PROSES PRODUKSI PROGRAM JATENG HARI INI DI PT GLOBAL TELEKOMUNIKASI TERPADU (PRO TV) SEMARANG

UTAMI, ERLINDA NUR (2010) PROSES PRODUKSI PROGRAM JATENG HARI INI DI PT GLOBAL TELEKOMUNIKASI TERPADU (PRO TV) SEMARANG. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (466Kb)

    Abstract

    Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi bukanlah merupakan suatu hal yang baru lagi. Untuk memenuhi tuntutan zaman yang semakin maju, berbagai media penyiaran seperti televisi, radio, maupun surat kabar berusaha menarik perhatian khalayak. Salah satunya yaitu dengan memberikan informasi maupun hiburan yang dikemas semenarik mungkin. Media massa tersebut memiliki peranan yang sangat penting bagi masyarakat untuk memperoleh informasi. Ketertarikan khalayak terhadap suatu media massa dapat dijadikan sarana promosi oleh para pengiklan. Suatu produk barang atau jasa akan lebih dikenal masyarakat melalui iklan di media. Sementara itu, media penyiaran sangat membutuhkan iklan untuk menjaga kelangsungan hidup media itu sendiri. Jadi dalam hal ini terjadi hubungan timbal balik antara masyarakat, iklan, dan media penyiaran. Media penyiaran sendiri terdiri dari media elektronik dan media cetak Media elektronika terdiri dari media radio dan media televisi, yang kepemilikannya bisa dilakukan oleh negara (pemerintah) maupun swasta, misalnya: Radio Republik Indonesia (RRI) dan Televisi Republik Indonesia (TVRI) dimiliki negara, sementara yang terbanyak diusahakan oleh swasta. Untuk kelembagaan media elektronika ini, Undang Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, secara eksplisit menyebut media elektronika sebagai “lembaga penyiaran”. Lembaga penyiaran dibagi menjadi empat, yakni (1) lembaga xiii penyiaran publik, (2) lembaga penyiaran swasta, (3) lembaga penyiaran komunitas, dan (4) lembaga penyiaran berlangganan. ¹ Salah satu lembaga penyiaran yang berperan penting bagi masyarakat adalah lembaga penyiaran swasta. Lembaga penyiaran swasta diharapkan mampu membantu pemerintah dalam memberikan kontribusi yang lebih bagi dunia penyiaran. Lembaga penyiaran swasta yang ada di Indonesia selain radio adalah televisi. Baik nasional maupun lokal, televisi dapat memberi dampak serta pengaruh bagi masyarakat. Televisi merupakan media penyiaran yang terdiri dari dua unsur yaitu suara (audio) dan gambar (visual), maka televisi disebut juga sebagai media audio visual. Sebagai media audio visual, televisi dituntut untuk memberikan sajian program acara yang menarik untuk mendapatkan perhatian masyarakat. Bukan hanya memberikan hiburan, televisi diharapkan mampu menyajikan program lain seperti pendidikan dan kebudayaan yang sekiranya dapat dikemas secara variatif dan berkualitas. Dunia pertelevisian swasta di Tanah Air saat ini berkembang pesat. Masyarakat dapat menikmati program siaran yang ditayangkan stasiun televisi swasta nasional seperti RCTI, SCTV, TPI, Anteve, Indosiar, Metro TV, Transtv, Globaltv, Trans7, dan TV One. Selain televisi swasta nasional, kini telah banyak berdiri stasiun televisi lokal yang notabene mengalami peningkatan dan mendapat tempat tersendiri di hati pemirsanya. Banyaknya stasiun televisi tersebut tentu sangat menyenangkan masyarakat sebagai penonton karena tersedianya banyak pilihan program acara menarik yang ditawarkan oleh stasiun televisi. ¹ BM, Mursito. 