PERANCANGAN ALAT BANTU PROSES PEMBELAJARAN PRAKTIKUM ELEKTRONIKA INDUSTRI

KHRISNA INDRATAMA, YOHANES (2010) PERANCANGAN ALAT BANTU PROSES PEMBELAJARAN PRAKTIKUM ELEKTRONIKA INDUSTRI. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (891Kb)

    Abstract

    Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi memaksa setiap orang untuk mengikuti setiap perkembangannya. Tidak terkecuali dunia pendidikan, beragam media dan alat-alat belajar canggih yang didesain sedemikian rupa memaksa dunia pendidikan untuk beradaptasi dengan kemajuan tersebut. Salah satu bentuknya adalah penggunaan media pembelajaran untuk membantu aktivitas proses pembelajaran (Munadi, 2008). Jurusan Teknik Industri Universitas Sebelas Maret Surakarta memiliki beberapa fasilitas laboratorium praktikum untuk menunjang kegiatan pembelajaran, salah satunya Laboratorium Sistem Produksi yang melaksanakan kegiatan Praktikum Elektronika Industri. Praktikum Elektronika Industri ini memberikan pengetahuan kepada praktikan tentang rangkaian listrik dan elektronika dasar. Pelaksanaan Praktikum Elektronika Industri di Jurusan Teknik Industri UNS dibantu oleh sejumlah asisten praktikum. Dosen pengampu praktikum dan atau kepala laboratorium, selain turut serta sebagai penyelenggara praktikum juga sebagai pengawas pelaksanaan praktikum. Media praktikum yang digunakan dalam Praktikum Elektronika Industri berupa protoboard untuk membuat rangkaian elektronika. Praktikum Elektronika Industri selama ini masih terdapat permasalahanpermasalahan dalam pelaksanaannya. Permasalahan yang muncul berhubungan dengan waktu atas aktivitas Praktikum Elektronika Industri. Waktu untuk melakukan praktikum yang terbatas, sehingga menuntut semua modul praktikum dapat diselesaikan dengan waktu yang tersedia tanpa memperhatikan tingkat pemahaman praktikan. Waktu untuk menyelesaikan satu modul praktikum adalah 100 menit. Waktu ini sudah termasuk waktu untuk tes pendahuluan selama 15 menit dan waktu untuk penjelasan materi selama 15 menit, sehingga waktu efektif untuk melakukan percobaan dan analisis hasil hanya 70 menit. Pengalaman praktikan untuk melakukan percobaan dan analisis hasil percobaan untuk semua modul praktikum yang dicobakan adalah 700 menit atau sekitar 12 jam atau 70 % dari waktu praktikum Elektronika Industri seluruhnya. Permasalahan yang berhubungan dengan waktu atas aktivitas tersebut banyak ditemui pada saat praktikan melaksanakan percobaan, sedangkan untuk waktu persiapan dan aktivitas setelah praktikum tidak banyak masalah yang muncul. Pada waktu persiapan yaitu saat tes pendahuluan, praktikan dapat mengerjakan soal tes pendahuluan dengan lancar. Hasil tes pendahuluan praktikan angkatan 2008 menunjukkan 100% praktikan lolos tes pendahuluan, hanya saja kelemahan tes pendahuluan pada saat itu adalah kurangnya pengawasan asisten kepada praktikan saat tes berlangsung. Selain itu soal tes pendahuluannya dibuat sama sehingga memungkinkan terjadinya kecurangan saat tes. Kegiatan praktikum Elektronika Industri selama ini dilakukan secara berkelompok, setiap kelompok terdiri dari 5-6 orang anggota sehingga saat pelaksanaannya hanya 40% praktikan saja yang benar-benar melaksanakan percobaaan tersebut dan sisanya hanya melihat dan menunggu hasil percobaan. Media praktikum yang digunakan untuk melakukan percobaan selama ini berupa protoboard, misalkan setiap praktikan diharuskan untuk melakukan percobaan, waktu praktikum tidak akan cukup dan habis hanya untuk membuat rangkaian elektronika. Padahal kompetensi untuk Praktikum Elektronika Industri ini praktikan tidak hanya mampu membuat rangkaian elektronika, tetapi yang lebih penting lagi praktikan harus mampu menganalisis rangkaian elektronika. Pada saat melaksanakan percobaan, praktikan kesulitan dalam membuat rangkaian elektronika, sebagian besar disebabkan karena praktikan kurang teliti dalam merangkai rangkaian elektronika dan praktikan kesulitan dalam melakukan troubleshooting. Percepatan waktu pengerjaan dan tingkat kesulitan praktikan untuk setiap modulnya juga berbeda-beda. Pada modul praktikum pertama, 90% percobaan dilakukan sendiri oleh praktikan dan memenuhi estimasi waktu yang disediakan. Pada modul praktikum kedua, 80% percobaan masih dikerjakan dengan lancar oleh praktikan. Untuk modul praktikum ketiga, 70% percobaan dapat dikerjakan sendiri oleh praktikan. Sedangkan pada modul praktikum keempat merupakan modul yang memiliki tingkat kesulitan yang tinggi, hanya 50% saja percobaan yang dilakukan oleh praktikan sendiri, selebihnya troubleshooting dikerjakan oleh asisten praktikum. Secara keseluruhan dari semua modul praktikum yang dikerjakan, praktikan masih tergantung pada pendampingan asisten, 40% percobaan masih dikerjakan bersama-sama dengan asisten. Hal ini mengakibatkan praktikan menjadi kurang kreatif dan kurang mandiri dalam melaksanakan kegiatan praktikum. Berdasarkan uraian di atas, maka perlu dirancang alat bantu proses pembelajaran Praktikum Elektronika Industri. Alat bantu yang dapat membantu praktikan dalam memahami materi yang disampaikan. Alat bantu pada sebagian literatur lain disebut sebagai media pembelajaran. Anitah (2008) menyatakan alat bantu proses pembelajaran pada hakekatnya merupakan suatu alat yang digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang nyata sehingga dapat memperjelas pengertian pembelajar akan materi pembelajaran yang disampaikan. Rifai (2005) melakukan penelitian mengenai Pembuatan Media Pembelajaran Konsep Dasar Listrik dan Elektronika Bahasan Karakteristik dan Penggunaan Transistor Berbasis Multimedia. Namun demikian penelitian tersebut hanya membahas materi komponen elektronika dan transistor saja yang dikemas dalam CD pembelajaran tanpa didukung alat bantu praktikum, sedangkan dalam penelitian ini akan dirancang alat bantu praktikum berupa kit praktikum yang akan menggantikan fungsi protoboard dalam membuat rangkaian elektronika untuk setiap modulnya yang terdiri atas modul pengenalan komponen dan instrumentasi dasar, modul transistor dan op-amp, modul sensor dan digital, modul relay dan motor serta modul pengenalan mikrokontroler. Alat bantu tersebut dapat mengurangi waktu praktikan dalam membuat rangkaian elektronika, sehingga praktikan lebih cepat dalam merangkai rangkaian elektronika untuk setiap modulnya dan mempunyai waktu lebih untuk melakukan analisis hasil percobaannya. Selain hal tersebut dirancang juga materi pengantar praktikum, petunjuk praktikum, tutorial atau instruksi manual praktikum, modul praktikum dan demo video untuk mendukung alat bantu proses pembelajaran Praktikum Elektronika Industri yang terintegrasi.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 13 Jul 2013 21:34
    Last Modified: 13 Jul 2013 21:34
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3381

    Actions (login required)

    View Item