Perempuan dalam Kampanye Antikorupsi: Studi Kasus Gaya Komunikasi Agen SPAK pada Dharma Wanita Persatuan Kementerian Agama

PERMANA, FITRI YULIANTRI (2018) Perempuan dalam Kampanye Antikorupsi: Studi Kasus Gaya Komunikasi Agen SPAK pada Dharma Wanita Persatuan Kementerian Agama. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (3672Kb)

    Abstract

    Fitri Yuliantri Permana. NIM S231508029. 2017. PEREMPUAN DALAM KAMPANYE ANTI KORUPSI: STUDI KASUS GAYA KOMUNIKASI AGEN SPAK (SAYA PEREMPUAN ANTIKORUPSI) PADA DHARMA WANITA PERSATUAN KEMENTERIAN AGAMA. TESIS. PEMBIMBING I: Dr. Sutopo JK, MS. PEMBIMBING II: Dr. Andre Rahmanto, S.Sos., M.Si. PROGRAM MAGISTER ILMU KOMUNIKASI. FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN POLITIK, UNIVERSITAS SEBELAS MARET, SURAKARTA. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan fungsi pencegahan korupsi melalui pendidikan antikorupsi, sosialisasi pemberantasan korupsi, dan kampanye antikorupsi. Satu kampanye yang sedang dilaksanakan KPK bekerja sama dengan Australia-Indonesia Partnershp for Justice (AIPJ) adalah kampanye antikorupsi dalam bentuk gerakan sosial bernama gerakan Saya Perempuan Antikorupsi (SPAK). yang secara khusus memosisikan perempuan sebagai mitra strategis dalam upaya pencegahan antikorupsi. Gerakan SPAK dirancang dengan mempertimbangkan posisi perempuan terkait isu korupsi di Indonesia. Penelitian ini bertujuan menganalisis karakteristik perempuan sebagai komunikator dalam Gerakan SPAK dengan menggunakan teori komunikasi berbasis gender (Genderlect Styles Tannen serta Gender and Communication Pearson, West, dan Turner). Secara khusus penelitian ini bertujuan mendeskripsikan dan menganalisis persepsi agen SPAK sebagai perempuan antikorupsi, gaya berkomunikasi agen SPAK, dan peran perempuan sebagai komunikator dalam melancarkan gerakan SPAK. Penelitian dilakukan melalui studi kasus pada agen SPAK DWP Kemenag dengan pengumpulan data melalui wawancara mendalam dan observasi. Analisis data menggunakan model interaktif, yaitu melalui tahap reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Dari hasil penelitian didapatkan kesimpulan bahwa agen SPAK mempersepsikan diri sebagai perempuan antikorupsi dengan kesadaran untuk menerapkan dan menyebarkan perilaku antikorupsi dimulai dari diri sendiri, sehingga bisa memberikan pemahaman yang sama terhadap keluarga, melalui figur sebagai ibu dan istri yang ideal. Gaya berkomunikasi agen SPAK memperlihatkan kecenderungan raport talk (membangun hubungan, empati, dan berbagi perasaan) yang dapat menciptakan kenyamanan pada komunikan. Pelibatan perempuan sebagai komunikator mendorong kelancaran kegiatan SPAK pada DWP Kemenag karena kesamaan pemahaman posisi dan persepsi dalam isu korupsi, menciptakan kenyaman, memperkecil peluang terciptanya konflik, serta sikap saling mendukung sesama perempuan. Kata kunci:gerakan SPAK, DWP Kemenag, gaya komunikasi perempuan

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    Divisions: Pascasarjana > Magister
    Depositing User: Fransiska Meilani f
    Date Deposited: 19 Mar 2018 13:33
    Last Modified: 19 Mar 2018 13:33
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/39978

    Actions (login required)

    View Item