggih, didukung pula oleh arus globalisasi yang semakin hebat. Fenomena tersebut memunculkan adanya persaingan dalam berbagai bidang kehidupan, diantaranya adalah bidang pendidikan. Untuk mencapai keberhasilan pendidikan, guru dan siswa memegang peranan yang sangat penting dalam proses belajar mengajar. Di dalam mengajar pasti ada subjek yang belajar. Guru mempunyai tugas dan tanggung jawab yang luas. Selain sebagai pengajar, guru juga dituntut berlaku sebagai pembimbing dan pendidik. Dalam proses belajar mengajar yang berlangsung di kelas sebaiknya sudah banyak melibatkan aktivitas siswa dalam belajar. Para siswa dituntut aktivitasnya tidak hanya untuk mendengarkan, memperhatikan dan mencerna pelajaran yang diberikan guru. Akan tetapi, juga sangat dimungkinkan para siswa aktif bertanya kepada guru pada saat guru memberikan pertanyaan, sehingga menuntut siswa untuk menjawabnya. Salah satu hambatan dalam pembelajaran matematika adalah bahwa siswa kurang tertarik pada matematika karena banyak siswa yang mengalami kesulitan dan merasa menderita bila menghadapi soal-soal matematika, sehingga dapat mengakibatkan prestasi belajar matematika sangat rendah bila dibandingkan dengan mata pelajaran yang lain. Hal itu dapat dilihat pada hasil nilai Latihan Ujian Akhir Nasional di SMP Negeri Kabupaten Sukoharjo. Nilai rata-rata Latihan UAN pada tahun ajaran 2009/2010 untuk mata pelajaran Matematika adalah 4,73 nilai rata-rata mata pelajaran Bahasa Inggris adalah 8,89 dan nilai rata-rata mata pelajaran Bahasa Indonesia adalah 8,42. Dari data nilai tersebut dapat diketahui bahwa nilai rata-rata mata pelajaran matematika lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata nilai mata pelajaran yang lain. Pendidikan matematika mencakup proses mengajar, proses belajar dan proses berpikir kreatif. Di dalam proses belajar mengajar, guru harus memiliki strategi agar siswa dapat bekerja secara efektif dan efisien. Penggunaan pendekatan pembelajaran dalam menyajikan pelajaran sangat berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa. Penggunaan pendekatan pembelajaran yang bervariasi akan mengatasi kejenuhan siswa dalam menerima pelajaran. Sehingga dapat dikatakan bahwa pendekatan pembelajaran dalam menyajikan materi pelajaran berpengaruh pada tingkat pemahaman siswa. Dalam melakukan proses belajar mengajar guru dapat memilih dan menggunakan beberapa pendekatan pembelajaran. Masing-masing pendekatan mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kekurangan suatu pendekatan pembelajaran dapat ditutup oleh pendekatan pembelajaran yang lain sehingga guru dapat menggunakan beberapa pendekatan pembelajaran sekaligus. Pemilihan suatu pendekatan perlu memperhatikan beberapa hal seperti materi yang disampaikan, tujuan pembelajaran, waktu yang tersedia dan banyaknya siswa, serta hal-hal yang berkaitan dengan proses belajar mengajar. Namun demikian dalam prakteknya sering dijumpai bahwa guru dalam mengajar hanya menggunakan satu pendekatan atau satu metode saja. Metode konvensional saat ini masih mendominasi dunia pendidikan dan pengajaran termasuk pengajaran matematika. Metode ini banyak menghambat proses belajar itu sendiri karena secara teoritis suatu metode mungkin cocok untuk suatu pokok bahasan tertentu tetapi belum tentu cocok untuk pokok bahasan yang lain. Salah satu pendekatan yang diharapkan dapat membuat siswa lebih bermakna adalah pendekatan Contextual Teaching and Learning (CTL). Pendekatan CTL mengaitkan materi yang dipelajari dengan situasi dunia nyata, sehinga siswa dapat membuat hubungan antara pengetahuan yang diperolehnya dengan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari, anggota keluarga dan masyarakat. Penggunaan pendekatan pembelajaran yang kurang tepat mungkin dapat menghambat tercapainya tujuan pengajaran. Tidak semua pendekatan pembelajaran bisa digunakan pada suatu pokok bahasan tertentu. Oleh karena itu sebelum memilih dan melaksanakan suatu pendekatan pembelajaran, guru harus memperhatikan beberapa hal seperti: materi, tujuan pembelajaran, waktu yang tersedia, fasilitas yang tersedia, kemampuan guru, dan lain-lain yang berkaitan dengan proses belajar mengajar sehingga dapat memilih pendekatan pembelajaran yang tepat yang harus diterapkan pada kelas tertentu dan pokok bahasan tertentu. Karena dalam belajar matematika memerlukan pemahaman sungguh-sungguh, pemilihan pendekatan pembelajaran yang tepat mempunyai andil yang besar di dalam meningkatkan prestasi belajar matematika. Penggunaan pendekatan pembelajaran yang tepat membuat pemahaman siswa terhadap materi atau konsep yang disampaikan akan baik. Dengan demikian hasil belajar atau prestasi belajar siswa sesuai dengan yang diharapkan. Salah satu masalah dalam pengajaran matematika yaitu masih rendahnya pretasi belajar siswa. Rendahnya prestasi belajar siswa ini mungkin disebabkan kurang tepatnya pemilihan pendekatan pembelajaran yang digunakan guru dalam menyampaikan suatu pokok bahasan. Selain itu belum digunakannya fasilitas belajar dalam setiap kegiatan belajar mengajar kemungkinan dapat mempengaruhi prestasi belajar matematika siswa. Oleh karena itu, dengan penerapan CTL diharapkan siswa menemukan banyak hal yang menarik dalam mempelajari matematika, sehingga bisa meningkatkan prestasi belajar matematika. Rendahnya hasil belajar matematika siswa juga sering dikaitkan dengan asal sekolah dasar yang sangat beragam. Artinya dapat diduga bahwa kemampuan awal siswa tinggi, kemampuan awal sedang dan kemampuan awal rendah dapat mempengaruhi hasil prestasi belajar matematika . Pembelajaran matematika pada materi segi empat membutuhkan kemampuan siswa untuk mengaitkan dengan materi sebelumnya yaitu garis dan sudut. Dengan menggunakan pendekatan pembelajaran CTL, proses pembelajaran menjadi lebih bermakna karena siswa akan lebih aktif dalam memahami konsep dengan mengaitkan materi yang dipelajari dengan materi yang sudah dipelajari. Kemampuan awal siswa memiliki peranan yang sangat penting dalam belajar matematika, karena terdapat keterkaitan antara materi yang satu dengan materi yang lainnya. Sehingga cepat lambatnya siswa dalam menguasai materi dipengaruhi oleh tingkat kemampuan awal. Siswa yang memiliki kemampuan awal tinggi dan sedang mungkin tidak mengalami kesulitan dalam memahami materi sehingga memiliki prestasi belajar matematika yang lebih baik. Tetapi bagi siswa yang memiliki kemampuan awal rendah mungkin mengalami banyak kesulitan dalam memahami materi sehingga mengakibatkan rendahnya prestasi belajar matematika siswa.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Pasca Sarjana > Magister
    Pasca Sarjana > Magister > Pendidikan Matematika - S2
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 15 Jul 2013 17:19
    Last Modified: 15 Jul 2013 17:19
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4569

    Actions (login required)

    View Item