PENERAPAN ACTIVITY BASED COSTING SYSTEM SEBAGAI ALTERNATIF SISTEM PENENTUAN HARGA POKOK MEBEL PADA PERAJIN MEBEL DESA GONDANGSARI KECAMATAN JUWIRING KABUPATEN KLATEN

ISNAN, MUHAMMAD (2011) PENERAPAN ACTIVITY BASED COSTING SYSTEM SEBAGAI ALTERNATIF SISTEM PENENTUAN HARGA POKOK MEBEL PADA PERAJIN MEBEL DESA GONDANGSARI KECAMATAN JUWIRING KABUPATEN KLATEN. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (2664Kb)

    Abstract

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui (1) cara penentuan harga pokok mebel yang diterapkan oleh perajin mebel (2) bagaimanakah cara perhitungan harga pokok mebel dengan menggunakan activity based costing system pada perajin mebel, dan (3) besarnya perbedaan harga pokok mebel antara perhitungan secara konvensional oleh perajin mebel Desa Gondangsari dengan metode activity based costing system. Sesuai dengan tujuan penelitian, maka penelitian ini menggunakan metode penelitian kualitatif. Teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling (sampling bertujuan), dimana sampel yang diambil tidak ditekankan pada jumlah, melainkan lebih ditekankan pada kekayaan dan kedalaman informasi dari sampel sebagai sumber data. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, observasi, dan dokumentasi. Teknik validitas data yang digunakan adalah trianggulasi dengan sumber. Analisis data dalam penelitian ini menggunakan model analisis interaktif. Berdasarkan hasil analisis diperoleh hasil penelitian : (1) Perajin mebel Desa Gondangsari sudah menerapkan perhitungan harga pokok pada setiap aktivitas produksinya secara konvensional dengan menggunakan rumus sebagai acuannya yaitu pokok terdiri dari biaya bahan baku dan biaya operasioanal. Adapun perhitungan harga pokok 30 unit almari laci “Bensia 14” yang diproduksi oleh bapak Gunawan secara perhitungan konvensional didapatkan hasil perhitungan harga pokok sebesar Rp 12.500.000,00 atau sebesar Rp 416.666,67 untuk setiap unitnya. (2) Perhitungan harga pokok 30 unit almari laci “Bensia 14” yang diproduksi oleh bapak Gunawan secara perhitungan dengan activity based costing system didapatkan hasil harga pokok sebesar Rp 11.109.850,00 atau Rp 370.328,33 untuk setiap unitnya. (3) Terdapat perbedaan dan selisih yang cukup signifikan antara perhitungan harga pokok dengan metode konvensional oleh bapak Gunawan dengan penerapar activity based costing system. Perbedaan tersebut antara lain terdapat pada: (a) Perbedaan katagori biaya langsung. (b) Perbedaan jumlah biaya langsung. (c) Perbedaan dalam katagori biaya tidak langsung. (d) Perbedaan total biaya tidak langsung. (e) Perbedaan total biaya secara keseluruhan. (f) Perbedaan total biaya per unit.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Ekonomi
    Depositing User: Ayu Purnama Sari
    Date Deposited: 15 Jul 2013 17:02
    Last Modified: 15 Jul 2013 17:02
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/4514

    Actions (login required)

    View Item