UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PERMULAAN MELALUI LATIHAN MOTORIK HALUS DENGAN MENGGUNAKAN KETERAMPILAN MOSAICS PADA SISWA AUTIS KELAS I SEMESTER I DI SLB AUTIS ALAMANDA SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2010/2011

AMINAH, Siti (2010) UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PERMULAAN MELALUI LATIHAN MOTORIK HALUS DENGAN MENGGUNAKAN KETERAMPILAN MOSAICS PADA SISWA AUTIS KELAS I SEMESTER I DI SLB AUTIS ALAMANDA SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2010/2011. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (1408Kb)

    Abstract

    Perhatian pemerintah terhadap pendidikan mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Hal ini ditandai dengan upaya penyediaan sarana dan prasarana pendidikan, perbaikan, kurikulum pendidikan, maupun upaya pembinaan tenaga kependidikan. Upaya peningkatan kualitas pendidikan merupakan suatu usaha yang strategis dalam mencapai keberhasilan pembangunan nasional, tidak terkecuali bagi anak luar biasa berupa pendidikan khusus, sebagaimana ditegaskan dalam UUD 1945 (amandemen) Pasal 31 ayat (1): Setiap warga negara berhak mendapat pendidikan, ayat (2) : Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayainya. Pendidikan dan pengajaran anak berkelainan atau ketunaan ditetapkan dalam Undang–Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 32 disebutkan bahwa: “ Pendidikan khusus (Pendidikan Luar Biasa) merupakan pendidikan bagi siswa yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran karena kelainan fisik, emosional, mental, sosial.” (UU Sisdiknas, 2003: 21) Ketetapan dalam Undang–Undang No. 20 Tahun 2003 tersebut bagi anak penyandang kelainan sangat berarti karena memberi landasan yang kuat bahwa anak berkelainan perlu memperoleh kesempatan yang sama sebagaimana yang diberikan kepada anak normal lainnya dalam hal pendidikan dan pengajaran. Setiap warga negara mempunyai hak yang sama untuk memperoleh pendidikan yang bermutu, warga negara yang mempunyai kelainan fisik, emosional, mental, intelektual, dan/atau sosial berhak memperoleh pendidikan khusus, warga negara di daerah terpencil atau terbelakang serta masyarakat adat yang terpencil berhak memperoleh pendidikan layanan khusus, warga negara yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa berhak memperoleh pendidikan khusus (Pasal 5 UU no. 20 Tahun 2003 Sisdiknas).Anak Berkebutuhan Khusus memperoleh layanan pendidikan yang bermutu terutama terhadap anak yang belajar di sekolah maka semua guru harus mengerti dan mengenal karakteristik anak berkebutuhan khusus serta mampu menerapkan metodologi pembelajaran yang tepat (Mulyono, 2003: 12). Anak berkelainan diberikan kesempatan yang sama untuk memperoleh pendidikan dan pengajaran yang sama, berarti memberikan partisipasi pendidikan anak normal dengan anak berkelainan. Guru perlu memahami anak berkelainan, jenis, karakterisrik, penyebab kelainan, dampak psikologis serta prinsip–prinsip layanan pendidikan anak berkelainan, sehingga dapat memberikan layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhannya. Pendidikan luar biasa merupakan salah satu bentuk pendidikan khusus yang berupaya untuk meningkatkan pelayanan pendidikan terhadap anak luar biasa, seperti anak autis. Istilah autis atau autisme pertama kali diperkenalkan oleh dr. Leo Keanner, pada tahun 1948 yang mendiagnosa dan mengobati pasien dengan sindrom autisme yang di sebut “ infantile auitsme “ Autisme di sebut juga syndrome Keanner. “Autis berasal dari kata yunani “autos“ yang berarti sendiri“ (Handoyo, 2003: 12). Autisme merupakan suatu kumpulan sindrom akibat kerusakan saraf. Penyakit ini menganggu perkembangan anak. Diagnosisnya diketahui dari gejala– gejala yang tampak, ditunjukkan dengan adanya penyimpangan perkembangan. Penyebab autisme sampai sekarang masih belum diketahui secara pasti, tetapi ada beberapa faktor yang diduga berhubungan dengan timbulnya gangguan autisme. Menurut Aris Sudiyanto (2001:2) menyatakan bahwa “faktor-faktor penyebab dari gangguan dari gangguan autisme diantaranya faktor-faktor psikologis psikodinamis, organ neorologis, imunologis, imunologi dan prenatal” . Menurut Salcha Hatrasy dalam bukunya Pola Pendidikan bagi Anak Autis (2002: 5), dikemukakan bahwa : 75%-80% dari anak autis mengalami retardasi mental sedangkan 20% dari mereka mempunyai