Etos Kerja dan Produktivitas (Studi Kasus Pengusaha Wayang Kulit di Kampung Gabahan Kelurahan Sonorejo Kecamatan Sukoharjo Kabupaten Sukoharjo

Mentari, Mentari (2017) Etos Kerja dan Produktivitas (Studi Kasus Pengusaha Wayang Kulit di Kampung Gabahan Kelurahan Sonorejo Kecamatan Sukoharjo Kabupaten Sukoharjo. Masters thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (267Kb)

    Abstract

    Wayang kulit merupakan hasil seni tradisional yang dilindungi, karena merupkan hasil karya yang bernilai tinggi yang disebut sebagai budaya Adiluhung. Disaat wayang sudah hampir punah baik dalam pertunjukkannya ataupun pembuatan wayang kulitnya, terdapat sekelompok perajin wayang yang masih menekuni pembuatan wayang kulit hingga saat ini, selain sebagai kesenian tradisional yang bernilai tinggi, wayang juga sangat memiliki nilai ekonomi yang tinggi sehingga mampu membantu perekonomian masyarakat, tepatnya di Kabupaten Sukoharjo terdapat sebuah Kelurahan yang masyarakatnya masih menekuni pembuatan wayang hingga saat ini, tepatnya di Kampung Gabahan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Etos Kerja dan produktivitas para perajin wayang kulit. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan metode studi kasus tunggal. Data diperoleh langsung dari 12 orang informan, di dukung dengan data sekunder dari studi pustaka, dokumen tertulis, dan arsip. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara mendalam. Pemilihan informan dipilih secara purposive sampling. Validitas data mengunakan triangulsi sumber. Data dianalisis dengan analisis model interaktif melalui reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan dan verifikasi. Hasil penelitian yang dapat dianalisis dengan menggunakan teori praktik Pierre Bourdieu dan Etos Kerja yang di kemukakan oleh Max Weber. Berdasarkan teori praktik dengan rumus Habitus x Modal + Arena = Praktik. Habitus masyarakat yang berupa rutinitas membuat wayang sejak kecil dipertemukan dengan modal budaya, modal ekonomi, modal sosial dan modal simbolik dalam sebuah arena yang sangat mendukung para perajin wayang kulit maka lahirlah sebuah praktik berupa pembuatan wayang kulit yang dilakukan hingga saat sekarang ini. Selain itu sikap hidup yang dimiliki oleh orang Jawa yang biasa disebut dengan Panca-Sila seperti sila, nerimo, sabar, temen, dan berbudi luhur merupakan sikap hidup yang tertanam yang pada akhirnya menjadi pedoman sehingga menanamkan semangat bekerja dalam diri masyarakat. Dengan menanamkan Panca-Sila dalam diri, masyarakat beranggapan bahwa bekerja itu adalah berkah, maka hal inilah yang menimbulkan Etos Kerja bagi perajin wayang kulit. Dengan adanya Etos Kerja yang tertanam dalam diri perajin wayang, sangat berdampak positif pada produktivitas perajin wayang, baik dalam memproduksi, dan juga mempertahankan wayang kulit hingga saat ini. Produktivitas masyarakat bisa dilihat dari jumlah tenaga kerja, jumlah produksi wayang, sumber dana, proses produksi dan distribusi wayang, ketahanan pekerja dalam usaha wayang, pemasaran, dan konsumen wayang. Kata Kunci: Etos Kerja, Produktivitas, Wayang Kulit.

    Item Type: Thesis (Masters)
    Subjects: H Social Sciences > HM Sociology
    Divisions: Pascasarjana > Magister > Sosiologi - S2
    Depositing User: Arief Atmojo
    Date Deposited: 11 Dec 2017 13:36
    Last Modified: 11 Dec 2017 13:36
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/37030

    Actions (login required)

    View Item