PEMANFAATAN KEPOMPONG SUTRA EMAS PADA TENUN ATBM SEBAGAI TEKSTIL BUSANA (Arahan Produk Pada Pelengkap Busana Muslimah)

UTAMI, TRIAS (2005) PEMANFAATAN KEPOMPONG SUTRA EMAS PADA TENUN ATBM SEBAGAI TEKSTIL BUSANA (Arahan Produk Pada Pelengkap Busana Muslimah). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (2228Kb)

    Abstract

    “Tekstil dihasilkan melalui proses menenun yang diwujudkan dalam bentuk anyaman tertentu dari benang-benang. Benang-benang ini terbagi dalam 2 arah yang membuat sudut 90° satu sama lain. Kedua arah ini umumnya disebut arah vertical dan arah horizontal “(Jumaeri, Okim Djamhir, dan Wagimun, 1974, h. 7). Hasan Shadily (…..) berpendapat sebagai berikut: Tekstil adalah semua macam kain hasil tenunan, rajutan, jalinan atau ayaman, dengan tangan maupun pabrik. Sebutan untuk jenis tekstil umumnya berdasarkan bahan baku yang digunakan, seperti misalnya: sutera, wol, lenan, katun, dan kain dari bahan sintetik misalnya: nilon, rayon, dan seterusnya. (h. 3481) Kualitas tekstil hasil tenun tergantung dari benang tenun yang di gunakan. Kasar halusnya suatu kain tenun juga tergantung dari benang-benang yang ditenun atau dirajut, oleh karena itu benang tenun sangat mempengaruhi mutu, sifat, karaktersistik dan keindahan kain tenun. Secara garis besar bahan untuk membuat benang tenun berasal dari serat yang diperoleh melalui proses pemintalan (spinning). Serat sendiri terdiri dari serat alam dan serat buatan. “Serat alam misalnya: wol, sutera, kapas, dan linen. Sedangkan yang termasuk serat buatan atau sintetis adalah: polyester, poliamida (nylon), aklirat, dan modifikasi dari serat-serat tersebut” (Okay Rukaesih, 2001, h. 1).P. Soeprijono, dkk (1974) mengatakan bahwa: Sutera merupakan salah satu serat alam, serat sutera diperoleh dari serangga yang Lepidoptera. Serat sutera yang berbentuk filamen dihasilkan oleh larva ulat sutera waktu membentuk kepompong (kokon). Kepompong sutera terbagi menjadi 2 jenis yaitu: 1. Kepompong sutera alam (Bombyx mori), yaitu kepompong ulat sutera putih (sutera murbey) yang dibudidayakan oleh petani didalam ruangan. 2. Kepompong sutera liar, yaitu kepompong ulat sutera yang tidak dibudidayakan didalam ruangan, atau yang dikenal dengan ulat tussah. (h. 99). “Saat ini sutera liar lebih dikenal sebagai Golden Silk, yaitu sutera yang diperoleh dari pohon kedondong” (Okay Rukaesih, 2001, h. 10). Misalnya kepompong sutera emas (Circula Trifenestrata helft). Perkembangan tekstil tenun di Indonesia tidak lepas dari alat tenun yang dipergunakan. Pada awalnya kain tenun dibuat dengan alat tenun tradisional yang disebut dengan alat tenun gendong. Akan tetapi karena keterbatasannya dalam hal kecepatan dan hanya dapat untuk membuat kain yang relatif pendek, penggunaan alat tenun gendong bergeser ke Alat Tenun Bukan Mesin ( ATBM ) karena hasil tenun ATBM lebih ringan, lebih rata, serta lebih lebar dengan berbagai variasi corak kontemporer. Seiring dengan semakin meningkatnya permintaan akan barang tekstil, penggunaan alat tenun pun beralih ke Alat Tenun Mesin (ATM ) karena dirasa lebih efektif dan efisien. Berbagai wujud tekstil ATM dengan memanfaatkan bahan-bahan alam (serat nanas, serat pelepah pisang, dan sebagainya) dapat disaksikan saat ini di pasaran.Selama ini tekstil ATM dalam hal pemanfaatan serat sutera banyak menggunakan jenis Bombyx mori, misalnya: kain sutera organdi, sutera satin, dan masih banyak lagi jenis kain sutera yang memiliki kelebihan dalam visualisasi dan kualitasnya. Demikian pula dengan tekstil ATBM yang menghasilkan berbagai produk yaitu: slendang atau syal, kerudung, scraf dan sebagainya, yang bisa disaksikan di pasaran, misalnya produksi para pengusaha tenun ATBM di daerah Troso, Pekalongan, dan Pedan. Menurut hasil observasi atau study kancah, penulis menyaksikan bahwa pemanfaatan kepompong sutera emas dalam tekstil tenun ATBM, hanya sebatas pada pemanfaatan kepompong sutera emas utuh yang diterapkan dalam struktur pakannya, secara menebar, seperti yang dilakukan pada produksi tenun ATBM di derah Troso, Pekalongan, Pedan dan daerah industri tenun ATBM lainnya. Sedangkan pemanfaatan benang sutera emas dalam tenun ATBM belum pernah tergarap serius karena karakteristik dari benang sutera emas yang memiliki warna kecoklatan, sepintas mirip dengan benang dari serat goni, menyebabkan orang kurang melirik pada benang ini. Pemintalan secara manual dari kepompong sutera emas utuh, menghasilkan 2 macam benang yaitu: 1. Benang lebih halus dengan karakteristik: getas, berwarna kecoklatan, dan pilinan benang tidak rata atau bergelombang 2. Benang lebih keras dengan karakteristik: kuat, kaku, berwarna kecoklatan, dan pilinan benang rata. Kedua benang pilinan tersebut menjadi karakteristik benang sutera emas. Benang sutera emas yang halus, biasanya digunakan sebagai pelengkap interior dan pelengkap busana, dengan menggunakan teknik rajut manual. Selain memakan waktu karena menggunakan teknik hand made, rajut manual juga membutuhkan biaya yang cukup mahal serta wujudnya kurang menarik, karena warna yang kusam. Dari latar belakang tersebut, penulis ingin mencari alternatif dalam pengembangan dan pemanfaatan benang sutera emas yang dipadukan kepompong sutera emas utuh dalam desain setruktur maupun desain permukaan dengan teknik ATBM, serta sebagai unsur estetis dalam tekstil busana. Dari uraian diatas, dapat ditarik garis besarnya bahwa dorongan yang sangat kuat dalam diri penulis untuk mengembangkan tekstil jenis ini karena: 1. Berawal dari kerja profesi yang dilakukan oleh penulis dalam penggarapan serat sutera, khususnya sutera emas di perusahaan “KAGOSI” Kaliurang Golden Silk Yogyakarta 2. Belum tergarapnya secara maksimal serat sutera emas dalam tekstil ATBM, baik dari sisi desain struktur maupun desain permukaannya 3. Maraknya tekstil ATM dengan memanfaatkan serat-serat alam (serat nanas, serat pelepah pisang, dan sebagainya), yang bisa dijumpai di pasaran 4. Mengharap temuan-temuan yang bermanfaat dari hasil eksperimen ini.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa > Kriya Seni
    Depositing User: Saputro Bagus
    Date Deposited: 14 Jul 2013 01:59
    Last Modified: 14 Jul 2013 01:59
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3529

    Actions (login required)

    View Item