KONSTRUKSI SOSIAL ATAS PRAKTIK KHITAN PEREMPUAN DI KELURAHAN KREO SELATAN KECAMATAN LARANGAN KOTA TANGERANG

FATMAWATI, FATMAWATI (2017) KONSTRUKSI SOSIAL ATAS PRAKTIK KHITAN PEREMPUAN DI KELURAHAN KREO SELATAN KECAMATAN LARANGAN KOTA TANGERANG. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1261Kb)

    Abstract

    Praktik khitan perempuan merupakan suatu tindakan yang secara turun temurun dilakukan oleh masyarakat Kelurahan Kreo Selatan. Hingga saat ini masyarakat tetap mengkhitankan anak perempuannya walau masyarakat telah mengetahui informasi mengenai kontroversi khitan perempuan yang menjadikan banyaknya tenaga medis di sekitar Kelurahan Kreo Selatan tidak lagi melayani khitan perempuan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui makna dan proses, faktor pemicu, pemungkin dan penguat praktik khitan perempuan, serta untuk menganalisis konstruksi sosial atas praktik khitan perempuan di Kelurahan Kreo Selatan. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan pendekatan fenomenologi dan dengan Teori Konstruksi Sosial dari Peter L. Berger dan Thomas Luckmann. Teknik pengambilan sampel menggunakan purposive sampling. Teknik pengumpulan data yang digunakan yaitu observasi, wawancara dan dokumentasi. Validitas data yang digunakan yaitu triangulasi sumber. Teknik analisis data yang digunakan yaitu model analisis interaktif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa khitan perempuan merupakan suatu tindakan yang dilakukan untuk memenuhi kewajiban sebagai muslim yang bertujuan untuk menghilangkan kotoran atau najis, untuk kesehatan dan untuk mengendalikan seksualitas perempuan. Proses khitan perempuan mengalami pergeseran dalam pemakaian alat-alat, tenaga medis dan cara mengkhitankannya. Dalam perkembangannya dari dulu hingga sekarang terdapat beberapa faktor yang membuat praktik khitan perempuan dapat terus bertahan, diantaranya adalah karena adanya proses eksternalisasi, obyektivasi, dan proses internalisasi pada keluarga maupun lingkungan. Ketiga hal tersebut dapat dilihat dari faktor pemicu, faktor pemungkin dan faktor penguat terjadinya praktik khitan perempuan. Masyarakat Kelurahan Kreo Selatan pun telah mengkonstruksikan bahwa khitan perempuan sama halnya dengan khitan laki-laki, yaitu memiliki manfaat dan merupakan suatu kewajiban dalam agama Islam. Kata kunci: Khitan perempuan, Eksternalisasi, Obyektivasi, dan Internalisasi

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > H Social Sciences (General)
    H Social Sciences > HM Sociology
    H Social Sciences > HN Social history and conditions. Social problems. Social reform
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
    Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Sosiologi
    Depositing User: Rea Aisha Champa
    Date Deposited: 22 Jul 2017 22:31
    Last Modified: 22 Jul 2017 22:31
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/34051

    Actions (login required)

    View Item