SIFAT - SIFAT MARSHALL DAN RESILIENT MODULUS PADA LAPIS TIPIS CAMPURAN ASPAL PANAS MENGGUNAKAN RETONA BLEND 55

EDWIN, IMADUDIN (2017) SIFAT - SIFAT MARSHALL DAN RESILIENT MODULUS PADA LAPIS TIPIS CAMPURAN ASPAL PANAS MENGGUNAKAN RETONA BLEND 55. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1852Kb)

    Abstract

    Lapis tipis campuran aspal panas (Thin Surfacing Hot Mix Asphalt) merupakan salah satu alternatif yang dapat mengantisipasi masalah ketebalan perkerasan jalan, salah satu teknologi yang sedang dikembangkan sebagai usaha ramah lingkungan untuk perkerasan jalan, namun penggunaan lapis tipis aspal dianggap masih belum maksimal dengan beberapa kelemahan yang masih terdapat pada lapisan ini. Penggunaan lapis tipis aspal, daya lekat aspal yang semakin sedikit juga harus dipertimbangkan. Salah satu cara untuk memperbaiki kualitas aspal adalah dengan menggunakan bahan modifikasi yang telah tersedia di pasaran. Suatu bahan baru yang tersedia di pasaran adalah Retona. Retona (Refined Buton Asphalt) merupakan hasil produksi ekstraksi aspal alam dari Pulau Buton (Indonesia) yang kemudian dikembangkan melalui proses penyulingan dan ekstraksi. Aspal retona blend 55 merupakan inovasi terbaru yang telah dikembangkan oleh PT. Olah Bumi Mandiri. Jadi perlu adakan penelitian tentang berapa kadar aspal optimum lapis tipis aspal panas dan sifat karakteristik aspal dengan menggunakan retona blend 55 dan aspal penetrasi 60/70 optimum pada campuran aspal dengan metode Marshall. Dengan metode eksperimental menggunakan metode Marshall dapat ditentukan nilai stabilitas, kelelahan plastis (flow), berat volume (density), persen rongga, Marshall Quotient (MQ) pada campuran lapis tipis dengan retona blend 55 dan aspal penetrasi 60/70, selanjutnya dapat digunakan untuk menentukan kadar aspal optimum, serta mengetahui sifat karakteristik marshall. Hasil test Marshall dari lapis tipis campuran aspal panas didapatkan kadar retona optimum sebesar 5,87%, dengan menggunakan gradasi yang sama didapatkan kadar aspal optimum aspal penetrasi 60/70 sebesar 5,80%. Pada uji ITSM campuran aspal retona blend 55 mendapatkan nilai resilient modulus sebesar 6330,3333 Mpa pada suhu 200C dan 1106,000 Mpa pada suhu 400C, sedangkan campuran aspal Penetrasi 60/70 mendapatkan nilai resilient modulus sebesar 5431,3333 Mpa pada suhu 200C dan 504,6667 Mpa pada suhu 400C.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > T Technology (General)
    T Technology > TE Highway engineering. Roads and pavements
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Sipil
    Depositing User: Rea Aisha Champa
    Date Deposited: 30 Dec 2017 22:16
    Last Modified: 30 Dec 2017 22:16
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/38585

    Actions (login required)

    View Item