Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Pada Pembelajaran Ips Terpadu Terhadap Hasil Belajar Siswa Kelas Viii Smp Negeri 1 Slogohimo Di Kabupaten Wonogiri

Rohmawati, Anis (2010) Efektivitas Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Pada Pembelajaran Ips Terpadu Terhadap Hasil Belajar Siswa Kelas Viii Smp Negeri 1 Slogohimo Di Kabupaten Wonogiri. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1354Kb)

    Abstract

    Masyarakat memiliki sifat selalu berubah dan berkembang. Perkembangan ini hampir terjadi dalam semua aspek kehidupan seperti sosial, budaya, ekonomi, politik, idiologi, nilai-nilai etik, dan estetik. Perubahan-perubahan dalam masyarakat ini akan mempengaruhi perkembangan setiap individu warga masyarakat. Pengaruh ini dapat meliputi pengetahuan, kecakapan, sikap, aspirasi, minat, semangat, kebiasaan, bahkan pola-pola hidup mereka. Dalam hal ini, bidang pendidikan mempunyai kebutuhan untuk mengikuti perubahan masyarakat dan sekolah merupakan pusat kegiatan pendidikan yang bersifat formal. Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pada BAB I pasal 1 ayat 1 disebutkan bahwa: ”Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajara agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendilian diri, kepribadian, kecakapan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat , bangsa dan negara”. Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi termasuk ilmu geografi, menciptakan pemilihan materi, metode dan media pembelajaran, sistem pengajaran yang tepat. Guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar berkewajiban menjabarkan materi sedemikian rupa sehingga siswa dapat memahaminya. Oleh karena itu, pemilihan metode pembelajaran yang tepat mengurangi beban belajar siswa yang terlalu banyak. Pemilihan alternatif pemberian pengalaman belajar pada saat proses pembelajaran yang tepat dapat mendukung pencapaian standar kompetensi dan kompetensi dasar secara efektif dan efisien. Metode pembelajaran yang masih banyak dikembangkan dan dianut oleh guru Sekolah Menengah Pertama (SMP) adalah metode konvensional. Metode konvensional sering menjadikan siswa enggan dan jenuh dalam menerima materi pelajaran, karena guru adalah pusat informasi dan hanya memberi penjelasan tanpa memperhatikan tingkat pemahaman siswa terhadap konsep yang diberikan, sehingga tujuan yang ditetapkan tidak tercapai secara optimal. Agar tujuan pembelajaran dapat tercapai secara efektif dan efisien, salah satunya diperlukan suatu metode mengajar yang tepat. Ketepatan dalam penggunaan metode mengajar yang dilakukan oleh guru akan membangkitkan motivasi dan minat siswa terhadap mata pelajaran yang diberikan, juga terhadap proses dan hasil belajar siswa yang sesuai dengan tujuannya. Penerapan metode mengajar yang bervariasi akan mengurangi kejenuhan siswa dalam menerima pelajaran. Metode mengajar yang baik hendaknya disesuaikan dengan karakteristik pokok bahasan materi yang akan disampaikan. Penerapan pembelajaran kooperatif menurut penelitian yang selama ini dilakukan terbukti efekif untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Pembelajaran kooperatif menitikberatkan pada proses belajar dalam kelompok dan bukan mengerjakan sesuatu bersama kelompok (Slavin, 1995 : 5). Proses belajar dalam kelompok akan membantu siswa menemukan dan membangun sendiri pemahaman mereka tenang materi pelajaran yang tidak dapat ditemui pada metode konvensional. Berdasarkan penelitian penerapan metode kooperatif terbukti efektif untuk meningkatkan kemampuan akademik siswa. Hal ini didukung oleh penelitian penelitian baik di dalam maupun di luar negeri seperti penelitian yang dilakukan Shlomo dan Yaei Sharan dan Rachel Hertz-Lazarowir di Israel. Model kooperatif mempunyai banyak tipe dan masing masing mempunyai kelemahan dan kelebihan yang berbeda dan keefektifan yang disesuaikan dengan situasi dan pelaksanaan (Setiono, 2003: 3) Model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw merupakan salah satu metode dalam pembelajaran kooperatif yang dikembangkan agar dapat membangun kelas sebagai komunitas belajar yang menghargai semua kemampuan siswa. Dalam metode ini siswa secara individual berkembang dan berbagi kemampuan dalam berbagai aspek yang berbeda. Dari observasi awal di SMP Negeri 1 Slogoimo kelas VIII D dan VIII E mempunyai hasil belajar yang kurang optimal yaitu dengan rata-rata kelas sebesar 6,5 untuk kelas VIII D dan 6,7. Hal ini disebabkan karena kegiatan belajar mengajar yang lebih banyak didominasi oleh guru, sehingga siswa keaktivan belajar siswa kurang optimal. Dari permasalahan yang dikemukakan tersebut, maka model pembelajaran Jigsaw dimungkinkan dapat meningkatkan kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotor siswa atau hasil belajar siswa. Model kooperatif tipe Jigsaw pada prinsipnya adalah metode diskusi yang dimodifikasi, diskusi merupakan interaksi antara siswa dengan siswa dan siswa dengan guru untuk menganalisis, memecahkan masalah, menggali atau memperdebatkan topik atau permasalahan tertentu. Dengan diskusi diharapkan permasalahan yang timbul dalam mata pelajaran akan dibahas bersama sehingga semuanya paham dan tidak ada masalah. Bertolak dari uraian di atas, maka penulis tertarik mengadakan penelitian yang berjudul ”Efektivitas Model Kooperatif Tipe Jigsaw pada Pembelajaran IPS Terpadu Terhadap Pencapaian Hasil Belajar Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Slogohimo di Kabupaten Wonogiri ”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > L Education (General)
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 13 Jul 2013 03:08
    Last Modified: 13 Jul 2013 03:08
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2938

    Actions (login required)

    View Item