2006. MEMAHAMI INSTITUSI MEDIA (Sebuah Pengantar). Lindu Pustaka: Karanganyar : halaman 11 xiv Di tengah ketatnya persaingan program acara, stasiun televisi berusaha untuk menarik pemirsa agar mau menonton acara yang ditayangkan, sekaligus menarik dunia usaha untuk memasang iklan niaga. Oleh karena itu, berbagai mata acara yang disiarkan harus melalui seleksi ketat berdasarkan standar mutu profesional yang ditetapkan masing-masing stasiun televisi. Dari berbagai acara yang ditayangkan stasiun televisi, salah satu yang menarik dan banyak menjadi perhatian masyarakat adalah siaran berita karena masyarakat dapat secara dini bahkan langsung menyaksikan suatu peristiwa di berbagai belahan bumi ini. Berita merupakan fakta dari suatu peristiwa yang menonjol, bersifat akurat dan dapat dipercaya. Program pemberitaan stasiun televisi swasta di Indonesia yang semakin populer dan berkembang pesat membuat stasiun-stasiun televisi swasta di Indonesia bersaing untuk mendapatkan perhatian masyarakat. Oleh karenanya, penyajian program acara berita harus dikemas secara professional dan semenarik mungkin, baik dari segi penyampaian berita, isi, maupun tampilan secara umum. Agar siaran berita yang ditayangkan benar-benar menarik, selain isi berita menjadi faktor utama, keandalan awak televisi seperti reporter, juru kamera, editor, dan pembaca berita yang bekerja mulai dari mencari, mengolah, dan menyiarkan berita sangat menentukan. Stasiun televisi swasta lokal memiliki karakteristik yang berbeda dengan stasiun televisi nasional. Masing-masing memiliki program acara dan audiens tersendiri. Televisi swasta lokal umumnya menyajikan program acara yang bersifat dekat dengan masyarakat dimana stasiun televisi tersebut berada. Untuk tayangan program acara berita, televisi swasta lokal umumnya menyajikan berita xv yang terjadi di sekitar wilayah lokal televisi tersebut sehingga masyarakat akan lebih perhatian dan antusias untuk mengikutinya karena memiliki kedekatan yakni kedekatan tempat. Berbeda dengan televisi nasional yang menyajikan berita dari seluruh wilayah nasional. Sajian berita tidak hanya berasal dari sekitar wilayah lokal televisi swasta nasional tersebut berada melainkan bisa berasal dari luar daerah, luar pulau, atau bahkan luar negeri. PRO TV sebagai salah satu televisi swasta lokal di Semarang menghadirkan program acara berita yang berkualitas. PRO TV berdiri pada tahun 2003 di bawah naungan PT Global Telekomunikasi Terpadu. Sejak April 2008, PRO TV bergabung dan memiliki jaringan dengan SUN TV. SUN TV sendiri dimiliki oleh MNC (Media Nusantara Citra) dimana MNC membawahi pula televisi-televisi swasta nasional seperti RCTI, TPI, dan Global TV. Berita-berita nasional yang disajikan oleh stasiun televisi yang berjaringan dengan MNC berasal dari biro yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia dan sebagian di Malaysia. Untuk biro Jawa Tengah sendiri dikelola oleh PRO TV. Berita yang masuk melalui PRO TV mewakili berita yang berasal dari Jawa Tengah dimana berita tersebut tidak hanya disiarkan pada program acara berita lokal namun dapat juga disiarkan pada program acara berita nasional seperti “Seputar Indonesia”, “Berita Global”, dan lain-lain. Jadi meskipun PRO TV merupakan televisi swasta berskala lokal, namun berita yang disampaikan berskala nasional. Hal ini dibuktikan pula dengan penyajiannya yang menarik dan berkualitas. Programprogram acara berita yang disajikan PRO TV antara lain Jateng Hari Ini, Sekilas Jateng, dan Kriminal Sepekan. xvi Salah satu program acara berita sajian PRO TV adalah “Jateng Hari Ini”. Dalam penyajiannya, acara ini membutuhkan suatu proses serta mekanisme dimana dalam setiap proses membutuhkan tenaga kerja yang ahli di bidangnya. Jateng Hari Ini merupakan program acara berita harian yang dihimpun melalui 45 wartawan koresponden yang tersebar di seluruh wilayah Jawa Tengah dan Yogyakarta. Sebelum disajikan melalui televisi, proses