ANALISIS PENGARUH RETURN ON ASSETS, VOLUME PERDAGANGAN, EARNING PER SHARE DAN TINGKAT SUKU BUNGA TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI JAKARTA ISLAMIC INDEX BURSA EFEK JAKARTA

INDRASARI , RATIH (2006) ANALISIS PENGARUH RETURN ON ASSETS, VOLUME PERDAGANGAN, EARNING PER SHARE DAN TINGKAT SUKU BUNGA TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI JAKARTA ISLAMIC INDEX BURSA EFEK JAKARTA. Other thesis, Universitas Sebelas Maret.

[img] PDF - Published Version
Download (464Kb)

    Abstract

    Pasar modal memiliki peran penting dalam memajukan perekonomian suatu negara. Pasar modal dapat digunakan sebagai tolok ukur maju tidaknya perekonomian suatu negara. Hal ini dapat dilihat dari perkembangan pasar modal di negara-negara maju dan negara-negara sedang berkembang. Perkembangan pasar modal di negara berkembang sangat jauh tertinggal dibandingkan dengan di negara maju. Kondisi ini memacu negara berkembang untuk lebih memajukan pasar modal di negaranya. Perkembangan pasar modal di Indonesia semakin pesat pada tahun 1990-an, menyusul diberlakukannya UU Pasar Modal No. 8 tahun 1995 yang efektif berlaku mulai Januari 1996. Namun, laju perkembangan pasar modal Indonesia harus terhambat dengan adanya krisis ekonomi yang melanda pada pertengahan tahun 1997 hingga tahun 1998. Aktivitas perdagangan saham di Bursa Efek Jakarta (BEJ) mulai lesu. Jumlah emiten hanya tumbuh sebesar 1% dengan nilai emisi saham tumbuh sebesar 7,1% pada tahun 1998 dibandingkan tahun sebelumnya. Sedangkan untuk obligasi, tidak ada emiten baru yang menerbitkan obligasi sepanjang tahun 1998 (Masterplan Pasar Modal Indonesia 2005-2009). Kondisi ini membuat pihak pengelola BEJ berupaya menarik minat investor menanamkan modalnya dengan berbagai cara. Salah satu target xvii investor potensial yang dibidik adalah investor timur tengah yang kebanyakan beragama Islam. Para investor ini menginginkan untuk menginvestasikan dananya pada sektor usaha yang jelas kehalalannya. Hal inilah yang mendasari diluncurkannya Jakarta Islamic Index atau yang sering disebut dengan indeks syariah pada tanggal 3 Juli 2000 (Republika). Predikat halal saja tidak akan mampu menarik minat investor untuk menanamkan modalnya. Seorang investor akan bersedia menginvestasikan dananya pada perusahaan yang mampu memberikan return ( keuntungan ) yang tinggi. Return yang tinggi ini dapat dipenuhi oleh perusahaan yang kinerja keuangannya baik. Jadi investor akan menanamkan dananya pada perusahaan yang mempunyai kinerja keuangan yang baik. Oleh karena itu manajemen perusahaan perlu meningkatkan kinerjanya, disamping untuk meningkatkan kemakmuran pemilik, juga untuk meningkatkan sumber dana baik internal maupun eksternal. Perusahaan akan mendapatkan keuntungan yang tinggi jika ia mampu mengalokasikan sumber dayanya pada aktiva yang produktif dan mampu memberikan nilai tambah dan dapat mendorong pertumbuhan laba. Ketepatan pengalokasian ini dapat diukur dengan rasio ROA (Return on Assets). Semakin besar nilai ROA maka perusahaan dipandang mampu menempatkan sumber dayanya pada aktiva yang produktif dan profitable. Dengan demikian, perusahaan telah melakukan efisiensi dengan tidak menginvestasikan sumber dayanya pada aktiva yang akan kurang atau bahkan tidak produktif. Sehingga xviii laba yang dihasilkan pun akan lebih banyak dan hal ini akan menarik minat investor untuk menanamkan dananya pada perusahaan tersebut. Laba yang tinggi akan berpengaruh pada keuntungan yang akan dibagikan kepada para pemegang saham. Earning Per Share (EPS) atau laba bersih per lembar saham juga menjadi daya tarik tersendiri bagi para investor. EPS yang stabil dan terus meningkat menunjukkan performa perusahaan yang kian membaik. Saham yang demikian ini akan menjadi incaran para investor. Kondisi perekonomian suatu negara menjadi bahan pertimbangan bagi para investor dalam membuat keputusan investasi. Kondisi perekonomian yang stabil dan adanya jaminan keamanan dan kepastian hukum akan membuat para investor lebih nyaman dalam melakukan investasi. Salah satu indikator makro perekonomian suatu negara adalah tingkat suku bunga. Tingkat suku bunga yang tinggi merupakan sinyal negatif terhadap harga saham. Tingkat suku bunga yang meningkat akan menyebabkan peningkatan suku bunga yang diisyaratkan atas investasi pada suatu saham (Tandelilin, 2001). Di samping itu, peningkatan suku bunga bisa menyebabkan para investor memindahkannya investasi sahamnya pada tabungan atau deposito. Bertambahnya jumlah investor yang bertransaksi di lantai bursa akan menaikkan volume transaksi dan volume perdagangan saham. Volume perdagangan saham menunjukkan aktivitas suatu saham diperdagangkan di lantai bursa. Saham yang aktif akan memberikan return yang lebih tinggi dibandingkan dengan saham yang tidak aktif. Hal ini disebabkan adanya xix kausalitas dua arah antara volume perdagangan saham dan return saham (Dananti, Kristyana ,2004). Berdasarkan uraian dan hasil temuan peneliti di atas, maka penelitian ini berjudul : “ANALISIS PENGARUH RETURN ON ASSETS, VOLUME PERDAGANGAN, EARNING PER SHARE DAN TINGKAT SUKU BUNGA TERHADAP HARGA SAHAM PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI JAKARTA ISLAMIC INDEX BURSA EFEK JAKARTA.”

    Item Type: Thesis (Other)
    Subjects: H Social Sciences > HB Economic Theory
    Divisions: Fakultas Ekonomi > Manajemen
    Depositing User: Users 833 not found.
    Date Deposited: 13 Jul 2013 00:41
    Last Modified: 13 Jul 2013 00:41
    URI: https://eprints.uns.ac.id/id/eprint/2909

    Actions (login required)

    View Item