EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENJUALAN KREDIT (STUDY KASUS PADA PT BENGAWAN ABADI MOTOR DI SURAKARTA)

Praptono, Indri (2005) EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENJUALAN KREDIT (STUDY KASUS PADA PT BENGAWAN ABADI MOTOR DI SURAKARTA). Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (187Kb)

    Abstract

    Pada masa sekarang ini telah terjadi perkembangan dunia usaha yang semakin meningkat yang mengakibatkan setiap perusahaan dituntut harus mampu bersaing dalam segala hal termasuk dalam hal pelayanan kepada konsumen ataupun pada calon konsumennya. Hal ini dikarenakan konsumen semakin kritis terhadap mutu suatu barang/jasa yang dibeli. Kondisi demikian menuntut setiap perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa yang bermutu tinggi dengan harga yang kompetitif. Maka perusahaan harus menindaklanjuti dengan suatu pengelolaan perusahaan yang baik agar tetap bisa memproduksi barang atau jasa yang berkualitas dan sekaligus tetap bisa bersaing dengan perusahaan pesaing. Pada perusahaan yang skala operasinya masih kecil atau belum terlalu besar seorang manajer dapat menjalankan fungsi pengawasan terhadap pendapatan secara langsung. Akan tetapi jika skala operasi perusahaan sudah besar dan kompleks maka seorang manajer tidak mungkin lagi dapat mengawasi secara langsung setiap kegiatan secara langsung dan menyeluruh mengenai setiap kegiatan usaha perusahaan sehingga manajer perusahaan perlu melakukan pengawasan secara tidak langsung. Sistem pengendalian intern dapat diterapkan manajer perusahaan untuk mengawasi kegiatan usaha perusahaan tersebut secara tidak langsung. Hartadi (1997:2) mengemukakan bahwa sistem pengendalian intern merupakan pemeriksaaan secara kontinyu dari analisis laporan keuangan dan catatan. Istilah sistem pengendalian intern memiliki dua pengertian yaitu sistem pengendalian dalam arti sempit dan dalam arti luas. Hartadi (1997:3) memberikan pengertian dalam arti sempit istilah tersebut merupakan prosedur mekanis untuk mengecek ketelitian dari data-data administrasi seperti mencocokkan penjumlahan, mendaftar dan penjumlahan ke bawah. Dalam arti luas sistem pengendalian intern merupakan sistem yang terdiri dari berbagai unsur dengan tujuan untuk melindungi harta milik, meneliti ketepatan dan sampai berapa jauh data akuntansi dapat dipercaya. Mendorong efisiensi operasi dan menjamin dipatuhinya kebijakan perusahaan. Menurut Standard Profesional Akuntan Publik (SPAP) seksi 319, struktur pengendalian intern memiliki tiga unsur yaitu lingkungan pengendalian, sistem akuntansi dan prosedur pengendaliannya. Lingkungan pengendalian mencerminkan keseluruhan sikap, kesadaran dan tindakan dari dewan komisaris, manajemen pemilik dan pihak lain mengenai pentingnya pengendalian dan tekanannya pada kesatuan usaha yang bersangkutan. Sistem akuntansi terdiri dari metode dan catatan untuk mengidentifikasikan, menghimpun, menganalisis, mengelompokkan, mencatat dan melaporkan transaksi saham usaha. Prosedur pengendalian adalah kebijakan dan prosedur sebagai tambahan terhadap lingkungan pengendalian dan sistem akuntansi yang telah diciptakan oleh manajemen untuk memberikan keyakinan memadai bahwa tambahan tertentu satuan usaha akan tercapai. Pengertian sistem pengendalian intern dalam arti luas menurut AICPA dalam Statement On Auditing Standard (SAS) no 1 dikelompokkan menjadi sistem pengendalian akuntansi dan sistem pengendalian administrasi. Sistem pengendalian akuntansi berfungsi untuk menjaga keamanan milik perusahaan. Pengendalian ini disebut preventif control (pengendalian pencegahan), sedangkan sistem pengendalian administrasi berfungsi untuk mendorong dipatuhinya keputusan-keputusan manajemen. Pengendalian ini disebut feed back control (pengendalian umpan balik). Bagi banyak perusahaan, penjualan merupakan sumber penghasilan yang utama dan merupakan komponen terbesar dalam penentuan laba kotor. Kegiatan penjualan terdiri dari transaksi penjualan barang atau jasa baik secara kredit atau tunai. Dalam transaksi penjualan kredit jika order dari langganan telah dipenuhi dengan pengiriman barang dengan penyerahan jasa, untuk jangka waktu tertentu perusahaan memiliki piutang kepada langganannya. Kegiatan penjualan secara kredit ini ditangani perusahaan melalui sistem penjualan kredit. Dalam kegiatan operasinya, penjualan dilakukan melalui proses yang panjang dan melalui berbagai tahapan serta melibatkan lebih dari satu karyawan. Dengan demikian akan mudah sekali terjadi penyimpangan dan kesalahan yang dapat merugikan perusahaan, sehingga untuk menghindari resiko-resiko kesalahan dan penyimpangan sistem akuntansi penjualan yang ada di perusahaan harus mengandung elemen sistem pengendalian intern. Dengan sistem pengendalian intern yang baik juga akan membantu menajemen dalam menjalankan fungsi-fungsinya. Dalam menjalankan praktik penjualan kredit di perusahaan masih terdapat adanya perangkapan fungsi yaitu fungsi analis kredit, fungsi administrasi kredit dan fungsi kolektor kredit.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: K Law > K Law (General)
    Divisions: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:15
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:15
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2988

    Actions (login required)

    View Item