PERANCANGAN IKLAN LAYANAN MASYARAKAT PAUD DI KABUPATEN KARANGANYAR MELALUI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL

SHEEHAN NABABAN, RYAN (2010) PERANCANGAN IKLAN LAYANAN MASYARAKAT PAUD DI KABUPATEN KARANGANYAR MELALUI MEDIA KOMUNIKASI VISUAL. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (595Kb)

    Abstract

    Pendidikan secara universal dapat dipahami sebagai upaya pengembangan potensi kemanusiaan secara utuh dan penanaman nilai-nilai sosial budaya yang diyakini oleh sekelompok masyarakat agar dapat mempertahankan hidup dan kehidupan secara layak. Secara lebih sederhana, pendidikan dapat dipahami sebagai suatu proses yang diperlukan untuk mendapatkan keseimbangan dan kesempurnaan dalam mengembangkan manusia. Kesadaran akan kebutuhan pendidikan kini cenderung meningkat, hal ini dikarenakan semakin tumbuhnya kesadaran masyarakat bahwa pendidikan merupakan investasi terpenting yang dilakukan orang tua bagi masa depan anaknya. Sejak anak lahir ke dunia, ia memiliki banyak potensi dan harapan untuk berhasil di kemudian hari. Pendidikanlah yang menjadi jembatan penghubung anak dengan masa depannya itu. Dapat dikatakan, pendidikan merupakan salah satu pembentuk pondasi bagi tumbuh dan berkembangnya seorang anak untuk memperoleh masa depan yang lebih baik. Sebagai “buah hati”, maka dengan penuh rasa kasih sayang para orang tua rela berkorban demi anaknya, karena masa depan anak juga merupakan masa depan orang tua. Keberhasilan ataupun kegagalan tanggung jawab orang tua terhadap anaknya akan terlihat dari perasaan hatinya manakala menyaksikan kehidupan anaknya ketika dewasa pendidikan bagi anakanaknya Kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, kelak akan sangat berbeda dengan kondisi yang ada sekarang ini. Kehidupan mendatang adalah kehidupan modern yang sangat dipengaruhi globalisasi yang semakin dinamis dan seolah tanpa batas. Hubungan antar bangsa diwarnai oleh hubungan yang semakin kompetitif, karena semua bangsa berpacu untuk mencapai kemajuan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi persaingan global yang semakin ketat, maka generasi mendatang harus memiliki kecerdasan, keterampilan, produktivitas kerja yang tinggi, menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, ahli dan profesional minimal di bidangnya masing-masing. Isu hangat dalam dunia pendidikan adalah tentang penyelenggaraan Pendidikan Anak Usia Dini (yang selanjutnya disebut PAUD). Dengan diberlakukannya UU No. 20 Tahun 2003 maka sistem pendidikan di Indonesia sekarang terdiri dari Pendidikan Anak Usia Dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan Pendidikan Tinggi, yang keseluruhannya merupakan kesatuan yang sistemik. PAUD diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar. PAUD dapat diselenggarakan melalui jalur pendidikan formal, nonformal, serta informal. PAUD pada jalur pendidikan formal berbentuk Taman Kanak-kanak (TK), Raudatul Athfal (RA), atau bentuk lain yang sederajat. PAUD pada jalur pendidikan nonformal berbentuk Kelompok Bermain (KB), Taman Penitipan Anak (TPA), atau bentuk lain yang sederajat. PAUD pada jalur pendidikan informal dapat berbentuk pendidikan keluarga dan yang diselenggarakan oleh lingkungan masyarakat dimana ia tinggal. PAUD menjadi sangat penting mengingat potensi kecerdasan dan dasar-dasar perilaku seseorang terbentuk pada rentang usia ini. Sedemikian pentingnya masa ini sehingga usia dini sering disebut sebagai “The Golden Age” (usia emas). Perlu dipahami bahwa anak memiliki potensi untuk menjadi lebih