Perbandingan Sensitivitas dan Spesifisitas Teknik Pewarnaan Basil Tahan Asam Sputum dengan Metode Ziehl-Neelsen dan Fluorochrome

PUTRI, ASTARI FEBYANE (2018) Perbandingan Sensitivitas dan Spesifisitas Teknik Pewarnaan Basil Tahan Asam Sputum dengan Metode Ziehl-Neelsen dan Fluorochrome. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (240Kb)

    Abstract

    ABSTRAK Pendahuluan: Tuberkulosis (TB) merupakan penyakit menular yang paling sering disebabkan oleh suatu Basil Tahan Asam (BTA) Mycobacterium tuberculosis. Pemeriksaan sputum secara mikroskopis dengan pewarnaan BTA merupakan pemeriksaan yang sederhana, cepat, murah, dan cukup sensitif sebagai skrining awal dalam deteksi dini kasus Tuberkulosis (TB). Selain itu, pemeriksaan mikroskopis sputum sangat membantu dalam menilai respon terapi dan menetapkan status pengobatan pasien TB. Hingga saat ini Kemenkes RI masih merekomendasikan penggunaan metode Ziehl-Neelsen (ZN) sebagai pilihan metode pewarnaan BTA. Fluorochrome merupakan metode lain yang diketahui memiliki sensistivitas dan spesiisitas yang lebih baik daripada metode ZN, namun metode ini belum direkomendasikan untuk dilakukan secara rutin di Indonesia. Dengan demikian perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui efektivitas dan efisiensi biaya metode Fluorochrome dibandingkan dengan ZN. Penelitian ini ditujukan untuk membandingkan sensitivitas, spesifisitas, nilai prediktif positif, nilai prediktif negatif, dan efisiensi biaya dua macam metode pewarnaan BTA, yaitu ZN dan fluorochrome, dengan kultur Lowenstein-Jensen sebagai standar emas. Metode Penelitian: Penelitian ini bersifat eksperimental laboratorik dengan desain khusus uji diagnostik. Subyek penelitian ini adalah sampel sputum pasien tersangka TB paru dan pasien yang sudah terdiagnosis TB paru di Laboratorium Mikrobiologi Klinik RSUD Dr. Moewardi. Tiap sampel dilakukan pemeriksaan mikroskopis BTA dengan pewarnaan ZN dan fluorochrome, serta dilakukan kultur Lowenstein-Jensen sebagai standar emas. Data dianalisis menggunakan uji diagnostik yang dinyatakan dalam dalam tabel 2x2 dan kemudian dihitung sensitivitas, spesifisitas, nilai prediktif positif, dan nilai prediktif negatif. Hasil Penelitian: Hasil kultur didapatkan 10 dari 60 sampel sputum positif (17%). Hasil positif pada pemeriksaan BTA sputum dengan pewarnaan ZN adalah 20% dan fluorochrome 28%. Sensitivitas, spesifisitas, Nilai Prediktif Positif (NPP) dan Nilai Prediktif Negatif (NPN) pada pewarnaan fluorochrome adalah 90%, 84%, 53%, dan 98%, sedangkan pada pewarnaan ZN berturut-turut sebesar 70%, 90%, 58%, dan 94%. Terlihat bahwa pewarnaan fluorochrome memiliki sensitivitas 20% lebih tinggi dibandingkan ZN. Simpulan: Pemeriksaan mikroskopis BTA sputum dengan metode pewarnaan fluorochrome memiliki efektivitas dan efisiensi biaya yang lebih baik dibandingkan pewarnaan ZN yang dapat digunakan untuk deteksi dini kasus tuberkulosis. Kata Kunci: Tuberkulosis, Basil Tahan Asam, Pemeriksaan Sputum, Pewarnaan fluorochrome, pewarnaan Ziehl-Neelsen

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
    Divisions: Fakultas Kedokteran > Pendidikan Kedokteran
    Depositing User: Mujahidah Showafah
    Date Deposited: 28 Mar 2018 23:07
    Last Modified: 28 Mar 2018 23:07
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/40410

    Actions (login required)

    View Item