PENGARUH KEPRIBADIAN TERHADAP WORK FAMILY CONFLICT : STUDI PADA PERAWAT DI RUMAH SAKIT ISLAM SURAKARTA

Nur Setyaningrum, Mahardhita (2006) PENGARUH KEPRIBADIAN TERHADAP WORK FAMILY CONFLICT : STUDI PADA PERAWAT DI RUMAH SAKIT ISLAM SURAKARTA. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (224Kb)

    Abstract

    Sumber daya merupakan aset yang sangat berharga bagi setiap organisasi. Hal ini terkait dengan peran sumber daya manusia dalam menciptakan tingginya produktivitas suatu organisasi atau perusahaan. Dalam perekrutan karyawan dibutuhkan investasi yang tidak murah guna mendapatkan sumber daya manusia yang sesuai dengan yang disyaratkan perusahaan. Untuk dapat mempertahankan keuntungan kompetitifnya upaya perekrutan ini dilanjutkan dengan upaya pengelolaan dan pengembangan bagi karyawannya. Dalam hal ini perusahaan dituntut untuk memperhatikan kesejahteraan karyawannya dengan memberikan hak-hak karyawan secara penuh. Di sisi lain karyawan juga harus melaksanakan kewajibannya kepada perusahaan sehingga tercapai produktivitas perusahaan yang tinggi. Bila keluarga dan pekerjaan yang pada awalnya dianggap suatu bidang yang terpisah satu sama lain, di mana mitos tersebut mendorong manajemen bertindak seakan-akan dunia kerja adalah segalanya. Namun pada era sekarang ini, mitos-mitos seperti itu menjadi tidak relevan lagi diakibatkan adanya perubahan kondisi kerja sebagai akibat dari globalisasi pasar, implementasi teknologi baru dari organisasi kerja dan perubahan struktur angkatan kerja. Hal ini menuntut karyawan untuk menyeimbangkan antara tuntutan keluarga dengan kehidupan mereka di luar keluarga (pekerjaan). Tuntutan pengelolaan peran antara keluarga dan pekerjaan menjadi tantangan yang kritis bagi individual dan organisasi serta menjadi topik yang semakin penting di bidang perilaku organisasional dan sumber daya manusia (Kossek & Ozeki, 1998,dalam Ratnasari 2005:2 ). Penelitian mengenai sebab- sebab dan konsekuensi dari konflik antara keluarga dan pekerjaan semakin banyak dilakukan dan mengacu pada tekanan peran yang mengakibatkan konflik antara keluarga dan pekerjaan yang tidak sesuai, sehingga partisipasi di satu peran menjadi lebih sulit disebabkan oleh partisipasi di peran lain (Greenhaus & Beutell, 1995:77 ). Konflik antara keluarga dan pekerjaan dapat menimbulkan hasil yang negatif baik bagi keluarga maupun pekerja. Studi menunjukkan bahwa konflik keluarga – pekerjaan memiliki korelasi dengan menurunnya produktivitas, meningkatnya kelambanan kerja dan absenteisme, meningkatnya turnover dan ketidakpuasan kerja yang lebih besar (Greenhaus & Beutell, 1985:76 ). Terdapat beberapa kemajuan penting dalam literatur mengenai keluarga-pekerjaan, tetapi masih ada dua kesenjangan yang terjadi yaitu; (1) perbedaan individu dalam memandang keseimbangan antara keluarga dan pekerjaan yang biasanya diabaikan ( Sumer & Knight, 2001:653), (2) sedikit penelitian yang telah mengakui kemungkinan bahwa peranan keluarga dan pekerjaan dapat memberikan dampak yang positif atau saling berkaitan satu sama lain ( Greenhaus & Parasuraman dalam J.H. Wayne et al ,2004 : 109 ). Dalam penelitian tentang keluarga–pekerjaan terdapat kurangnya perspektif yang mengemukakan bahwa keterlibatan dalam peran keluarga-pekerjaan mnegakibatkan konflik antar peran, seperti dalam penelitian Greenhaus dan Beutell tahun 1985. Model Work Family Conflict yang dikembangkan oleh Kopelman, Greenhaus, dan Connoly ( dalam J.H.Wayne et al, 2004: 109) dan dianut oleh beberapa peneliti mengungkapkan bahwa faktor-faktor struktural di dalam domain keluarga dan pekerjaan merupakan faktor penting dalam Work Family Conflict. J.H.Wayne et al (2004) mengemukakan bahwa walaupun faktor- faktor struktural