kemampuan yang cukup tinggi di bidang-bidang tertentu anak penyandang autisme mempunyai masalah atau gangguan dalam bidang : komunikasi interaksi sosial, gangguan sensoris, pola bermain, perilaku, emosi. Akan tetapi tidak semua gejala tersebut ada pada anak autis. Gejala dapat beragam sehingga tampak bahwa tidak ada anak autis yang benar-benar sama dalam tingkah lakunya. Karakteristik anak autis yang antara lain perkembangan motorik yang kurang baik, gerak kurang luwes, sehingga mengakibatkan kesulitan dalam keterampilan menulis yang melibatkan gerakan motorik dari tangan. Kemampuan membaca dan menulis menjadi dasar utama. Dengan membaca dan menulis siswa akan memperoleh pengetahuan dan perkembangan daya fikir, sosial dan emosionalnya. Tanpa memiliki kemampuan membaca dan menulis yang memadai sejak dini, anak akan mengalami kesulitan belajar di kemudian hari. Menulis adalah merupakan salah satu komponen sistem komunikasi, dan menggambarkan pikiran, perasaan, ide kedalam bentuk lambang-lambang bahasa grafis serta dilakukan untuk mencatat dan komunikasi dengan pena. Aktivitas menulis terjadi proses yang rumit karena didalamnya melibatkan berbagai modalitas, mencakup gerakan tangan, lengan, jari, mata, koordinasi pengalaman belajar, dan kognisi, semua modalitas itu bekerja secara terintegrasi. Oleh karena itu pelajaran menulis terasa begitu berat dan melelahkan. Tidak jarang anak yang belajar menulis menolak untuk menulis banyak–banyak atau bahkan ada juga anak yang kesulitan dalam belajar menulis. Materi pembelajaran di sekolah-sekolah siswa dilatih agar mampu membaca, menulis dan menghitung. Untuk keterampilan menulis kita tidak dapat mengelak bahwa keterampilan menulis tersebut berhubungan dengan aktivitas motorik terutama motorik halus. Keterampilan mosaics merupakan salah satu jenis latihan motorik halus dengan jalan menempelkan atau menyusun potongan kertas kecil-kecil pada sebuah bentuk (gambar) untuk melatih motorik halus. Menurut Saleh Kasim (1981: 9) mosaics adalah menggambar dengan teknik tempelan. Gambar yang terbentuk bukanlah gambar jadi yang ditempelkan, akan tetapi kertas-kertas atau bahan lain yang ditempelkan. Berdasarkan kenyataan yang ada siswa autis di SLB Autis Alamanda sebagian besar mengalami kesulitan dalam menulis permulaan. Menurut analisa penulis disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya anak autis sebagian besar mengalami gangguan dalam motorik halusnya, sehingga kesulitan dalam aktivitas yang melibatkan tangan dan jari-jari. Disamping itu pendekatan pembelajaran yang dilakukan guru kurang variatif dan terkesan monoton, sehingga kurang dapat membangkitkan perhatian siswa terhadap stimulus yang diberikan. Kenyataan ini telah menyadarkan penulis yang juga merupakan guru dikelas untuk mencoba satu pendekatan pembelajaran yang dapat meningkatkan kemampuan menulis permulaan siswa melalui latihan motorik halusnya dengan lebih bervariasi, yaitu melalui aktifitas keterampilan mosaics, dimana dengan aktifitas ini memberikan latihan motorik halus pada anak yang berbeda dari biasanya, selain baru bagi anak juga media yang digunakan kertas berwarna yang dapat menarik perhatian siswa, sehingga meningkatkan minat belajar siswa. Siswa dapat melatih kemampuan motorik halusnya sambil bermain. Berdasarkan uraian latar belakang di atas penulis menemukan identifikasi masalah bahwa anak autis mengalami hambatan dalam motorik halusnya yaitu dalam mempelajari gerak jari–jari tangan sehingga mempengaruhi kemampuan menulis permulaan, untuk itu anak autis perlu latihan motorik halus untuk meningkatkan kemampuan menulis permulaan. Sehubungan dengan permasalahan dan identifikasi masalah tersebut di atas maka penulis mengadakan Penelitian Tindakan Kelas tentang Upaya Peningkatan Kemampuan Menulis Permulaan Melalui Latihan Motorik Halus Dengan menggunakan Keterampilan Mosaics Pada Siswa Autis Kelas I Semester I di SLB Autis Alamanda Surakarta Tahun Pelajaran 2010/2011.

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: L Education > LC Special aspects of education
    Divisions: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
    Depositing User: Budhi Kusumawardana Julio
    Date Deposited: 13 Jul 2013 03:01
    Last Modified: 13 Jul 2013 03:01
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2935

    Actions (login required)

    View Item