ANALISIS WACANA PLESETAN PADA KAOS DAGADU DJOKDJA (KAJIAN PRAGMATIK)

Purwanti, (2006) ANALISIS WACANA PLESETAN PADA KAOS DAGADU DJOKDJA (KAJIAN PRAGMATIK). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (391Kb)

    Abstract

    Bahasa merupakan media komunikasi manusia. Bahasa juga mengalami perkembangan dalam setiap peradaban. Bahasa sebagai media komunikasi selalu dikaitkan dengan makna. Makna dipahami dan diuraikan dalam proses berpikir manusia. Tahap kelanjutan dari proses berpikir diwujudkan dalam aksi atau tindakan. Pada dekade awal abad ke-20, Ferdinand de Saussure berhasil menemukan teori bahasa yang ternyata menjadi tonggak penting seluruh ilmu sosial dan humaniora sepanjang abad ini. Kaum strukturalisme Eropa yang mengangkat bahasa pada tatanan- tatanan baku menggambarkan bahwa tidak ada kaitan yang langsung, logis, dan alamiah di antara tiga hal, yakni: penanda (signifer), maknanya (signified), dan realitas di dunia yang diacunya (referent), kecuali kaitan yang diada-adakan dan sewenang-wenang (arbitrary). Hukum mana suka inilah yang sampai saat ini dianut ilmu bahasawan dalam mengembangkan ilmu bahasa. Tidak ada penjelasan yang mutlak mengapa kursi disebut kursi, atau bahasa disebut bahasa, di mana pun tempatnya. Perkembangan bahasa dalam suatu peradaban mempunyai kaitan dengan fungsinya sebagai komunikasi. Semakin sering bahasa itu digunakan dalam komunikasi, semakin cepat perkembangannya. Tidak menutup kemungkinan suatu bahasa hilang karena ditinggalkan penuturnya. Hal ini juga memungkinkan bahasa-bahasa baru terbentuk. Hubungan antara perkembangan kebudayaan dan fungsi bahasa sebagai alat komunikasi dijelaskan Brown dan Yule (1996: 2) bahwa kemampuan menyampaikan informasi melalui pemakaian bahasa membuat orang mampu menggunakan pengetahuan nenek moyangnya dan menyerap pengetahuan orang lain serta kebudayaan yang lain. Informasi yang dimaksud di sini memiliki lingkup yang luas tetapi efektif. Adapun keefektifan sebuah pesan tergantung pada pembuatnya.. Dilihat dari unsur kuantitas produksi berbahasa turut mempengaruhi keefektifan sebuah pesan. Pesan yang efektif ditangkap oleh penerimanya dengan tepat seperti yang diharapkan pembuatnya. Bahasa yang terlalu panjang tidak menjamin pesan yang disampaikan efektif dan diterima dengan baik oleh penerimanya. Pembuat pesan dengan bahasa yang singkat juga belum tentu menjamin kejelasan pesan. Faktor-faktor di luar penutur juga memberi kontribusi besar. Faktor yang dimaksud berupa aspek tata bahasa dan penguasaan konteks yang menyertai bahasa tersebut. Berdasarkan sudut pandang produksinya, bahasa terdiri dari lisan dan tulis. Keduanya mempunyai kelemahan dan kelebihan masing-masing. Ciri yang menonjol pada bahasa lisan, yakni digunakannya isyarat paralinguistik atau bahasa nonverbal seperti ekspresi wajah dan gestur, sedangkan bahasa tulis memiliki kelebihan lebih mudah untuk dianalisis, bahkan demi kepentingan analisis bahasa lisan pun harus ditransfer ke dalam bahasa tulis. Produksi bahasa oleh penuturnya sering mengalami fenomena-fenomena yang menarik untuk dicermati, salah satunya adalah bahasa plesetan. Bahasa plesetan dianggap penyimpangan dari bahasa yang dipakai masyarakat karena memiliki pola-pola yang tidak lazim dan melanggar konvensi kebahasaan. Ketidaklaziman memiliki dua kemungkinan anggapan, yakni sebagai hal terpuji atau sebagai