Studi komparasi model pembelajaran kooperatif metode group investigation dan student teams achievement divisions serta metode konvensional terhadap hasil belajar biologi siswa kelas x

Surya Erniningsih, Munika (2006) Studi komparasi model pembelajaran kooperatif metode group investigation dan student teams achievement divisions serta metode konvensional terhadap hasil belajar biologi siswa kelas x. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (228Kb)

    Abstract

    Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berjalan seiring dengan perkembangan seni dan budaya pada kehidupan masyarakat Indonesia dan berlangsung sangat cepat. Perubahan-perubahan dalam masyarakat akan mempengaruhi perkembangan setiap individu warga masyarakat. Pengaruh ini dapat meliputi pengetahuan, kecakapan, sikap, aspirasi, minat, semangat, kebiasaan bahkan pola-pola hidup mereka. Dalam hal ini, pendidikan mempunyai kebutuhan untuk mengikuti perubahan masyarakat. Perkembangan ini menuntut adanya perbaikan pada sistem pendidikan nasional yang termasuk pada penyempurnaan kurikulum. Atas dasar itulah diberlakukan kurikulum 2004 atau yang disebut dengan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). KBK merupakan seperangkat rencana dan pengaturan tentang kompetensi dan hasil belajar yang harus dicapai siswa. Kompetensi merupakan perpaduan dari pengetahuan (kognitif), ketrampilan (psikomotorik), nilai dan sikap (afektif) yang direfleksikan dalam kebiasaan berfikir dan bertindak. Menurut Nurhadi (2004: 15) rumusan kompetensi dalam KBK merupakan pernyataan apa yang diharapkan dapat diketahui, disikapi, atau dilakukan siswa dalam setiap tingkatan kelas dan sekolah serta sekaligus menggambarkan kemajuan siswa yang dicapai secara bertahap dan berkelanjutan untuk mencapai kompeten. Jadi kompetensi dapat diartikan sebagai pengetahuan, ketrampilan dan kemampuan serta sikap yang dimiliki seseorang yang telah menjadi bagian dari dirinya sendiri sehingga ia dapat melakukan perilaku-perilaku kognitif, afektif dan psikomotorik secara serasi dan seimbang. Ilmu biologi kadang menimbulkan kesulitan bagi siswa yang mempelajari konsep-konsepnya, sehingga diperlukan ketepatan dalam pemilihan metode pembelajaran biologi. Secara umum pembelajaran biologi bertujuan untuk mengembangkan sumber daya manusia yang memiliki ketrampilan intelektual dan psikomotor dalam bidang biologi yang dilandasi sikap ilmiah sehingga mampu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta dapat meningkatkan kesadaran untuk lebih mengungkapakan kebesaran dan kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa. Umumnya model pembelajaran yang saat ini digunakan hanya satu arah saja, dimana guru hanya mentransfer ilmunya secara utuh kepikiran siswa tanpa memperhatikan kemampuan siswa yang berbeda-beda. Sedangkan siswa hanya dijadikan obyek dan interaksi antara siswa dengan guru sangat kurang dalam kegiatan belajar mengajar, sehingga membuat siswa menjadi malas dan kurang bersemangat dalam mengikuti pelajaran. Proses belajar mengajar atau pembelajaran merupakan suatu proses terjadinya interaksi siswa dan guru. Dalam proses pembelajaran guru menyampaikan suatu materi pembelajaran disesuaikan dengan tujuan pembelajaran tersebut. Selain siswa dituntut aktif dalam mempelajari materi, agar terjadi transfer pengetahuan yang baik perlu didukung oleh kemampuan guru dalam menyampaikan materi. Pada kenyataannya sering dijumpai bahwa hasil belajar siswa selama ini masih rendah. Hal ini mungkin disebabkan karena kurang tepatnya guru dalam menggunakan metode pembelajaran dan kurang aktifnya siswa dalam mengikuti proses belajar mengajar dimana siswa mengorganisasikan sendiri apa yang diperoleh tanpa mengkomunikasikan dengan siswa lain. Hasil Ujian Akhir Semester 1 tahun pelajaran 2005/2006 nilai rata- rata Biologi kelas X SMA N 1 Karanganyar adalah 7,3 dan batas tuntas yang harus dicapai siswa adalah 6,5. Meskipun nilai rata-rata hasil UAS telah diatas standar batas tuntas tetapi diasumsikan hasil belajar