baik di masa mendatang,namun potensi tersebut hanya dapat berkembang manakala diberi rangsangan, bimbingan, bantuan, dan perlakuan yang sesuai dengan tingkat pertumbuhan dan perkembangannya. Meskipun PAUD merupakan pendidikan yang paling fundamental dan sangat penting bagi anak (khususnya usia 0-6 tahun), namun di Indonesia sendiri PAUD belum mendapatkan perhatian dari masyarakat. Hal ini disebabkan oleh minimnya pengetahuan orang tua mengenai PAUD yang disebabkan oleh keterbatasan ekonomi keluarga. Minimnya pengetahuan orang tua mengenai keberadaan PAUD disebabkan oleh adanya anggapan atau persepsi dari masyarakat sendiri bahwa PAUD identik dengan playgroup, dimana segmen dari playgroup tersebut adalah kalangan menengah atas, atau dengan kata lain membutuhkan biaya mahal untuk bisa menyekolahkan balita mereka. Selain itu, anggapan atau persepsi yang terbentuk dalam masyarakat kita adalah pola pikir yang cenderung seragam yang menganggap bahwa pendidikan anak sudah cukup memadai ketika anak-anak mereka mulai disekolahkan pada Taman Kanak-kanak (TK). Satu hal yang nampaknya belum disadari oleh masyarakat Indonesia adalah penyelenggaraan PAUD sebenarnya dapat dilakukan tidak hanya pada sektor formal dan nonformal saja, melainkan juga dapat dilakukan dalam sektor informal, yaitu melalui pendidikan keluarga serta yang diselenggarakan oleh lingkungan masyarakat dimana ia tinggal. Tentu saja sektor informasi ini tidak memerlukan biaya sebesar sektor formal layaknya playgroup. Demikian pula yang terjadi pada masyarakat di Kabupaten Karanganyar yang didominasi oleh masyarakat kalangan menengah kebawah. Masyarakat Karanganyar belum menyadari arti pentingnya pendidikan untuk anak-anaknya, khususnya anak usia dini. Masyarakat juga belum mengetahui bahwa adanya program PAUD dari pemerintah. Penulis juga melihat belum adanya kampanye sosialisasi kepada masyarakat Kabupaten Karanganyar, sehingga masyarakat Karanganyar tidak memiliki inisiatif dan keberanian untuk menyelenggarakan PAUD di lingkungan mereka (setiap kelurahan). Penulis melihat perlu adanya suatu tindakan yang lebih intense dalam hal sosialisasi dan pendekatan kepada masyarakat Kabupaten Karanganyar, agar masyarakat dapat sadar dan memahami pentingnya pendidikan bagi anak-anak mereka. Hal tersebut merupakan alasan penulis mengangkat Iklan Layanan Masyarakat PAUD di Kabupaten Karanganyar khususnya masyarakat menengah kebawah (sebagai sampel adalah Kelurahan Ngijo). Pernyataan di atas adalah garis besar perencanaan kampanye Iklan Layanan Masyarakat untuk melancarkan komunikasi mengenai pentingnya PAUD. Perencanaan kampanye ini disampaikan melalui media komunikasi visual yang ditujukan kepada masyarakat menengah kebawah Kabupaten Karanganyar dengan tujuan tercapainya kesadaran pentingnya pendidikan bagi anak-anak mereka yang berusia 0-6 tahun. Selain itu perencanaan ini juga bertujuan untuk dapat memberikan motivasi bagi masyarakat agar mempunyai inisiatif dan berani untuk menyelenggarakan PAUD dalam lingkungannya (setiap kelurahan).

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > N Visual arts (General) For photography, see TR
    N Fine Arts > NC Drawing Design Illustration
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa
    Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Desain Komunikasi Visual
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 14 Jul 2013 02:18
    Last Modified: 14 Jul 2013 02:18
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3534

    Actions (login required)

    View Item