AKTIVITAS ANTIBAKTERI BERBAGAI JENIS MADU TERHADAP MIKROBA PEMBUSUK (Pseudomonas fluorescens FNCC 0071 dan Pseudomonas putida FNCC 0070)

HARIYATI , LELA FITRI (2010) AKTIVITAS ANTIBAKTERI BERBAGAI JENIS MADU TERHADAP MIKROBA PEMBUSUK (Pseudomonas fluorescens FNCC 0071 dan Pseudomonas putida FNCC 0070). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (613Kb)

    Abstract

    Madu adalah cairan manis yang berasal dari nektar tanaman yang diproses oleh lebah menjadi madu dan tersimpan dalam sel-sel sarang lebah. Sejak ribuan tahun yang lalu sampai sekarang ini, madu telah dikenal sebagai salah satu bahan makanan atau minuman alami yang mempunyai peranan penting dalam kehidupan. Madu memiliki manfaat dalam berbagai aspek, antara lain dari segi pangan, kesehatan dan kecantikan. Madu sering digunakan sebagai bahan pemanis, penyedap makanan dan campuran saat mengkonsumsi minuman. Selain itu, madu sering pula digunakan untuk obat- obatan. Madu merupakan salah satu obat tradisional tertua yang dianggap penting untuk pengobatan penyakit pernafasan, infeksi saluran pencernaan dan bermacam-macam penyakit lainnya. Madu juga dapat digunakan secara rutin untuk membalut luka, luka bakar dan borok di kulit untuk mengurangi sakit dan bau dengan cepat (Mulu et.al, 2004), serta dapat digunakan untuk menghilangkan rasa lelah dan letih. Dari segi kecantikan, madu dapat pula digunakan untuk menghaluskan kulit, serta pertumbuhan rambut (Purbaya, 2002 dan Murtidjo, 1991 dalam Ratnayani dkk., 2008). Madu merupakan salah satu sumber makanan yang baik. Asam amino, karbohidrat, protein, beberapa jenis vitamin serta mineral adalah zat gizi dalam madu yang mudah diserap oleh sel-sel tubuh. Sejumlah mineral yang terdapat dalam madu seperti magnesium, kalium, potasium, sodium, klorin, sulfur, besi dan fosfat. Madu juga mengandung vitamin, seperti vitamin E dan vitamin C serta vitamin B1, B2 dan B6 (Winarno, 1982 dalam Ratnayani dkk., 2008). Selain itu madu juga mengandung zat antibiotik yang berguna untuk melawan bakteri patogen penyebab penyakit infeksi. Hal ini disebabkan karena pertumbuhan beberapa mikroorganisme yang berhubungan dengan penyakit atau infeksi dapat dihambat oleh madu (Molan, 1992 dalam Anonim, 1998). Menurut Mundo et al. (2004), madu dapat menghambat pertumbuhan bakteri patogen seperti Escherichia coli, Listeria monocytogenes, dan Staphylococcus aureus. Hal ini terlihat dari zona penghambatan yang dihasilkan oleh madu yang diberikan pada media yang telah ditanam bakteri- bakteri tersebut. Selain itu, madu juga dapat menghambat kerusakan daging kalkun kemas yang telah dilakukan oleh Antony et al. (2006). Dengan menambahkan madu dalam konsentrasi tertentu, potongan daging kalkun kemas memiliki umur simpan yang lebih lama daripada potongan daging kalkun kemas tanpa penambahan madu. Dari kedua hasil penelitian ini dapat terlihat bahwa madu dapat berfungsi sebagai antibakteri. Produksi dan tipe madu yang dihasilkan oleh lebah madu tergantung pada bunga vegetatif alami yang berbunga pada musim yang berbeda. Jadi, bunga dari nektar yang dikumpulkan lebah untuk menghasilkan madu juga akan memberikan pengaruh yang berbeda pada aktivitas antibakteri pada madu. Hal ini telah dibuktikan oleh Taormina et al. (2001) yang menggunakan enam jenis madu yang berbeda antara lain Chinaso buckwheat, Montana buckwheat, Blueberry, Avocado, Safflower dan Clover. Dari keenam jenis madu tersebut memberikan aktivitas antibakteri yang berbeda terhadap penghambatan bakteri yang diujikan. Di Indonesia terdapat beberapa jenis madu berdasarkan jenis flora yang menjadi sumber nektarnya (Suranto, 2007). Madu monoflora merupakan madu yang diperoleh dari satu tumbuhan utama. Madu ini biasanya dinamakan berdasarkan sumber nektarnya, seperti madu kelengkeng, madu rambutan dan madu randu. Madu monoflora mempunyai wangi, warna dan rasa yang spesifik sesuai dengan sumbernya. Sedangkan jenis yang lain yaitu madu poliflora. Madu poliflora merupakan madu yang berasal dari nektar beberapa jenis tumbuhan bunga. Madu ini biasanya berasal dari hutan yang diproduksi oleh lebah-lebah liar. Dari beberapa jenis madu yang berbeda sumber nektarnya ini dimungkinkan akan memiliki aktivitas antibakteri yang berbeda pula. Sumber nektar yang berbeda akan mempengaruhi sifat madu yang dihasilkan oleh lebah, diantaranya dari segi warna, rasa, dan komponen madu. Dari beberapa jenis madu yang digunakan, penulis mengharapkan akan dihasilkan salah satu jenis madu yang paling efektif sebagai antibakteri. Dari jenis madu tersebut, akan dapat diaplikasikan sebagai pengawet alami makanan, khususnya sebagai pengawet daging segar. Daging merupakan bahan makanan dengan kandungan gizi yang lengkap sehingga mudah untuk mengalami kerusakan. Madu akan memperlambat proses kerusakan serta memberikan cita rasa khas madu.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: S Agriculture > S Agriculture (General)
    Divisions: Fakultas Pertanian
    Depositing User: Budianto Erwin
    Date Deposited: 15 Jul 2013 17:16
    Last Modified: 15 Jul 2013 17:16
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4551

    Actions (login required)

    View Item