siswa masih dapat ditingkatkan hingga memperoleh hasil belajar yang optimal. Hingga saat ini tolak ukur keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar adalah prestasi belajar siswa yang tinggi. Untuk itulah perlu adanya pembaharuan dalam menggunakan pendekatan, model dan metode mengajar agar prestasi belajar siswa dapat meningkat. Adapun salah satu alternatif model pembelajaran yang sesuai dengan standar kompetensi KBK 2004 adalah model pembelajaran kooperatif yaitu pembelajaran yang berpusat pada keaktifan siswa. Dalam pembelajaran ini terdapat proses kebersamaan, dimana proses kebersamaan ini merupakan salah satu metode pengembangan pembelajaran. Penggunaan ketrampilan-ketrampilan kooperatif sangat penting untuk mengembangkan sikap saling bekerja sama, mempunyai rasa tanggung jawab dan mampu berkompetisi secara sehat. Sifat dan sikap demikian itu akan membawa pribadi yang berhasil dalam menghadapi tantangan pendidikan lebih tinggi yang berorientasi pada kelompok. Menurut Slavin (1995 : 2) dalam pembelajaran kooperatif peserta didik akan lebih mudah untuk menemukan dan memahami konsep-konsep yang sulit apabila mereka dapat saling mendiskusikan masalah- masalah tersebut dengan temannya. Dalam penelitian yang dilakukan ini model pembelajaran yang digunakan adalah model pembelajaran kooperatif metode Group Investigation (GI) dan Student Team Achievement Devision (STAD). Saat sekarang telah banyak pendekatan dan metode yang ditawarkan agar pembelajaran lebih bermakna. Salah satu alternatif yang bisa diterapkan adalah pembelajaran kooperatif metode GI dan metode STAD. Metode pembelajaran GI adalah metode pembelajaran yang melibatkan siswa sejak perencanaan, baik dalam menentukan topik maupun cara untuk mempelajari melalui investigasi. Metode pembelajaran ini menuntut para siswa untuk memiliki kemampuan yang baik dalam berkomunikasi maupun dalam ketrampilan proses kelompok. Para siswa memilih topik yang ingin dipelajari, mengikuti investigasi mendalam terhadap berbagai sub konsep yang telah dipilih kemudian menyiapkan dan menyajikan dalam suatu laporan didepan kelas secara keseluruhan. Namun proses pembelajaran dilakukan di dalam kelompok dengan materi yang dipersiapkan oleh guru untuk dipelajari secara berkelompok. Metode pembelajaran STAD dicirikan oleh adanya suatu struktur tugas, tujuan, dan penghargaan kooperatif. Siswa bekerja sama didalam kelompok dalam situasi pembelajaran kooperatif seperti membutuhkan kerjasama untuk mencapai tujuan bersama dan mengkoordinasikan usahanya untuk menyelesaikan tugas. Dalam penggunaan metode STAD ini sebelum dilaksanakan kegiatan belajar secara berkelompok guru menekankan konsep-konsep apa yang akan dipelajari dan rangkuman materi yang diberikan pada siswa, selanjutnya guru menyajikan materi pelajaran dengan pengajaran secara langsung. Kegiatan selanjutnya adalah guru memberikan tugas kelas yang diberikan kepada setiap siswa. Setelah itu dilaksanakan kegiatan kelompok, dimana dalam setiap anggota kelompok mengerjakan lembar kegiatan secara mandiri yang telah disiapkan dan saling mencocokkan jawabannya dengan teman sekelompok. Jika ada seorang siswa yang belum memahami materi maka teman sekelompoknya bertanggung jawab untuk menjelaskannya. Dari ulasan diatas penulis tertarik melakukan penelitian untuk mengetahui perbedaan tingkat prestasi belajar biologi dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif metode GI dan STAD yang dilakukan di SMA NEGERI 1 KARANGANYAR . Sekolah ini merupakan salah satu Sekolah Menengah Atas yang telah menerapakan Kurikulum Berbasis Kompetensi tahap kedua sejak tahun 2004/2005.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: Q Science > QH Natural history > QH301 Biology
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan > Pendidikan Biologi
    Depositing User: Ferdintania Wendi
    Date Deposited: 25 Jul 2013 16:16
    Last Modified: 25 Jul 2013 16:16
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2963

    Actions (login required)

    View Item