hal yang tercela. Plesetan sering dipandang dalam kaitannya dengan hal-hal nonkebahasaan sebagai sifat nonkonfrontatif, tidak jujur, tidak serius, dan semaunya. Hal ini terlihat pada sering dipakainya bahasa plesetan pada situasi tutur yang banyak menekankan humor dan kelucuan, serta bersifat santai. Bahasa plesetan mewakili tiga fungsi (informatif, ekspresif, dan direktif) yang tidak dapat digantikan oleh bahasa resmi. Fungsi informatif plesetan merupakan salah satu cara menyampaikan pesan dengan format nonresmi dan tidak berpegangan pada konvensi bahasa yang telah ada. Fungsi ekspresif mewakili rasa seni dalam berbahasa dan mengeluarkan sesuatu yang menjadi jati diri seseorang. Adapun fungsi direktif menempatkan plesetan sebagai bahasa langsung yang digunakan pada situasi tutur keseharian. Bahasa plesetan sering dikaitkan sebagai praktik berbahasa yang sewenang-wenang, sebagai akibat dari tata sosial dalam sebuah pemerintahan yang dianggap tidak adil. Terlepas dari unsur lucu dan menghibur sebagai fungsi yang menonjol, bahasa plesetan memiliki peluang sebagai alat kritik yang tersamar. Plesetan jenis ini biasanya menggunakan gaya bahasa ironi. Sindiran tetap terasa”pedas” meskipun dalam bentuk humor. Beberapa bentuk sindiran dengan plesetan kadang kala lebih menyakitkan daripada kritikan langsung. Bidang kehidupan yang sering memanfaatkan bentuk plesetan sebagai alat kritik di antaranya bidang politik dan hiburan. Sebagai contoh nyata yang sedang populer saat ini yaitu sebuah acara di stasiun televisi swasta yang berjudul Republik BBM (“Bener-Bener Mabok” : bentuk acuan dari “Bahan Bakar Minyak”). Acara tersebut memuat unsur hiburan dan kritik terhadap fenomena- fenomena sosial dan politik di Indonesia. Pada dasarnya plesetan yang dikenal masyarakat selalu memuat prinsip dan aturan tertentu sebagai unsur pembentuknya. Menurut Ariel Heryanto (1996: 132-133), prinsip plesetan seperti halnya lelucon, hanya akan berhasil apabila ada tiga hal, yaitu (1) kelaziman (acuan yang jelas tentang makna suatu kata dan disepakati bersama); (2) penyelewengan; dan (3) ada pihak yang menerima. Bahasa disebut plesetan apabila memiliki acuan atau hal yang ditiru, kemudian dibentuk sedemikian rupa sehingga berbeda dari acuannya. Acuan plesetan tidak memiliki batasan pada bidang tertentu. Berbagai aspek kehidupan tentunya boleh saja dijadikan plesetan kecuali hal yang menyimpang dari nilai agama dan hak-hak asasi manusia. Selain kedua bidang tersebut untuk saat ini tidak ada yang luput dari plesetan. Penyelewengan yang terjadi pada plesetan secara mutlak berada di tangan pembuatnya. Sebagai contoh sebuah akronim TTM, yang dalam bentuk konvensi di masyarakat diterima sebagai kepanjangan dari “Teman Tapi Mesra” akan tetapi bila di tangan seorang kreator plesetan yang bergelut di bidang bisnis motor diplesetkan menjadi “Tukar Tambah Motor”. Pernyataan tersebut menjelaskan bahwa kesewenang-wenangan plesetan pada dasarnya diakui dan diterima dalam tindak tutur sebagai milik umum, sebab tidak ada bahasa yang dimiliki secara individual. Umumnya pengguna plesetan ialah para remaja karena penutur yang sering melakukan praktik plesetan adalah remaja. Kondisi psikologi remaja yang mengedepankan kebebasan dan cenderung memberontak aturan yang berlaku di sekitarnya diyakini sebagai alasan kuat bahasa plesetan terbentuk. Saat ini