Penjadwalan kedatangan supplier di bagian part preparation i pt. Astra Honda motor – pegangsaan plant

SULIANTO A N, ANDREAS (2005) Penjadwalan kedatangan supplier di bagian part preparation i pt. Astra Honda motor – pegangsaan plant. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (575Kb)

    Abstract

    PT. Astra Honda Motor (AHM) merupakan perusahaan produsen sepeda motor yang memiliki pangsa pasar cukup luas di Indonesia. Saat ini PT. AHM memiliki 2 unit pabrik sebagai pusat produksi dan sebuah parts centre, masing – masing adalah Sunter Plant, Pegangsaan Plant dan Cakung Parts Centre. Dalam menjalankan produksinya PT. AHM menerapkan sistem JIT untuk pengelolaan manajemennya. Penerapan sistem JIT juga dilakukan dalam bidang pembelian material untuk memenuhi kebutuhan produksi (unit material yang terpakai akan digantikan pada periode pengiriman berikutnya dengan memperhatikan batas stock minimum dan maksimum). Penerapan JIT dalam pembelian material di PT. AHM saat ini belum dapat dilaksanakan secara sempurna. Hal ini dapat dilihat dengan adanya buffer stock untuk mengamankan produksi selama kurun waktu 1- 2 hari berikutnya. Kendala penerapan JIT secara ideal muncul sebagai akibat adanya komponen-komponen dalam sistem yang kurang mendukung seperti keterbatasan teknologi dan kapasitas gudang. Prinsip dasar pembelian dalam sistem JIT adalah adanya pengiriman material dalam jumlah yang relatif kecil dan rutin pada waktu yang tepat dari suatu supplier lokal tertentu dalam hubungan saling ketergantungan antara supplier dan konsumen (Mukhopadhyay, 1995). Sesuai dengan sistem JIT pembelian yang diterapkan PT. AHM, pengiriman material dilakukan dalam jumlah dan frekuensi yang relatif konstan secara tepat waktu. Dalam hal ini selama tidak ada penambahan jenis material yang dibutuhkan serta perubahan supplier pemasok, maka pengiriman material yang dilakukan bersifat konstan. Pengiriman bahan baku atau material untuk produksi dapat berasal dari 2 sumber; yaitu inplant (material yang diproduksi oleh PT. AHM) dan outplant (material yang diproduksi di luar PT. AHM, sering disebut supplier). Pengiriman material menurut jenisnya secara umum dapat dibedakan menjadi 2 macam; yaitu jenis komponen siap pakai untuk memasok kebutuhan langsung ke lini perakitan unit sepeda motor dan jenis barang habis pakai (consumable), barang-barang accessories, barang-barang setengah jadi (subpart) serta barang yang membutuhkan fungsi penyimpanan. Jenis material berupa komponen siap pakai akan dikirim ke part preparation, sedangkan jenis barang yang membutuhkan fungsi penyimpanan akan dikirim ke warehouse. Adanya perbedaan penempatan bahan baku ke bagian part preparation dan warehouse didasarkan pada prinsip zero inventory dalam sistem JIT yang dijalankan PT. AHM. Dalam hal ini material yang masuk ke bagian part preparation merupakan material yang dipersiapkan secara langsung untuk memasok lini perakitan unit sepeda motor. Dengan demikian tidak dibutuhkan adanya fungsi penyimpanan material dalam jumlah yang besar. Saat ini untuk menjalankan produksinya PT. AHM – Pegangsaan plant memiliki 4 part preparation dan 1 warehouse. Supplier dalam melakukan pengiriman material ke bagian part preparation I sering mengalami antrian pelayanan proses pembongkaran dan penerimaan material (proses unloading) pada waktu-waktu tertentu. Hal tersebut terjadi akibat kedatangan supplier yang tidak teratur. Dalam hal ini distribusi kedatangan supplier dapat diasumsikan menyerupai distribusi eksponensial. Permasalahan tersebut menjadi semakin komplek dengan adanya keterbatasan handling equipment (dock, forklift, hand pallet) dan pemeriksa barang yang melayani proses unloading. Secara umum adanya antrian dan penundaan dalam melakukan proses unloading dapat disebabkan oleh beberapa faktor sebagai berikut : Ø Faktor penyebab antrian proses unloading ü Waktu unloading lebih besar dari waktu antar kedatangan. ü Supplier datang mendahului dari jadwal. ü Adanya penambahan kapasitas produksi, sehingga frekuensi kedatangan supplier meningkat. ü Supplier terlambat datang karena mengalami masalah loading di tempat pemberangkatannya atau kemacetan lalu lintas. Ø Faktor penyebab penundaan proses unloading ü Keterbatasan pemeriksa barang di bagian penerimaan. ü Keterbatasan fasilitas untuk unloading (dock, forklift, hand pallet). ü Jadwal kedatangan supplier tidak memperhatikan keterbatasan handling equipment. Pada kondisi tersebut diatas muncul beberapa akibat antara lain : 1) Utilitas dock, handling equipment dan beban pemeriksa barang di bagian part preparation menjadi tidak merata dalam suatu hari kerja. 2) Pengawasan terhadap aktivitas unloading menjadi kurang terkontrol. 3) Adanya penyimpangan tingkat persediaan material untuk mengamankan kelancaran produksi (stock level) yang semakin tinggi akibat ketidakpastian kedatangan supplier. Dalam hal ini hubungan antara perusahaan dengan supplier juga akan terganggu karena adanya waktu tunda proses unloading bagi supplier pada saat tiba, sehingga perlu dilakukan pengaturan jadwal kedatangan supplier untuk mengatasi masalah tersebut. Pengaturan jadwal kedatangan supplier diperlukan untuk mengatur penggunaan sumber daya serta fasilitas pelayanan unloading di dock yang tersedia. Dengan demikian adanya antrian dan penundaan proses unloading dapat diminimasi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor
    Divisions: Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:07
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:07
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3671

    Actions (login required)

    View Item