KUASA WACANA HUMANISME UNIVERSAL DALAM NOVEL SAMAN KARYA AYU UTAMI

NURCAHYO, IDHAM ARDI (2017) KUASA WACANA HUMANISME UNIVERSAL DALAM NOVEL SAMAN KARYA AYU UTAMI. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (401Kb)

    Abstract

    Permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini adalah (1) Bagaimana wacana humanisme universal membentuk kuasa dalam novel Saman karya Ayu Utami? (2) Bagaimana proses pembentukan formasi diskursif wacana humanisme universal dalam sejarah kelahiran, persebaran, dan perubahan bentuk dalam sejarah sastra Indonesia modern? Tujuan penelitian ini adalah (1) Menjelaskan praktik wacana humanisme universal membentuk kuasa dalam novel Saman karya Ayu Utami. (2) Menjelaskan formasi diskursif wacana humanisme universal melalui sejarah kelahiran, persebaran, dan perubahan bentuk dalam sejarah sastra Indonesia modern. Jenis penelitian pada skripsi ini adalah penelitian kualitatif. Analisis disajikan dalam bentuk deskripsi analisis data dengan menggunakan teori kuasa wacana Foucault, melalui metode analisis kritis dan analisis genealogi. Sumber data primer pada penelitian ini adalah novel Saman karya Ayu Utami. Sumber data sekunder yang digunakan untuk analisis dalam penelitian ini adalah beberapa kajian yang terkait dengan objek dan topik pembahasan yang berupa artikel, skripsi, tesis, jurnal, media massa, transkip video dan buku. Simpulan dari penelitian ini adalah (1) Praktik kekuasaan membentuk dan mengontrol wacana humanisme universal dalam novel Saman karya Ayu Utami. Saman dibentuk melalui praktik larangan, sistem eksklusi, disiplin, dan pembatasan. Peneliti tmenunjukkan praktik pembatasan dan penilaian terhadap novel Saman karya Ayu Utami dalam konteks larangan ‘kontekstual’, terkait dengan dua lembaga, yakni Komunitas Utan Kayu dan Kepustakaan Populer Gramedia yang berada di bawah naungan Kelompok Kompas Gramedia (KKG). Peneliti akan menunjukkan mekanisme kuasa dalam pemberian penghargaan terhadap novel Saman dan Ayu Utami. Larangan ‘subjektif’ terkait dengan dua penghargaan bergengsi, yakni Sayembara Mengarang Roman Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) dan Prince Claus Award. Sistem ‘eksklusi’ berupa wacana yang tersebar menjadi berbagai bentuk wacana dan saling menguatkan di dalam dukungannya kepada wacana inti yang dibawa oleh Saman karya Ayu Utami. (2) Formasi diskursif wacana humanisme universal yang ditunjukkan melalui sejarah kelahiran, persebaran, dan perubahan bentuknya dalam sejarah sastra Indonesia modern. Humanisme universal telah membentuk formasi diskursif sejak Balai Pustaka. Melalui analisis genealogis ditunjukkan bahwa wacana humanisme universal telah melakukan serangkaian strategi untuk menjadi wacana dominan pada setiap periode angkatan sastra (Angkatan Balai Pustaka, Pujangga Baru, ’45, ’66, dan era Reformasi).

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: P Language and Literature > PN Literature (General)
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa
    Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Sastra Indonesia
    Depositing User: Rea Aisha Champa
    Date Deposited: 30 Dec 2017 22:05
    Last Modified: 30 Dec 2017 22:05
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/38581

    Actions (login required)

    View Item