plesetan lebih berkembang di kalangan dewasa dan orang tua. Kalangan praktisi politik menggunakan plesetan ini sebagai media kritik. Bahasa plesetan, khususnya di Yogyakarta berakar pada kebiasaan kaum muda Jawa menyisipkan tindak tutur yang lucu dalam “omongan” sehari-hari. Hal ini dapat ditelusuri sebagai sifat khas yang dimiliki orang Jawa secara umum. Bahasa plesetan dalam kajian teoretis belum terlalu mendapat perhatian serius dari kalangan ahli bahasa. Hal ini juga berimplikasi pada dianggapnya bahasa plesetan hanya sebagai praktik budaya pop, yang akan cepat terkikis zaman. Awalnya, bahasa ini memang hanya wujud kreativitas beberapa kelompok penutur, tetapi pada perkembangan selanjutnya bahasa ini dapat dimanfaatkan sebagai barang komoditi dan bernilai ekonomi. Orang-orang di panggung hiburan seperti pelawak sering memanfaatkan bahasa ini dalam pertunjukannya. Sepuluh tahun belakangan ini ada pihak yang memanfaatkan bahasa plesetan pada produk konsumtif seperti kaos, sandal, tas, stiker, dan gantungan kunci. Segmen pasar yang dibidik produsen adalah kaum muda yang cenderung menggemari bahasa plesetan. Adapun pemilihan media kaos sebagai media plesetan memiliki kelebihan tersendiri. Kaos sebagai busana santai cenderung nyaman dipakai sehari-hari baik di dalam maupun di luar rumah. Keberadaan tulisan plesetan di kaos membuat orang lebih tertarik untuk membacanya. Trend bahasa di kaos berlangsung dalam satu dasawarsa terakhir dan kemungkinan Dagadu Djokdja merupakan salah satu perintisnya. Bahasa plesetan pada kaos Dagadu Djokdja memiliki ciri khas yang membedakan dengan produk sejenis yang lain. Karakteristik bahasa plesetan ini menjadi menarik untuk diteliti sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari pendataan dan analisis bahasa itu sendiri. Bahasa plesetan layak mendapat perhatian yang lebih dari sekedar apresiasi dan konsumsi. Bahasa plesetan memuat aspek-aspek kebahasaan menarik yang perlu dianalisis. Pendataan dan penganalisisan bahasa plesetan akan memperkaya ragam fenomena bahasa di Indonesia, khususnya ragam nonformal. Implikasinya dalam dunia pendidikan, yaitu menambah pengetahuan dan contoh– contoh penerapan kajian pragmatik seperti tindak tutur dan prinsip kerja sama, serta fenomena pragmatik. Pragmatik secara umum merupakan penyempurnaan ilmu kebahasaan setelah aliran strukturalis. Menurut Jacob L. Mey (dalam Kunjana Rahardi, 2002: 49), pragmatik adalah ilmu bahasa yang mempelajari kondisi penggunaan bahasa manusia yang pada dasarnya sangat ditentukan oleh konteks yang mewadai dan melatarbelakangi bahasa itu. Lebih lanjut dapat dijelaskan bahwa konteks yang dimaksud terdiri dari konteks yang bersifat sosial dan konteks yang bersifat sosietal. Konteks sosial (social context) muncul dari dampak interaksi antar anggota dalam suatu masyarakat dan budaya tertentu. Konteks sosietal (societal context) merupakan jenis konteks yang faktor penentunya berupa kedudukan (rank) anggota masyarakat dalam institusi. Orientasi konteks sosietal adalah kekuasaan (power), sedangkan pada konteks sosial berupa solidaritas (solidarity). Ungkapan yang diplesetkan bila dipandang dari sudut pragmatik mempunyai sifat kepragmatikan yang sangat beragam. Keanekaragaman ini meliputi berbagai fenomena kebahasaan dan pragmatik seperti entailment, implikatur, praanggapan, inferensi, interferensi, campur