produksi Jateng Hari Ini melewati beberapa tahap. Dimulai dari proses peliputan dan pengiriman berita melalui email yang dilakukan oleh koresponden. Melalui dapur redaksi, redaktur melakukan pemilihan berita kemudian mengedit naskahnya. Proses pengisian suara (dubbing) dan download video (shot list) dilakukan oleh editor. Masih dalam ruang editing, gambar video dan hasil dubbing memasuki tahap penggabungan (mixing). Kembali pada bagian redaksi, berita-berita pilihan disusun menjadi sebuah rundown dan anchor. Anchor merupakan susunan naskah yang digunakan untuk membantu presenter dalam membawakan berita dengan menggunakan software khusus yakni teleprompter. Selanjutnya dilakukan tahap produksi rekaman (taping) presenter yang dilakukan di ruang studio. Hasil rekaman (taping) melalui kaset rekaman diserahkan kepada editor hingga tahap akhir (finishing). Setelah semua tersusun dan telah diperiksa oleh produser mengenai kelayakannya, file master tayang dalam bentuk kaset mini DV dikirimkan ke bagian master kontrol selanjutnya disiarkan melalui pemancar hingga sampai ke layar televisi. Orang-orang yang berada di balik program acara berita “Jateng Hari Ini” terbagi menjadi empat bagian yaitu mereka yang bekerja di bagian xvii reportase/liputan, redaksi, editing, dan produksi. Mereka yang bekerja di bagian reportase adalah mereka yang memiliki profesi sebagai wartawan yang bertugas meliput suatu kejadian atau fakta kemudian menyusun naskah beritanya. Pada bagian redaksi, tugas yang harus dilakukan redaktur antara lain memilih berita, mengedit naskah, menyusun rundown dan menyusun anchor. Untuk bagian editing, para editor bertugas mengisi suara (dubbing), download video (shot list), melakukan penataan (mixing) hasil dubbing dan video kemudian hasil mixing tersebut digabung dengan hasil taping (rekaman) presenter. Sementara pada bagian produksi, mereka bekerja di ruang studio dengan tugas melakukan taping (rekaman) presenter yang membawakan acara. Di luar empat bagian tersebut, terdapat peranan produser dimana tugas seorang produser adalah melakukan tahap finishing untuk menilai kelayakan siar terhadap hasil akhir (master tayang). Master tayang yang dinilai telah layak siar akan disiarkan melalui pemancar dan sampai ke layar televisi. Dalam hal ini, produser memegang peranan yang cukup penting. Seorang produser bertanggung jawab terhadap isi siaran baik dari segi materi maupun penampilan. Dari keempat bagian di atas, terlihat bahwa masing-masing profesi memiliki tugas dan peranan yang berbeda. Namun, mereka merupakan satu tim dengan keahlian khusus dan menjadi satu kesatuan yang utuh. Mereka memiliki tanggung jawab penuh terhadap tugas yang diberikan dan tidak dapat berdiri sendiri dimana satu bagian dapat mempengaruhi bagian yang lain. Di samping itu, presenter juga memiliki peranan yang sangat penting karena dapat mempengaruhi kualitas program siaran yang disajikan. Seorang presenter dituntut mampu xviii membawakan acara serta menyampaikan berita secara komunikatif agar pemirsa senantiasa menyimak program siaran secara menyeluruh. Selain itu, program berita “Jateng Hari Ini” diharapkan dapat memberi kontribusi dan manfaat bagi masyarakat Semarang dan sekitarnya.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: J Political Science > JF Political institutions (General)
    Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > D3 - Komunikasi Terapan
    Depositing User: Isro'iyatul Mubarokah
    Date Deposited: 13 Jul 2013 17:05
    Last Modified: 13 Jul 2013 17:05
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/3104

    Actions (login required)

    View Item