PENYUSUNAN USABILITY INDEX BROWSER INTERNET

JOANNA, JOANNA (2010) PENYUSUNAN USABILITY INDEX BROWSER INTERNET. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1305Kb)

    Abstract

    Dewasa ini, penggunaan internet menjadi hal yang tidak asing lagi dalam kehidupan manusia. Bagi sebagian kalangan, internet bahkan menjadi sesuatu hal yang melekat dan tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan sehari-hari. Terutama untuk kalangan pebisnis, internet digunakan sebagai sarana untuk menunjang pekerjaan dan bisnis. Bagi pelajar dan mahasiswa, internet digunakan sebagai sarana belajar mandiri. Namun, tidak dapat dipungkiri juga bahwa internet juga digunakan untuk memperoleh hiburan, sarana pertemanan, dan aktualisasi diri bagi kebanyakan orang. Internet memiliki banyak kegunaan, tetapi yang paling terkenal adalah penggunaannya untuk mengirim e-mail (electronic mail) dan untuk menjelajah melalui World Wide Web (www.lisa.lsbu.ac.uk). Web adalah sebuah sistem yang terdiri dari miliaran halaman yang dapat diakses melalui internet untuk sebuah tipe software yang disebut browser (www.lisa.lsbu.ac.uk). Jadi, secara mudah browser adalah sarana untuk menjelajah dengan internet. Browser yang banyak diminati oleh pengguna internet di Indonesia antara lain Internet Explorer, Mozzila Firefox, Opera, dan Google Chrome (www.dailysocial.net). Menurut data yang diperoleh dari Internet World Stats, diketahui bahwa jumlah penduduk Indonesia pada akhir September 2009 adalah 240.271.522 jiwa. Dari jumlah tersebut, pengguna internet di Indonesia sebanyak 30 juta orang (www.internetworldstats.com). Statistik pengguna browser internet di Indonesia pada akhir tahun 2009 menunjukkan bahwa Mozilla Firefox menempati urutan pertama browser yang paling diminati. Pengguna Mozilla Firefox diketahui sebanyak 23.460.000 orang, kemudian disusul oleh Internet Explorer sebanyak 2.805.000 orang. Menempati urutan ketiga adalah Opera dengan pengguna sebanyak 1.743.000 orang, diikuti Google Chrome dengan 1.122.000 penggunanya serta Safari sebanyak 300.000 pengguna saja (www.dailysocial.net). Berdasarkan data di atas, diketahui bahwa masing-masing browser memiliki perbedaan jumlah pengguna yang cukup besar. Hal ini menandakan bahwa ada browser yang paling diminati karena dinilai lebih baik dan memiliki kelebihan dibandingkan dengan browser yang lain. Sebuah forum diskusi pengguna browser membahas mengenai keunggulan dan kekurangan browser internet. Keunggulan dan kekurangan yang dibahas adalah mengenai kecepatan, tampilan, stabilitas, dan kemudahan digunakan (www.kaskus.us). Hal-hal yang disebutkan berkaitan dengan usability browser internet. Oleh karena itu, peneliti menilai bahwa usability cukup penting untuk sebuah web browser. Selanjutnya peneliti menganggap bahwa diperlukan adanya suatu angka normal yang menunjukkan level usability browser internet. Angka normal tersebut adalah usability index (Han dan Kim, 2007) untuk browser internet. Usability berasal dari kata usable yang secara umum berarti dapat digunakan dengan baik (Rubin dan Chisnell, 2008). Sesuatu dapat dikatakan berguna dengan baik apabila kegagalan dalam penggunaannya dapat dihilangkan atau diminimalkan serta memberikan manfaat dan kepuasan bagi pengguna. Ketika sebuah produk atau jasa benar-benar dapat dipergunakan dengan baik, pengguna dapat melakukan apa yang dia inginkan dengan cara yang diharapkan serta mampu untuk melakukannya tanpa halangan, keraguan, atau pertanyaan (Rubin dan Chisnell, 2008). Definisi usability menurut ISO 9241 Part 11 adalah tingkat sebuah produk dapat digunakan oleh pengguna tertentu untuk mencapai tujuan spesifik dengan efektif, efisien dan memuaskan dalam sebuah konteks penggunaan (ISO 9241 Part 11). Nielsen (1993) menyatakan usability berhubungan dengan lima dimensi, yaitu learnability, efficiency, memorability, errors, dan satisfaction. Bennet dan Shackel (1984) dalam Han dkk. (2000) pada mulanya mendefinisikan usability sebagai derajat efisiensi dan efektivitas penggunaan di antara pengguna, tugas, peralatan dan lingkungan yang ditetapkan. Dengan demikian, untuk mengukur efektivitas, efisiensi, dan kepuasan yang diperoleh dari browser akan lebih mudah jika ada indeksnya. Sejauh penelusuran yang telah dilakukan, peneliti menemukan berbagai penelitian yang berkaitan dengan usability. Penelitian-penelitian tersebut menggunakan berbagai alat ukur (kuesioner) usability untuk mengukur usability suatu objek yang diteliti. Kuesioner usability tersebut antara lain Software Usability Measurement Inventory (SUMI), USE Questionnaire, Questionnaire for User Interface Satisfaction (QUIS), Purdue Usability Testing Questionnaire (PUTQ), dan lain-lain. Salah satu penelitian tentang usability telah dilakukan oleh Gediga dkk. (1999). Penelitian tersebut memperkenalkan kuesioner Iso-Metrics untuk evaluasi software menurut ISO 9241 Part 10. Evaluasi software dilakukan sesuai prinsip dari ISO 9241 Part 10, yaitu suitability for the task, self descriptiveness, controllability, conformity with user expectations, error tolerance, suitability for individu, dan suitability for learning. Evaluasi software ini dilakukan sebagai evaluasi formatif dan evaluasi sumatif. Iso-Metrics diaplikasikan untuk membandingkan software sebagai produk yang bersaing sebagai versi lain dari prototipe software (evaluasi sumatif) atau dalam rancangan sistem (evaluasi formatif). Penelitian mengenai usability index untuk interaksi manusia-komputer (Human-Computer Interaction / HCI) dilakukan oleh Han, dkk. (2000), tetapi hanya menghasilkan sebuah konsep usability. Dalam perkembangannya, penelitian mengenai usability index dilakukan oleh Han dan Kim (2007). Tahap awal untuk penelitian tersebut adalah mengklasifikasikan dimensi-dimensi untuk menjelaskan aspek yang bermacam-macam dan kompleks dari konsep usability. Dimensi-dimensi itu antara lain simplicity, consistency, accessibility, error prevention, learnability, dan efficiency. Tahap berikutnya adalah menentukan metode untuk menyusun usability index khususnya bagi produk elektronik. Output yang dihasilkan dari penelitian tersebut adalah usability index individual dan integral (Individual Usability Index dan Integral Usability Index) untuk lima produk elektronik yang diteliti. Sampai saat ini peneliti belum menemukan penelitian mengenai usability index untuk browser internet di Indonesia. Oleh karena itu peneliti akan melakukan penelitian dengan mengadopsi metodologi penyusunan usability index yang dilakukan oleh Han dan Kim (2007) tetapi untuk browser internet. Usability index yang dihasilkan berguna sebagai acuan bagi pengguna internet dalam memilih browser serta bagi perancang browser supaya merancang browser yang lebih usable.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: T Technology > TA Engineering (General). Civil engineering (General)
    Divisions: Fakultas Teknik
    Fakultas Teknik > Teknik Industri
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 13 Jul 2013 03:30
    Last Modified: 13 Jul 2013 03:30
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2946

    Actions (login required)

    View Item