dapat menjadi penyebab utama, tetapi hal itu bukanlah satu- satunya alasan dan kepribadian individu dapat menjadi faktor yang penting. Para peneliti harus mulai membicarakan daya prediktif dari variabel kepribadian yang mempunyai pengaruh negatif dan langsung secara besar terhadap Work Family Conflict (Carlson dalam J.H.Wayne et al, 2004: 109 ), dan dikaitkan dengan Work Family Conflict melalui efek tidak langsungnya terhadap stress kerja ( Stoeva, Chiu & Greenhaus, dalam J.H.Wayne et al, 2004:109 ). Kesuksesan awal dengan beberapa sifat khusus ini mengemukakan bahwa inilah saatnya untuk menggunakan sebuah penilaian yang luas terhadap kepribadian seperti The Big Five (McCrae & John, dalam J.H.Wayne et al, 2004:109 ), untuk menyelidiki peran kepribadian dalam Work Family Conflict secara lebih lengkap. Hasil penelitian yang dilakukan oleh J.H. Wayne et al (2004) salah satunya menemukan hubungan antara sifat-sifat kepribadian dalam hal ini The Big Five dengan Work Family Conflict. Kesimpulan penelitian itu adalah Neuroticism dan Conscientiousness merupakan sifat kepribadian yang utama berhubungan dengan Work Family Conflict. Penelitian kali ini ditujukan untuk mengamati dan menguji pengaruh kepribadian khususnya The Big Five Personality terhadap Work Family Conflict. Subjek dari penelitian ini adalah karyawan industri jasa pelayanan medis pada Rumah Sakit Islam Surakarta. Seluruh pekerjaan mempunyai kapasitas stess, namun tingkatannya berbeda-beda, beberapa pekerjaan dan organisasi secara potensial menghadapi stress yang lebih besar dibandingkan dengan orang lain. Cranwell- Ward (dalam Ratnasari, 2005: 4 ) mengidentifikasi organisasi di dalam industri jasa sebagai organisasi yang lebih potensial menghadapi stress. Hal ini bisa terjadi karena posisi pekerjaannya berhubungan langsung dengan publik atau pelanggan, klien, yang mungkin lebih sensitif terhadap pengaruh negatif dari stress. Stress menunjukkan sebab dan pengaruh yang dirasakan akibat tekanan- tekanan yang dihadapi. Saat ini dan juga ke depan industri pelayanan medis akan semakin dibutuhkan masyarakat. Hal ini dikarenakan meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan seiring dengan semakin tingginya tingkat pendidikan masyarakat. Sebagian besar masyarakat tidak lagi menjadikan biaya sebagai pertimbangan utama untuk memilih rumah sakit, namun pertimbangan utamanya adalah mutu pelayanan yang diberikan rumah sakit tersebut. Dengan demikian akan terjadi persaingan yang semakin ketat antara perusahaan yang bergerak di bidang industri jasa medis. Industri jasa medis dituntut untuk dapat meningkatkan mutu pelayanannya kepada konsumen / masyarakat. Sehingga perawat yang ada di dalamnya dituntut untuk bekerja secara maksimal dengan jam kerja yang sangat tinggi, lebih dari 48 jam/ minggu. Dalam hal ini perawat juga dituntut untuk menghadapai pasien dengan sikap sabar, ramah, bertanggungjawab, cekatan dalam keadaan apapun, sehingga perawat harus mempunyai kepribadian yang baik untuk mendukung pekerjaannya. Memahami aktivitas mereka, maka peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian terhadap kepribadian, konflik-konflik yang dihadapi dan dirasakan oleh karyawan. Oleh karena itulah, dalam penelitian ini peneliti mengambil judul : “ Pengaruh Kepribadian terhadap Work Family Conflict : Studi Pada Perawat di Rumah Sakit Islam Surakarta “.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD28 Management. Industrial Management
    Divisions: Fakultas Ekonomi > Manajemen
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:16
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:16
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2967

    Actions (login required)

    View Item