kode, pemanfaatan akronim, dan pemanfaatan bidang fonologi. Setiap orang yang membuat dan menerima ungkapan plesetan harus memiliki kesamaan persepsi tentang konteks agar maksud pesan tercapai, yakni kelucuan atau humor. Wijana (2003: xxi), membuat definisi lucu sebagai sifat rangsangan yang dapat menimbulkan senyum dan tawa pendengar atau pembaca. Sifat kelucuan ini timbul disebabkan rangsangan-rangsangan berupa bentuk verbal dan nonverbal yang menimbulkan respons berupa senyum dan tawa. Pengertian humor adalah rangsangan verbal, dan atau visual yang secara spontan dimaksudkan dapat memancing senyum dan tawa pendengar, pembaca, atau orang yang melihatnya (Wijana, 2003: xx). Selain konteks yang harus diperhatikan dalam pragmatik terdapat alat atau piranti yang dapat menjelaskan teori plesetan pada kaos Dagadu Djokdja. Hal inilah yang akan dikaji peneliti pada karya ini. Prinsip kerja sama dan prinsip kesopanan dalam teori pragmatik akan dijadikan acuan dalam menjelaskan prinsip dasar plesetan sebagai bagian dari teknik penciptaan plesetan pada kaos Dagadu Djokdja. Pragmatik sebagai salah satu analisis mempunyai teori dan penjelasan pada tindak tutur yang dilakukan dalam setiap komunikasi. Tindak tutur ini juga sering disebut tindak ujar yang terdiri dari tindak lokusi, tindak perlokusi, dan tindak ilokusi. Bahasa plesetan pada kaos Dagadu Djokdja memuat ketiga bentuk tindak tutur tersebut. Bahasa plesetan pada kaos Dagadu Djokdja dapat dijadikan salah satu contoh penerapan tindak tutur. Dipandang dari segi bentuk, plesetan pada kaos Dagadu Djokdja dapat terbentuk dari peristiwa campur kode. Contoh campur kode tersebut terdapat pada bentuk seperti: “Pra one two land” (dibaca : ‘Prawan Tulen’ menjadi Asli Perawan), merupakan campur kode bahasa Inggris pada bahasa Jawa bidang fonologi. Contoh lainnya berupa ungkapan: “Malu Bertanya Sesat di Jalan, Banyak Bertanya Memalukan”. Ungkapan tersebut mengandung aspek tindak tutur (speech act) ilokusi dan perlokusi. Ilokusinya : bertanyalah bila sedang mengalami kesulitan dan perlokusinya: jangan bertanya karena akan terlihat sebagai orang bodoh. Pemanfaatan bentuk singkatan juga terjadi pada “Pos Pelayanan Dagadu” (Posyandu) atau “Unit Gawat Dagadu” (UGD). Akronim tersebut memanfaatkan istilah bidang kesehatan. Keduanya merupakan nama tempat produksi dan pemasaran kaos Dagadu Djokdja di Yogyakarta. Menimbang uraian-uraian tersebut dapat diperjelas bahwa bahasa plesetan pada kaos Dagadu Djokdja mempunyai prinsip siasat pembentuk yang unik dengan memuat beberapa fenomena pragmatik. Sejauh ini penelitian tentang bahasa plesetan sangat terbatas. Hal inilah yang menjadi latar belakang penelitian bahasa plesetan dari sudut pandang ilmu pragmatik dikaji melalui teknik penciptaannya. Bahasa plesetan secara pragmatik juga memuat tindak tutur yang perlu dianalisis secara mendalam. Hal ini berkaitan dengan peluang banyaknya interpretasi yang berbeda-beda oleh pembaca dalam sebuah ungkapan.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: P Language and Literature > PK Indo-Iranian
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Bahasa Sastra Indonesia dan Daerah
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:09
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:09
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3566

    Actions (login required)

    View Item