PERANCANGAN MEDIA PROMOSI DAN PEMBUATAN FILM PENDEK “TITIK BALIK”

NUGRAHANTO, ANTONI (2010) PERANCANGAN MEDIA PROMOSI DAN PEMBUATAN FILM PENDEK “TITIK BALIK”. Other thesis, Universitas Sebelas Maret Surakarta.

[img] PDF - Published Version
Download (282Kb)

    Abstract

    Perkembangan dunia komunikasi dalam kehidupan sosial telah dapat dirasakan oleh setiap lapisan masyarakat saat ini. Hal tersebut didukung dengan adanya teknologi yang memudahkan manusia untuk mengolah dan memperoleh informasi dan hiburan dalam berbagai media, baik cetak maupun elektronik. Media elektronik merupakan media yang efektif dan efisien untuk menyampaikan informasi dan hiburan. Karena melalui media tersebut dapat disampaikan informasi dan hiburan yang berupa audio (suara) dan visual (gambar). Sehingga pesan yang terkandung didalamnya dapat lebih mudah disampaikan dan diterima oleh pihak-pihak yang membutuhkan. Perkembangan dunia hiburan merupakan salah satu dampak meningkatnya kebutuhan manusia akan informasi dan hiburan melalui media elektronik. Hal tersebut dapat dilihat dari semakin banyaknya stasiun televisi dan acara-acara beragam yang disuguhkan. Perkembangan dunia film pun tidak ketinggalan seiring meningatnya teknologi audio visual di tanah air. Dunia film indonesia saat ini mulai meningkat setelah sekian lamamengalami penurunan baik kualitas maupun kuantitasnya. Hal tersebut karena maraknya film asing yang masuk memiliki kualitas yang jauh lebih bagus daripada hasil karya sineas Indonesia. Namun, hal tersebut tidak menurunkan semangat sineas-sineas Indonesia untuk menciptakan karya yang mampu bersaing. Sehingga merebaknya rumah 2 2 produksi (production house) memunculkan sineas-sineas baru yang berharap mampu berkompetisi dalam industri perfilman. Karya-karya mereka pun dapat ditayangkan di bioskop seperti layaknya film buatan manca negara. Dan tidak hanya itu, film hasil produksi juga diharapkan mampu berkompetisi dalam berbagai festival yang diadakan secara domestik maupun internasional. Dalam perkembangannya, industri perfilman tidak hanya diproduksi melalui rumah-rumah produksi. Akan tetapi banyak pula karya-karya yang mampu bersaing dengan hasil produksi sineas profesional oleh sineas muda yang menghasilkan karya yang berupa moving picturesecara independent.Hal tersebut dapat dilihat dari maraknya sineas independen yang mengikuti festival-festival perfilman untuk menyertakan hasil karyanya. Dan beberapa mampu memperoleh penghargaan karena memberikan alternatif karya yang meliputi ide, cerita, dan sinematografi yang dihasilkan. Film dibagi menjadi beberapa jenis menurut segmentasinya. Berdasar durasinya, film digolongkan menjadi film panjang dengan durasi 120 menit atau lebih dan film pendek dengan durasi kurang dari 60 menit. Berdasar genrenya, film dibagi menjadi film fiksi dan dokumenter. Film fiksi dibagi menjadi beberapa genre, yaitu film laga (action), drama, komedi, misteri (horror), dan lainnya. Dari latar belakang tersebut, penulis ingin membuat suatu karya audio visual berupa film dalam format pendek dengan durasi 10-30 menit untuk memenuhi tugas akhir guna memperoleh gelar ahli madya dalam jurusan desain komunikasi visual. 3 3 Untuk itu penulis mengambil tema kehidupan sosial dengan fokus pada kehidupan remaja tentang konflik pribadi. Berdasar ide awal tersebut, akan berkembang menjadi sebuah cerita yang menjadi klimaks dengan alur yang diharapkan mampu menyampaikan pesan yang terkandung di dalamnya. Dari uraian ide awal tersebut, penulis mengambil judul “Titik Balik” sebagai bagian awal film pendek independen tersebut. Judul tersebut diambil, karena tokoh utama menghadapi kenyataan yang menjadikan problematika masa remaja. Dimana tokoh utama menjadi stuck dan tidak tahu harus bagaimana. Dimana pada akhir cerita judul film ini akan benar-benar tersampaikan pesannya dalam cerita tersebut. Ide tersebut berawal dari pengalaman pribadi beberapa teman penulis yang dikembangkan menjadi sebuah ide dan gagasan untuk menjadi sebuah cerita yang akan divisualisasikan dalam bentuk sinematografi. Diharapkan hal tersebut mampu menyampaikan pesan serta memberikan kesan akan suatu hal yang dalam masyarakat belum begitu banyak terjadi. Sehingga respon positif yang diharapkan akan dapat diperoleh setelah target audiencemenonton film ini. Dan pada akhirnya berdasar uraian diatas, film jugamembutuhkanmedia pendukunguntuk lebihmemberikan nilai lebih akan sebuah karya sinematografi. Maka akan diciptakan desain yang menjadi sarana promosi dan pendukung berdasar pada tujuan awal sebuah desain komunikasi visual. Media tersebut dapat berupa poster film, pamflet, sticker, standing banner, kaos, pin, dan sebagainya. Sehingga melalui media tersebut keberhasilan komunikasi visual sebuah film akan lebih banyak tercapai dengan adanya media pendukung

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
    Divisions: Fakultas Sastra dan Seni Rupa > D3 - Desain Komunikasi Visual
    Depositing User: Yudha Adhitya
    Date Deposited: 13 Jul 2013 17:06
    Last Modified: 13 Jul 2013 17:06
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3105

    Actions (login required)

    View Item